by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Fransium

Fransium ditemukan oleh Marguerite Perey pada tahun 1939 saat dia meneliti peluruhan radioaktif dari actinium-227. Penemuan itu terjadi di Curie Institute di Paris. Unsur ini mengambil namanya dari negara penemuannya  Prancis. Penemuan tersebut dimulai pada tahun 1935, ketika Perey berusia 26, membaca sebuah makalah penelitian yang mengklaim bahwa ilmuwan Amerika telah menemukan partikel beta yang dipancarkan oleh actinium yang memiliki jumlah energi lebih tinggi dari biasanya.

Sampel bijih uranium ini mengandung sekitar 100 000 atom fransium-223 (3.3 x 10 -20 g) Fransium bersifat radioaktif; kurang dari 30 g itu ada di Bumi pada waktu tertentu.

Perey penasaran dengan temuan ini, dan sudah menjadi ahli dalam pekerjaan terkait aktinium, dia memutuskan untuk melakukan eksperimen sendiri tentang aktinium. Dia menghasilkan sampel aktinium ultra-murni dan mempelajari radiasi. Perey menemukan bahwa sekitar 1% radioaktivitas aktinium disebabkan olehnya memancarkan partikel alfa, bukan partikel beta. Perey telah menemukan bahwa actinium-227 bisa meluruh dengan memancarkan inti helium (juga disebut partikel alfa) dari nukleusnya sendiri. Inti nukleus yang terbentuk adalah elemen yang sebelumnya belum ditemukan yang ia pilih untuk memanggil Fransium untuk menghormati negara asalnya, Prancis.

227Ac → 223Fr + 4He

Dengan 87 proton, elemen baru tersebut ada di golongan I A dari tabel periodik, bergabung dengan lima logam alkali lainnya: Lithium, Natrium, Kalium, Rubidium dan Cesium. Penemuan Fransium menyelesaikan penemuan manusia dari unsur-unsur alami. Semua elemen yang ditemukan sejak saat itu telah ditemukan saat unsur tersebut telah diproduksi di laboratorium.

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Fransium sangat radioaktif.

Karakteristik:
Fransium adalah logam radioaktif yang berat dan tidak stabil dengan waktu paruh maksimal hanya 22 menit. Unsur Ini memiliki titik lebur rendah (27 oC, 81 oF) dan, jika cukup banyak dapat terakumulasi, cairan itu akan menjadi cair di ruangan yang hangat. Fransium adalah unsur terlangka kedua di kerak bumi selain astatine. Kurang dari tiga puluh gram Fransium ada di Bumi pada waktu tertentu.

Fransium adalah yang paling tidak elektronegatif dari semua unsur, oleh karena itu logam alkali paling reaktif secara kimia. Sayangnya, tidak tersedia dalam jumlah yang cukup untuk menunjukkannya bereaksi dengan air, unsur ini dibuat dalam jumlah kecil dalam akselerator partikel. Secara teori, reaksinya dengan air akan lebih keras daripada cesium dan sangat keras daripada natrium.

Fransium yang telah dipelajari paling akhir di Stony Brook University, New York. Para ilmuwan di sana menjebak hingga sepuluh ribu atom Fransium sekaligus menggunakan sinar laser di medan magnet untuk mengukur sifatnya.

Kegunaan Fransium
Secara komersial, tidak ada penggunaan untuk Fransium, karena kelangkaan dan ketidakstabilannya. Unsur ini hanya digunakan untuk tujuan penelitian.
Peluruhan Fransium
Isotop Fransium, dengan jumlah massa berkisar antara 200 sampai 232, paling sering mengalami peluruhan alfa atau beta.
Berikut adalah beberapa contoh jalan peluruhan Fransium:
Fransium-223 adalah isotop terpanjang yang pernah ada. Unsur ini memiliki waktu paruh 22 menit. Ini dapat memancarkan partikel alfa (inti helium) membentuk astatine-219 atau partikel beta untuk membentuk radium-223 (Partikel beta adalah elektron yang dipancarkan dari nukleus saat neutron berpindah ke proton.)
Sebuah nukleus memancarkan partikel beta (elektron) dan antineutrino. Hasil dari ini adalah bahwa neutron di dalam nukleus berubah menjadi proton. Bila elemen 87 pada tabel periodik (Fransium) melakukan hal ini, proton ekstra berarti bahwa ia menjadi elemen 88 (radium).


Fransium-221 memiliki waktu paruh 5 menit yang dapat memancarkan partikel alfa untuk membentuk partikel astatine-217 atau beta menjadi radium-221.
Fransium-216 memiliki waktu paruh 0,7 mikrodetik. Unsur ini bisa memancarkan partikel alfa untuk membentuk astatine-212 atau positron untuk membentuk radon-216.

Fransium-212 memiliki waktu paruh 19 menit. Ini dapat memancarkan partikel alfa untuk membentuk astatine-208 atau menangkap elektron orbital untuk membentuk radon-212. (Selama penangkapan elektron orbital, nukleus menangkap salah satu elektron atom dan memancarkan neutrino.)

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan kerak bumi: ~ 0 bagian per juta, ~ 0 bagian per juta
Kelimpahan sistem tata surya: ~ 0 bagian per miliar berat, ~ 0 bagian per miliar per mol
Biaya, murni: – $ per 100g
Biaya, curah : – $ per 100g

Sumber:

Fransium terjadi secara alami sebagai hasil dari peluruhan radioaktif alpha aktinium.

Isotop:

Fransium memiliki 33 isotop yang waktu paruhnya diketahui, dengan jumlah massa 200 sampai 232. Tidak ada yang stabil 223Fr memiliki waktu paruh terpanjang pada 21,8 menit.
Sifat Fisik Lainnya
Lambang dan Golongan Fr, golongan I A
Warna: Putih keperakan (dugaan)
Massa atom: (223)
Bentuk: Padat
Titik leleh: 27 oC , 300 K
Titik didih 677 oC, 950 K
Electron: 87
Proton: 87
Neutron 136
Kulit elektron 2,8,18,32,18,8,1
Konfigurasi elektron [Rn] 7s1
MAssa jenis@ 20oC: 1,873 g/cm

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.