by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Boron

Penemuan Boron
Senyawa boron seperti boraks (natrium tetraborat, Na2B4O7·10H2O) telah dikenal dan digunakan dalam budaya kuno selama ribuan tahun. Nama Borax berasal dari bahasa Arab buraq, yang berarti “putih”.
Boron pertama kali diisolasi pada tahun 1808 oleh ahli kimia Prancis Joseph L. Gay-Lussac dan L. J. Thénard dan secara independen oleh Sir Humphry Davy di London. Gay-Lussac & Thénard mereaksikan asam borat dengan magnesium atau natrium untuk menghasilkan boron, suatu padatan abu-abu. Mereka percaya itu mempunyai persamaan karakteristik dengan belerang dan fosfor dan menamainya.
Davy pertama kali mencoba memproduksi boron dengan elektrolisis asam borat, namun ternyata tidak puas dengan hasilnya.
Boron Amorf


Ia kemudian berhasil menghasilkan hasil yang lebih besar dengan mereaksikan asam borat dengan kalium dalam atmosfer hidrogen yang menghasilkan zat tepung. Davy berkomentar substansi itu, “dari nuansa zaitun paling gelap. Ini adalah opake, sangat gembur, dan bubuknya tidak menggores kaca. “Setelah melakukan sejumlah reaksi kimia untuk memverifikasi keunikan zat tersebut, Davy menulis,” Ada alasan kuat untuk mempertimbangkan dasar borak sebagai logam, dan dia berani mengusulkan untuk itu nama borakium. ” Sebenarnya, tidak menghasilkan boron murni. Sampel tersebuthanya sekitar 60% murni.

Joseph Louis Gay-Lussac dan Jean-Baptiste Biot mengumpulkan sampel udara di ketinggian yang berbeda. Selain menemukan boron, Gay-Lussac menemukan bahwa komposisi atmosfer tidak berubah dengan ketinggian yang meningkat
Pada tahun 1909, ahli kimia Amerika Yehezkiel Weintraub mampu menghasilkan 99% boron murni, dengan mereduksi halida boron dengan hidrogen. Hampir seabad kemudian, pada tahun 2004, Jiuhua Chen dan Vladimir L. Solozhenko menghasilkan bentuk boron baru, namun tidak menentukan dari strukturnya. Pada tahun 2009, sebuah tim yang dipimpin oleh Artem Oganov mampu menunjukkan bentuk boron baru berisi dua struktur, B12 icosohedra dan B2 pasangan. Gamma-boron, seperti yang telah disebut, hampir sekeras berlian dan lebih tahan panas daripada berlian.
Fakta menarik tentang Boron
Boron adalah elemen yang kuat dan sangat keras,  sangat tahan terhadap panas. Dalam bentuk kristalnya, boron adalah elemen terkuat kedua dari semua elemen pada skala mohs – hanya karbon (intan) yang lebih keras. Hanya 11 elemen yang memiliki titik lebur yang lebih tinggi daripada boron yaitu C, W, Re, Os, Ta, Mo, Nb, Ir, Ru, Hf, dan Tc.
Boron adalah nutrisi penting untuk semua tanaman hijau.

Boron dalam bentuk kristalnya sangat tidak reaktif. Boron dalam bentuk amorf  bersifat reaktif.

Tidak seperti biasa, atom boron semesta tidak dibuat oleh fusi nuklir di dalam bintang dan tidak dibuat dalam ledakan besar. Mereka dibuat oleh fusi nuklir dalam tabrakan sinar kosmik. Sebagian besar boron alam dibuat dengan cara ini sebelum pembentukan tata surya kita.

Boron adalah elemen tak terpisahkan dalam magnet NIB (Neodymium – Besi – Boron). Magnet NIB adalah magnet yang sangat kuat yang ditemukan pada awal tahun 1980an. Mereka digunakan di komputer, telepon genggam, peralatan medis, mainan, motor, turbin angin dan sistem audio
.

Boron digunakan untuk mengendalikan reaksi nuklir. Ini adalah penyerap neutron yang sangat baik. Paduan dengan baja atau direaksikan dengan karbon, titanium atau zirkonium, digunakan pada batang kontrol untuk reaktor nuklir
Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Boron unsur tidak diketahui beracun.
Karakteristik:
Boron adalah metalloid, intermediate antara logam dan non-logam. Boron paling banayak dalam bentuk polimorf (struktur kisi kristal yang berbeda), beberapa diantaranya lebih bersifat logam dari yang lain. Boron metalik sangat keras dan memiliki titik lebur yang sangat tinggi.Boron umumnya tidak membuat ikatan ionik, boron membentuk ikatan kovalen yang stabil.

Boron dapat mentransmisikan sebagian cahaya inframerah.

Boron adalah konduktor suhu ruangan yang buruk, namun konduktivitasnya meningkat secara nyata pada suhu yang lebih tinggi.

Kegunaan Boron
Boron digunakan untuk ditambahkan semikonduktor silikon dan germanium, untuk memodifikasi sifat listriknya.
Boron oksida (B2O3) digunakan dalam pembuatan gelas dan keramik.Borax (Na2B4O7.10H2O) digunakan dalam pembuatan fiberglass, sebagai cairan pembersih, pelembut air, insektisida, herbisida dan desinfektan.
Boraks merupakan senyawa dari boron yang paling sering digunakan

 

Asam borat (H3BO3) digunakan sebagai antiseptik ringan dan sebagai penghambat api.

Kekerasan Boron Nitride adalah yang kedua setelah berlian, namun memiliki stabilitas termal dan kimia yang lebih baik, maka keramik boron nitrida digunakan pada peralatan suhu tinggi.

Boron nitrida nanotube dapat memiliki struktur yang mirip dengan nanotube karbon. Nanotube BN lebih termal dan stabil secara kimia daripada nanotube karbon dan, tidak seperti nanotube karbon, nanotube boron nitrida adalah isolator listrik.

Boron karbida (B4C) digunakan dalam pelindung tangki dan rompi peluru.

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan kerak bumi: 10 bagian per juta berat, 1 bagian per juta mol
Kelimpahan tata surya: 2 bagian per miliar berat, 0,2 bagian per miliar molBiaya, murni: $ 1114 per 100g

Biaya, curah: $ 500 per 100g

Sumber

Senyawa Boron biasanya ditemukan dalam sedimen dan formasi batuan sedimen. Sumber utama boron adalah Na2B4O6(OH)2.3H2O – yang dikenal sebagai rasorite atau kernite; bijih boraks (dikenal sebagai tincal); dan dengan kalsium dalam colemanite (CaB3O4(OH)4.H2O). Boron juga terjadi sebagai asam orthoboric di beberapa perairan musim semi vulkanik.

Isotop:

11 yang umur paruhnya diketahui, dengan jumlah massa 7 sampai 17. Boron alami adalah campuran dari dua isotop stabil dan ditemukan dalam persentase yang ditunjukkan 10B (19,9%) dan 11B (80,1%). 10B digunakan dalam reaktor nuklir sebagai bahan penangkap neutron.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News