by

Sifat, Kegunaan, Pembuatan dan Sumber dari Unsur Kimia Besi

Penemuan Besi
Besi sudah dikenal sejak zaman purba. Besi pertama yang digunakan manusia kemungkinan berasal dari meteorit. Sebagian besar benda yang jatuh ke bumi dari angkasa berbatu, namun sebagian kecil, seperti yang digambarkan, adalah ‘meteorit besi’ dengan kandungan besi lebih dari 90 persen. Besi berkarat dengan mudah, jadi artefak besi dari zaman kuno jauh lebih jarang benda yang terbuat dari perak atau emas. Hal ini membuat lebih sulit untuk melacak sejarah besi daripada logam yang kurang reaktif. Artefak yang terbuat dari besi meteorit telah ditemukan sejak sekitar 5000 SM (dan sekitar 7000 tahun) misalnya manik-manik besi di kuburan di Mesir.

Meteorit seperti ini mungkin adalah sumber besi pertama nenek moyang kita. Ini adalah fragmen meteorit Sikhote-Alin – sekitar 93% besi, 6% nikel dan 1% elemen lainnya. Permukaan meteorit telah dilelehkan menjadi bentuk sidik ibu jari selama penerbangannya melalui atmosfer planet kita.

Di Mesopotamia (Irak) ada bukti orang melelehkan besi sekitar 5.000 SM. Artefak yang terbuat dari besi tempel telah ditemukan sejak sekitar 3000 SM di Mesir dan Mesopotamia.  Pada masa itu, besi adalah logam seremonial, itu terlalu mahal untuk digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Tulisan Asyur memberi tahu kita bahwa besi delapan kali lebih berharga daripada emas. (Usia zat besi dimulai sekitar tahun 1300-1200 SM ketika besi menjadi cukup murah untuk menggantikan perunggu. Menambahkan karbon ke besi untuk membuat baja pada awalnya mungkin disengaja datang bersama dari besi cair dan arang dari api peleburan. Ini mungkin terjadi sekitar 1000 SM.

Kepingan besi dan baja untuk didaur ulang. Bagaimana waktu telah berubah. Besi itu pernah bernilai delapan kali lebih banyak dari pada emas.

Sampai saat ini hanya ada beberapa alasan teknologi untuk zaman perunggu untuk memberi jalan pada usia besi, teknik memperbaiki besi dengan menambahkan karbon (untuk membuat baja) dan perawatan dingin dibutuhkan sebelum besi sepenuhnya disukai perunggu.  Besi biasa digunakan di zaman Romawi. Pada abad pertama Pliny the Elder berkata, “Dengan bantuan besi kita membangun rumah, membelah batu, dan melakukan begitu banyak kantor berguna lainnya dalam kehidupan.”  Asal mula simbol kimia Fe adalah dari kata Latin ‘ferrum’ yang berarti besi. Kata besi itu sendiri berasal dari ‘iren’ di Anglo-Saxon.

Fakta Menarik tentang Besi
1. Sepertiga dari massa bumi diyakini sebagai besi, yang sebagian besar terletak jauh di dalam planet ini, yang terletak pada inti bumi.
2. Bumi memiliki cukup zat besi untuk membuat tiga planet baru, masing-masing memiliki massa yang sama seperti Mars.
3. Sirkulasi zat besi cair jauh di dalam bumi diyakini bisa menciptakan arus listrik yang menciptakan medan magnet planet kita.
4. Besi sangat penting untuk perkembangan otak manusia. Kekurangan zat besi pada anak menyebabkan, antara lain masalah, gangguan kemampuan belajar.

5. Di zaman kuno, orang tidak tahu bagaimana besi yang sangat melimpah ada di Bumi. Satu-satunya sumber besi metalik adalah meteorit. Dari tulisan Asyur kita belajar bahwa besi delapan kali lebih berharga daripada emas. Selain kelangkaannya, besi mungkin juga sangat diminati karena, berasal dari langit, ia dianggap sebagai hadiah dari para dewa: orang Mesir kuno menyebutnya ‘ba-ne-pe’, yang berarti ‘logam surga. ‘Sambungan dengan surga diperkuat oleh Teks Piramida yang menerjemahkan, misalnya, untuk:’ tulang-tulangku adalah besi dan anggota tubuhku adalah bintang-bintang yang tidak dapat binasa.

6. Besi adalah logam magnetik pertama yang ditemukan. Mineral Lodestones digunakan oleh navigator kuno karena bisa digunakan sebagai kompas, mengarah ke kutub utara magnetis; Ini dijelaskan oleh filsuf Yunani kuno Thales dari Miletus pada tahun 600 SM. Tempat tidur terbuat dari magnetit, yang merupakan oksida besi alami. Formula Magnetite adalah FeO.Fe2O3. .

Serutan besi tertarik pada magnetit alami

7.Beberapa hewan memiliki indra keenam, indera magnetik. Magnetit telah ditemukan di berbagai hewan, termasuk lebah madu, merpati rumahan, dan lumba-lumba. Hewan-hewan ini peka terhadap medan magnet bumi, membantu kemampuan mereka untuk bernavigasi.

8. Meteorit Hoba di Namibia adalah besi alami terbesar di dunia, dengan berat lebih dari 60 ton. Ini terbuat dari besi 82 – 83%, nikel 16 – 17%, sekitar 1% kobalt, dan bekas yang sangat kecil dari elemen lainnya. Meteorit Hoba adalah meteorit tunggal terbesar yang pernah ditemukan.

Meteroit Huba

9. Besi bersifat feromagnetik. Ferromagnetik adalah jenis magnet yang paling kuat. Logam feromagnetik umum lainnya adalah nikel dan kobalt.

10. Magnet yang sangat kuat dapat dibuat dengan menggunakan besi, nikel atau kobalt yang berasosiasi dengan logam tanah jarang. Magnet NIB (Neodymium – Besi – Boron) ditemukan pada awal tahun 1980an. Magnet tersebut adalah paduan dalam perbandingan Nd2Fe14B. Mereka digunakan di komputer, telepon genggam, peralatan medis, mainan, motor, turbin angin dan sistem audio.
Berikut adalah video ketika besi bereaksi dengan udara murni membentuk besi Oksida
Dan berikut ini ketika ketika reaksi besi oksida dirduksi kembali menjadi  besi atau Fe

 

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Besi dianggap tidak beracun.

Karakteristik:
1. Besi adalah logam ulet, abu-abu, relatif lembut dan merupakan konduktor panas dan listrik yang cukup baik.
2. Besi tertarik oleh magnet dan dapat dengan mudah menjadi magnet
3, Logam murni besi secara kimia sangat reaktif dan mudah berkarat di udara lembab, membentuk oksida merah-coklat.
4. Ada tiga bentuk besi allotropik, yang dikenal dengan alpha, gamma, dan delta.
5. Besi alfa, juga dikenal sebagai ferit, adalah bentuk stabil besi pada suhu normal.

Kegunaan Besi
1. Besi adalah logam termurah dan terpenting dari semua logam penting dalam arti bahwa besi adalah logam yang paling umum digunakan, menghasilkan 95 persen produksi logam di seluruh dunia.
2. Besi digunakan untuk pembuatan baja dan paduan lainnya yang penting dalam konstruksi dan manufaktur.
3. Besi juga penting dalam berfungsinya organisme hidup, mengangkut oksigen ke dalam darah melalui molekul hemoglobin.

Sel darah merah, warnanya berasal dari besi dalam hemoglobin. Sel diperbesar x10.000. Besi dalam hemoglobin membawa oksigen ke sekitar tubuh kita

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan kerak bumi: berat 5,6%, 2,1% mol
Kelimpahan sistem tata surya: 1000 bagian per juta berat, 30 bagian per juta per mol

Biaya, murni: $ 7,2 per 100g
Biaya, curah: $ 0,02 per 100g

Sumber:

Besi tidak ditemukan bebas di alam tetapi ditemukan dalam bijih besi seperti hematit (Fe2O3), magnetit (Fe3O4) dan taconite. Secara komersial, besi diproduksi di tungku pada suhu sekitar 2000 oC oleh reduksi hematit atau magnetit dengan karbon.

Isotop:

Besi memiliki 24 isotop yang umur paruhnya diketahui, dengan jumlah massa 46 sampai 69. Besi alami adalah campuran dari empat isotop dan ditemukan dalam persentase yang ditunjukkan: 54Fe (5.8%), 56Fe (91.8%), 57Fe (2.1%) and 58Fe (0.3%).

Sifat Fisik Lainnya

Data Zone

Simbol dan Golongan: Fe, Logam Transisi, Golongan VIII B
Warna: Perak Ke Abu-abuan
Massa Atom: 55,847
Bentuk: Padat
Titik Leleh: 1535,1 oC, 1808,2 K
Titik didih: 2750 oC, 3023 K
Elektron: 26
Proton: 26
Neutron: 30
Kulit Elektron: 2,8,14,2
Konfigurasi Elektron: [Ar] 3d6 4s2
Massa Jenis @ 20oC: 7.87 g/cm3

 

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News