by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber dari Unsur Kimia Livermorium

Elemen 116, livermorium, pertama kali dibuat di Dubna, Rusia pada bulan Juli 2000. Karya tersebut merupakan kolaborasi antara tim sains di Joint Institute for Nuclear Research di Dubna dan Lawrence Livermore National Laboratory di California yang dipimpin oleh Yuri Oganessian dan Ken Moody.

Persatuan Kimia Murni dan Terapan Internasional (IUPAC) meninjau pekerjaan selama periode tahun dan pada tahun 2011 akhirnya menerima penemuan ununhexium, seperti yang disebut pada saat itu. Reaksi adalah perpaduan unsur 20 dengan unsur 96 : kalsium-48 dengan curium-248. Ion kalsium terbentuk menjadi balok dalam siklotron (akselerator partikel) dan dilepaskan pada target curium.

Cyclotron ion berat U-400 di Dubna, tempat livermorium disintesis. Gambar oleh Jim Roberto, Laboratorium Nasional Oak Ridge

Pada contoh pertama, sebuah atom tunggal livermorium-292 terdeteksi. Ini ada selama 46,9 ms sebelum mengalami peluruhan alfa sampai menjadi flerovium-288. Dalam percobaan yang berlangsung setahun, dua atom livermorium lebih lanjut-292 dibuat. Yang pertama ada 125,5 ms dan yang kedua untuk 55,0 ms. Pada akhir percobaan, total 2,3 x 1019 ion kalsium telah dipecat pada target curium.  Pada tahun 2005, 30 atom livermorium telah dibuat.

Sebagai hasil posisinya di Grup 16 dari tabel periodik, livermorium diharapkan digolongkan sebagai salah satu ‘logam lain’ atau memiliki sifat serupa dengan polinium metaloid. Terlalu sedikit unsur yang telah disintesis agar bisa dikonfirmasi.

Ununhexium (Uuh) adalah nama sementara elemen 116 sampai nama resmi dipilih oleh IUPAC. Pada tahun 2012, IUPAC menyetujui bahwa elemen 116 diberi nama livermorium dengan simbol Lv.

Wakil direktur Joint Institute for Nuclear Research (JINR) Rusia pada awalnya menginginkan nama elemen 116 diturunkan dari Muscovy, untuk menghormati wilayah Moskow. (3) Selanjutnya, nama livermorium dipilih untuk menghormati pekerjaan yang dilakukan oleh para ilmuwan dari Lawrence Livermore National Laboratory di California dalam penemuan elemen superheavy.

IUPAC telah menerima penemuan dari:

Unsur 113 (nihonium)
Unsur 114 (flerovium)
Unsur 115 (moscovium)
Unsur 116 (livermorium)
Unsur 117 (tenness)
Unsur 118 (oganesson)

Sehingga menyelesaikan baris ketujuh dari tabel periodik.

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Livermorium berbahaya karena radioaktivitasnya.

Karakteristik:
Livermorium adalah logam radioaktif sintetis dan hanya diproduksi dalam jumlah kecil.

Penggunaan Livermorium
Livermorium hanya untuk penelitian saja.

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan kerak bumi: nihil
Kelimpahan tata surya: bagian per triliun berat, bagian per triliun oleh mol

Biaya, murni: $ per 100g
Biaya, bulk: $ per 100g

Sumber:

Livermorium adalah logam radioaktif sintetis, dibuat melalui pemboman nuklir, dan hanya diproduksi dalam jumlah kecil. Livermorium diproduksi dengan cara membombardir 248Cm dengan 48Ca.

Isotop:

Livermorium memiliki 4 isotop yang berumur paruh paruhnya diketahui, dengan jumlah massa 290 sampai 293. Tidak ada yang stabil. Isotop yang paling stabil adalah 293Lv, dengan masa paruh sekitar 61 milidetik.

Sifat Fisik Lainnya

Simbol dan Golongan: Lv, Logam Lain
Warna:
Massa Atom: (293),
Bentuk: Padat (perkiraan)
Titik leleh:
Titik didih:
Electron: 116
Proton: 116
Neutron: 177
Kulit elektron: 2, 8, 18, 32, 32, 18, 6
Konfigurasi elektron: [Rn] 5f14 6d10 7s2 7p4
Massa jenis @ 20oC:

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News