by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Indium

Penemuan Indium
Pada tahun 1863, Ferdinand Reich menemukan indium di Jerman. Dia bermaksud menyelidiki apakah seng sulfida bijih (sfalerit) juga mengandung thallium. Sebagai gantinya, sebagai hasil pengamatannya yang cermat, ia menjadi penemu unsur baru. Setelah memanaskan bijih untuk menghilangkan sebagian besar belerang, ia kemudian menguraikan sisa bahan dengan asam hidroklorida.

Batang logam indium dengan sebuah koin

Ia melihat sesuatu seperti jerami berwarna padat muncul. Reich mulai menduga bahwa endapan jerami berwarna ini mungkin merupakan sulfida dari unsur baru. Dia menyelidiki hal ini lebih lanjut dengan mendapatkan spektrum emisi untuk sampel tersebut. Sayangnya bagi Reich, kebutaan warnanya mencegahnya untuk secara akurat menafsirkan ini untuk dirinya sendiri. Dia bertanya kepada rekan senegaranya, ahli kimia Jerman Hieronymus T. Richter, untuk melihat warna api yang dihasilkannya. Richter mengamati garis indigo yang brilian, yang tidak sesuai dengan garis spektral dari unsur yang diketahui.

Logam indium dalam tabung reaksi

Baris ini memungkinkan Reich dan Richter untuk menunjukkan bahwa ada elemen baru dalam sampel mereka. Orang-orang kemudian mengisolasi logam tersebut dengan sederet pengendapan yang panjang dan melakukan studi menyeluruh terhadap sifat-sifatnya. Hasil adalah indium, yang merupakan 0,1% dari bijih seng sulfida asli. Unsur itu dinamai sesuai dengan garis spektral karakteristiknya yaitu ‘indi’ yang berasal dari warna nila.

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Indium dianggap beracun.

Karakteristik:
1. Indium adalah logam berkilau yang sangat lembut dan berwarna keperakan.
2. Cairan Indium menempel pada atau membasahi kaca dan permukaan yang serupa.
3. Seperti galium, indium tetap dalam keadaan cair pada rentang suhu yang lebar.
4. Bila dalam senyawa, indium kebanyakan ada dalam keadaan oksidasi III.
5. Bila dipanaskan di atas titik leburnya, ia akan terbakar dengan api ungu ke sesquioxide kuning (In2O3).

Kegunaan Indium
1. Indium digunakan dalam produksi paduan peleburan rendah, biasanya dengan galium. Titik lebur tergantung pada rasio indium terhadap galium. Paduan dengan indium 24% dan gallium 76%, misalnya meleleh pada suhu hanya 16 oC.. Jenis paduan ini bisa dijadikan alternatif non-toksik merkuri dalam beberapa aplikasi.
2. Senyawa indium digunakan dalam industri semikonduktor untuk transistor germanium, termistor, rectifier dan photocells.
3. Indium dapat dilapisi pada logam dan diuapkan ke kaca, untuk membentuk cermin sama dengan yang dibuat dengan perak tapi lebih tahan korosi.

Bila indium ditambahkan ke galium nitrida dalam warna LED, maka akan menghasilkan warna violet, biru dan hijau


4. Lapisan tipis oksida Indium-timah oksida digunakan untuk display kristal cair (LCD).

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan kerak bumi: 250 bagian per miliar berat, 47 bagian per miliar mol
Kelimpahan tata surya: 4 bagian per miliar berat, 40 bagian per triliun per mol

Biaya, murni: $ 968 per 100g
Biaya, curah: $ 54 per 100g

Sumber:

Indium tidak memiliki mineral atau bijih dengan konsentrasi unsur yang tinggi. Secara komersial, indium diekstraksi sebagai produk sampingan dari permuniam seng. Indium juga diekstraksi dari besi, timbal, dan bijih tembaga.
Isotop:
Indium memiliki 35 isotop yang umur paruhnya diketahui, dengan jumlah massa 100 sampai 134. Dari jumlah tersebut, satu stabil yaitu 113In. Indium alami adalah campuran dua isotop: 115In dengan waktu paruh 4,41 x x 1014 tahun dan kelimpahan 95,7% dan 113In dengan kelimpahan 4,3%.
Data sifat Fisik lainnya
Simbol dan Golongan: In, golongan III A
Warna: Putih keperakan
Massa atom: 114,82
Bentuk: Padat
Titik leleh: 156,6 oC, 429,8 K
Titik didih: 2070 oC, 2343 K
Electron: 49
Proton: 49
Neutron: 66
Elektron: 2,8,18,18,3
Konfigurasi elektron: [Kr] 4d10 5s2 5p1
Massa jenis @ 20oC: 7.31 g/cm3

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News