by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Emas

Penemuan emas
Manusia telah mengenal emas dan menyimpannya sejak jaman prasejarah. Siapa yang menemukan emas? Belum diketahui, karena belum ditemukan ada catatan tertulis. Kemungkinan penemu menemukannya di dasar sungai. Emas biasanya diasosiasikan dengan batuan seperti kuarsa dan pirit. Karena batuan ini mengalami pelapukan atau erosi oleh air, emas dapat dicuci ke sungai sehingga orang mudah menemukannya. Saat ini kita bisa melacak penggunaan emas kita kembali ke setidaknya 6200 tahun yang lalu. Berbagai benda yang terbuat dari emas telah ditemukan di Bulgaria dari tahun 4500-4000 SM.
rtefak emas dari 4500-4000 SM yang ditemukan di Varna, Bulgaria

Artefak emas yang tertanggal 5000 tahun yang lalu telah ditemukan di makam Mesir, Emas sudah dipukuli menjadi lembaran, foil dan kawat di Mesir saat tersebut. Kata Mesir untuk emas adalah ‘nub’ dan berhubungan dengan Nubia, tanah di sebelah selatan Mesir dimana sebagian besar emas Mesir diperoleh.

Emas di ditemukan dalam bentuk aslinya (yaitu ditemukan secara alami) biasanya bercampur dengan logam lain, seperti perak. Kemurniannya dapat ditingkatkan dengan peniisan atau penyulingan – sebuah langkah maju yang signifikan dalam teknologi. Emas kemurnian 98% telah ditemukan di Nahal Qunah di kerajaan kuno Israel, yang berasal dari sekitar 6000 tahun yang lalu.

Topeng Tutankhamun yang terkenal, yang dibuat lebih dari 3.500 tahun yang lalu pada tahun 1323 SM. Orang Mesir kuno telah bekerja dengan emas setidaknya selama 1700 tahun sebelum topeng ini dibuat.

Analisis emas dari Mesir kuno menunjukkan penyulingan mulai di sana sekitar 2.500 tahun yang lalu.  Kekayaan legendaris Raja Croesus dari Lydia (sekarang di Turki modern) berasal dari penyulingan emas yang ditemukan di beberapa sungai lokal. Emas menjadi basis uang di banyak peradaban kuno, dan bahkan saat ini sebagian besar negara mempertahankan cadangan emas yang besar untuk kredibilitas finansial. Sebagian besar mata uang modern, bagaimanapun, tidak terikat pada emas seperti pada hari-hari Standar Emas, yang digambarkan oleh ekonom John Maynard Keynes sebagai “peninggalan yang biadab.”

Dahulu kala orang memandang emas sebagai zat yang sempurna. Ahli alkimia memulai pengejaran tanpa henti namun tanpa hasil yang membentang berabad-abad, mencoba menemukan bagaimana mengubah logam lain menjadi emas. Meskipun alkimia gagal dalam tujuannya, teknik eksperimental yang dikembangkan alkemis penting bagi awal ahli kimia.

Dua wajah emas: Pesan NASA untuk orang asing dibawa oleh pesawat ruang angkasa Voyager dan, di sebelah kanan, koin harta bajak laut.

Ahli alkimia percaya bahwa emas terbuat dari campuran merkuri dan belerang yang dimurnikan sempurna, dan dicampur dalam proporsi yang sempurna. Kegagalan konstan untuk menghasilkan emas berarti zat itu belum cukup murni, atau perbandingan yang sempurna belum ditemukan.

Depan dan belakang koin koin King Croesus – salah satu koin pertama yang dicetak dalam sejarah manusia, lebih dari 2500 tahun yang lalu. Kilang permunian emas Croesus menghasilkan emas dengan kualitas yang konsisten, sehingga koin emas bernilai sama dicetak.

Konsep alkemis ‘merkuri dan belerang berbeda dari kita, sementara itu termasuk zat yang kita sebut merkuri dan belerang, mereka juga mencakup logam dan zat lainnya. Kata ’emas’ adalah kata Anglo-Saxon, mirip dengan kata Anglo-Saxon untuk warna kuning, ‘geolo.’ Hal ini diyakini berasal dari bahasa Sanskerta ‘jval’ yang berarti ‘bersinar’. Simbol kimia Au berasal dari ‘aurum’ kata Latin untuk emas. (Aurora adalah dewi fajar atau cahaya pagi hari.)

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Emas dianggap tidak beracun.

Karakteristik:
Emas adalah konduktor panas dan listrik yang sangat baik. Emas adalah logam kuning lembut dengan kilau yang indah. Unsur ini adalah unsur yang paling mudah dibentuk dan ulet dari semua unsur dan satu gram dapat ditempa menjadi lembaran emas daun satu meter persegi.

Kristal emas, ditumbuhkan di laboratorium.

Emas memiliki kerapatan sangat tinggi, 19,32 g /cm3. (Bola tenis berukuran bola emas akan memiliki berat sekitar 5,7 pound (2,6 kilogram). Emas bukanlah unsur alami yang terpadat, namun masih ada unsur lagi yang terberat yaiti osmium, dan iridium. Bola bola berukuran bola dari unsur-unsurni masing-masing akan mempunyai berat sekitar 6,8 pon (3,1 kilogram).

Emas tidak terpengaruh oleh udara, air, alkali dan semua asam kecuali aqua regia (campuran asam klorida dan asam nitrat) yang bisa melarutkan emas. Emas bereaksi dengan halogen, misalnya, bereaksi sangat lambat dengan gas klorin pada suhu kamar untuk membentuk klorida emas, AuCl3. Jika klorida emas dipanaskan dengan lembut, maka akan terurai untuk melepaskan unsur-unsur murni lagi.

Tidak seperti logam lainnya, emas juga bisa membentuk senyawa (aurides) dimana bilangan oksidasinya negatif (-1). Misalnya, emas bisa dikombinasikan dengan cesium untuk membentuk cesium auride, CsAu, dan rubidium untuk membentuk miridium auride, RbAu. Ini adalah senyawa ionik dengan sifat non-logam dimana ion Cs atau Rb mempunyai muatan +1 sementara atom Au mempunyai muatan -1.

Kegunaan Emas
Emas banyak digunakan pada perhiasan dan mata uang. Emas juga digunakan dalam pekerjaan yang berhubungan dengan gigi, sebagai mahkota, seperti pelapis emas untuk hiasan dan sebagai benang emas dalam pekerjaan bordir. Kandungan emas dalam paduan biasanya diukur dalam karat (k), dengan emas murni didefinisikan sebagai 24k.

Banyak satelit membawa lembaran mylar berlapis emas sebagai perisai panas matahari karena emas adalah reflektor radiasi yang sangat baik dan tidak reaktif. Demikian pula helm helm astronot dilapisi dengan lapisan tipis emas untuk mencegah efek berbahaya dari radiasi matahari.

Emas digunakan secara luas di sirkuit mikroelektronika untuk memastikan kinerja tahan korosi dan bebas-tahan korosi yang handal.

Isotop 198Au, dengan waktu paruh 2,7 hari, digunakan untuk mengobati kanker – terutama kandung kemih, leher rahim, dan prostat.

Serpihan emas ditambahkan para ahli pencicip makanan untuk mencicipi permen dan minuman gourmet.

Asam kloroga ((HAuCl4) digunakan dalam fotografi untuk mengencangkan gambar perak.

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan kerak bumi: 4 bagian per miliar berat, 0,4 bagian per miliar mol
Kelimpahan tata surya: 1 bagian per miliar berat, 10 bagian per triliun mol

Biaya, murni: $ 5540 per 100g

Biaya, curah: $ 3800 per 100g

Sumber:

Emas ditemukan di bawah tanah dan di sungai. Tepian sungai muncul saat emas yang diikat batu dilepaskan oleh erosi batu di sekitarnya dengan mengalirkan air. Emas biasanya ditemukan sebagai paduan logam sampai tingkat tertentu dengan perak atau kadang-kadang dengan merkuri sebagai amalgam.
Bongkahan Emas merupakan asal dari bentuk emas
Bongkahan emas yang ditemukan di Bumi berkisar dari bongkohan berukuran besar melalui butiran kecil di endapan aluvial (sungai) hingga potongan mikroskopis di bebatuan. Secara komersial, emas dimurnikan dengan sianida, amalgamasi dengan merkuri, atau proses peleburan. Penyulingan lebih lanjut, yang menghasilkan emas hampir murni, biasanya dengan elektrolisis.
Isotop:
Emas memiliki 35 isotop yang umur paruhnya diketahui, dengan jumlah massa 171 sampai 205. Emas alami terdiri dari satu isotop stabilnya, yaitu 197Au.
Data Sifat Fisik Lainnya
Simbol dan Golongan Au, gololongan I B
Warna: Kuning Keemasan
Massa atom: 196,9665
Bentuk: Padat
Titik leleh: 1064,18 oC, 1337,33 K
Titik didih: 2850 oC, 3123 K
Elektron: 79
Proton: 79
Neutron: 118
Kulit Elektron 2,8,18,32,18,1
Konfigurasi Elektron : [Xe] 4f14 5d10 6s1
Massa jenis @ 20oC: 19.32 g/cm3

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.