by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Kromium

Penemuan Chromium
Kromium ditemukan pada tahun 1780 oleh ahli kimia Prancis Nicolas Louis Vauquelin di Paris. Dia menemukan unsur dalam sampel mineral ‘timbal merah Siberia’ – sekarang dikenal sebagai crocoite (timbal kromat). Dia merebus mineral yang dilumatkan dengan kalium karbonat untuk menghasilkan timbal karbonat dan larutan garam kalium kuning dari asam kromat. Vauquelin diyakinkan oleh eksperimen lebih lanjut mengenai larutannya bahwa ia telah menemukan logam baru.

Kromium adalah logam perak, berkilau, sangat keras yang bisa memoles cat cermin tinggi. Krom juga tidak berbau, tidak berasa, dan mudah dibentuk. Logam ini membentuk lapisan oksida pelindung tipis di udara. Krom juga terbakar saat dipanaskan untuk membentuk oksida kromium oksida Cr2O3

Pada tahun 1781 ia berhasil mengisolasi logam tersebut. Awalnya dia melepaskan timbal dari sampel mineral dengan pengendapan dengan asam klorida. Vauquelin kemudian memperoleh oksida dengan penguapan dan akhirnya mengisolasi kromium dengan memanaskan oksida dalam oven arang.  Vauquelin juga mengidentifikasi sejumlah kecil kromium di batu rubi dan zamrud. Vauquelin kemudian menemukan Berilium di tahun 1798. Kromium dinamai dari kata Yunani ‘chroma’, yang berarti warna karena membentuk berbagai senyawa warna-warni.
Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Logam kromium merupakan elemen penanda yang penting, namun kromium hexavalen Cr (VI) sangat beracun dan bersifat karsinogenik.
Karakteristik:
Kromium adalah logam perak, berkilau, sangat keras yang bisa memoles cat cermin tinggi. Krom juga tidak berbau, tidak berasa, dan mudah dibentuk.
Logam ini membentuk lapisan oksida pelindung tipis di udara. Krom juga terbakar saat dipanaskan untuk membentuk oksida kromium oksida Cr2O3
Penggunaan Chromium
Kromium digunakan dalam stainless steel, dan paduan lainnya. Pelapisan kromium, misalnya pada mobil dan sepeda, menghasilkan lapisan halus perak yang sangat tahan terhadap korosi. Logam ini juga banyak digunakan sebagai katalis. Senyawa kromium bernilai sebagai pigmen untuk warna hijau, kuning, merah dan oranye yang hidup
Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan kerak bumi: 102 bagian per juta berat, 40 bagian per juta mol
Kelimpahan tata surya: 20 bagian per juta berat, 0,4 bagian per juta per mol
Biaya, murni: $ 32 per 100g
Biaya,curah: $ 0,28 per 100g
Sumber:
Kromium tidak ditemukan sebagai unsur bebas di alam tetapi ditemukan dalam bentuk bijih. Bijih utama kromium adalah kromit FeCr2O4. Untuk mengisolasi logam secara komersial, bijih kromit dioksidasi menjadi kromium (III) oksida (Cr2O3). Logam tersebut kemudian diperoleh dengan memanaskan oksida dengan adanya aluminium atau silikon.
Kromium tidak ditemukan sebagai unsur bebas di alam tetapi ditemukan dalam bentuk bijih. Bijih utama kromium adalah kromit FeCr2O4. Untuk mengisolasi logam secara komersial, bijih kromit dioksidasi menjadi kromium (III) oksida (Cr2O3). Logam tersebut kemudian diperoleh dengan memanaskan oksida dengan adanya aluminium atau silikon.
Bijih Kromit

Isotop:

Kromium memiliki 21 isotop yang umur paruhnya diketahui, dengan jumlah massa 42 sampai 63. Kromium alami adalah campuran dari empat isotop dan ditemukan dalam persentase yang ditunjukkan: 50Cr (4.3%), 52Cr (83.8%), 53Cr (9.5%) and 54Cr (2.4%). 
Data Sifat Fisik Lainnya
Golongan: Golongan VI B dan Logam Transisi
Warna Perak ke abu-abuan
Massa atom 51,996
Bentuk Padat
Titik Leleh 1907 oC, 2180 K
Titik Didih 2670 oC, 2943 K
Elektron: 24
Proton: 24
Neutron 28
Kulit elektron 2,8,13,1
Konfigurasi elektron [Ar] 3d5 4s1
Massa jenis @ 20oC: 7.19 g/cm3

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News