by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Tembaga

Penemuan Tembaga
Dari semua logam, tembaga adalah yang paling mungkin ditemukan dlam bentuk asalnya, sering dilepaskan oleh reaksi kimia bijihnya. Meski hanya sejumlah kecil tembaga asli yang bisa ditemukan, cukup banyak yang bisa ditemukan nenek moyang kita untuk menemukan logam itu dan mulai menggunakannya. Tembaga telah digunakan manusia selama sepuluh ribu tahun. Manik-manik yang terbuat dari tembaga asli yang berasal dari milenium kedelapan SM telah ditemukan di Turki.

Sebuah bongkahan tembaga asli dan alami dengan mineral tembaga tertanam
Sebuah bongkahan tembaga asli dan alami dengan mineral tembaga tertanam

Crucibles dan slags yang ditemukan di Eropa menunjukkan bahwa peleburan tembaga (menghasilkan logam dari bijihnya) terjadi pada milenium kelima SM. Pertambangan dan peleburan tembaga biasa terjadi pada 4.500 SM di Balkan – Bulgaria, Yunani, Serbia dan Turki.  Zaman Tembaga berada di antara Neolitik (Batu) dan Zaman Perunggu. Itu terjadi pada waktu yang berbeda dalam budaya yang berbeda, ketika orang mulai menggunakan alat-alat tembaga di samping alat-alat batu. Zaman Tembaga diikuti oleh Zaman Perunggu, ketika orang-orang mengetahui bahwa dengan menambahkan timah ke tembaga, logam yang lebih keras yang juga lebih mudah dilemparkan pun terbentuk. Sekali lagi ini terjadi pada waktu yang berbeda di berbagai lokasi di dunia.

Verdigris (tembaga berkarat) pada hiasan atap.
Verdigris (tembaga berkarat) pada hiasan atap.

Kata tembaga berasal dari kata Latin ‘cuprum’ yang berarti ‘logam Siprus’ karena pulau Mediterania di Siprus adalah sumber kuno tembaga yang ditambang. Simbol unsur Cu juga berasal dari ‘cuprum’.

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Tembaga penting bagi semua tanaman dan hewan. Tetapi kelebihan tembaga pun beracun. Memasak makanan asam di pot tembaga bisa menyebabkan toksisitas. Peralatan masak tembaga harus dilapisi untuk mencegah konsumsi racun verdigris (senyawa yang terbentuk saat tembaga berkarat).

Karakteristik:
Tembaga adalah logam oranye kemerahan, lembut yang menghasilkan kilau logam yang terang. Lentur, ulet, dan konduktor panas dan listrik yang sangat baik – hanya perak yang memiliki konduktivitas listrik lebih tinggi daripada tembaga. Permukaan tembaga yang terkena udara secara bertahap membuat noda warna coklatan dan kecoklatan. Jika ada air dan udara , tembaga perlahan akan menimbulkan korosi untuk membentuk verdigris karbonat yang sering terlihat di atap dan patung.

Kegunaan Tembaga
Karena konduktivitas listrik yang sangat baik, penggunaan tembaga yang paling umum adalah pada peralatan listrik seperti kabel dan motor. Karena sifatnya yang relatif tahan korosi, tembaga digunakan di atap, talang, dan sebagai tempat penahanan curah hujan pada bangunan. Tembaga juga digunakan dalam pipa ledeng dan peralatan masak dan peralatan masak. Paduan yang penting secara komersial seperti kuningan dan perunggu dibuat dengan tembaga dan logam lainnya. Logam pada pistol dan uang koin Amerika adalah paduan tembaga.
Tembaga sulfat digunakan sebagai fungisida dan sebagai algicida di sungai, danau dan kolam. Tembaga oksida dalam larutan Fehling banyak digunakan dalam tes untuk adanya monosakarida (gula sederhana).

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan dikerak bumi: 60 bagian per juta berat, 19 bagian per juta per mol
Kelimpahan tata surya: 700 bagian per miliar berat, 10 bagian per miliar per mol
Biaya, murni: $ 9,76 per 100g
Biaya,curah: $ 0,66 per 100g
Sumber:
Tembaga kadang-kadang ditemukan asli (tidak berkombinasi dengan logam lain), dan juga ditemukan di banyak mineral seperti oksida; cuprite (Cu2O), the carbonates; malachite (Cu2CO3(OH)2) dan azurite (Cu2(CO3)2(OH)2) and sulfida, chalcopyrite (CuFeS2) and bornite (Cu5FeS4).
Kristal Tembaga Sulfat
Kristal Tembaga Sulfat

Sebagian besar bijih tembaga ditambang atau diekstraksi sebagai sulfida tembaga. Tembaga kemudian diperoleh dengan peleburan dan pencucian.Yang pada akhirnya menghasilkan tembaga mentah yang dimurnikan dengan elektrolisis yang melibatkan pelapisan ke katoda tembaga murni.

Isotop:

Tembaga memiliki 24 isotop yang umur paruhnya diketahui, dengan jumlah massa 57 sampai 80. Tembaga alami adalah campuran dari dua isotop stabilnya, 63Cu and 65Cu, dengan kelimpahan alami masing-masing 69,2% dan 30,8%.
Data Sifat Fisik Lainnya
Golongan : Golongan I B (Logam Transisi)
Warna: Orange-merah
Massa Atom: 63,546
Bentuk: Padat
Titik leleh: 1084.62 oC, 1357.77 K
Titik didih: 2560 oC, 2833 K
Elektron: 29
Proton: 29
Neutrons : 34
Kulit elektron: 2,8,18,1
Konfigurasi elektron [Ar] 3d10 4s1
Massa Jenis@ 20oC: 8,96 g/cm3

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.