by

Unsur Kimia : Barium

Pada awal 1600-an, Vincentius Casciorolus, pembuat sepatu yang tertarik pada ilmu kimia, sangat senang. Dia telah belajar ada mineral putih keperakan yang berat dengan sifat luar biasa di pegunungan dekat Bologna, Italia. Mungkin, pikirnya, mungkin itu batu filsuf. Saat mineral itu dipanaskan dan dibakar, produknya memancarkan cahaya merah berpendar sangat rapi. Tapi yang benar-benar menarik Casciorolus dan yang lainnya adalah bahwa jika bahan yang terbakar terkena sinar matahari, itu akan bersinar dalam gelap hingga satu jam setelahnya. Kita sekarang tahu bahwa mineral putih keperakan itu adalah barium sulfat yang tidak murni, BaSO4. Setelah dipanaskan, ia menjadi barium sulfida yang tidak murni, BaS. Sayangnya untuk Casciorolus, meskipun sifat material ini menarik, ini terbukti tidak berguna sebagai alat untuk membuat emas dari logam lain dan gagal membuatnya abadi. Alih-alih sebagai ‘batu filsuf’, batu itu dikenal sebagai ‘batu Bologna’  sebuah keingintahuan.

Barium

Sayangnya, tak seorang pun mengambil kesempatan untuk menemukan elemen baru yang ada di batu Bologna. Tentu saja, pada saat itu, tidak ada yang menduga ada unsur baru yang bisa ditemukan. Sekitar 170 tahun berlalu sebelum barium pertama kali dikenali sebagai elemen baru oleh ilmuwan Swedia Carl W. Scheele. Investigasi magnesium oksida pada tahun 1774, Scheele menemukan logam tanah baru: “sebuah bumi yang berbeda dari semua bumi yang diketahui.” Dia menyebut logam baru ini ‘terra ponderosa’ (bahasa Latin: bumi berat.). Sebuah perbandingan dibuat dengan batu Bologna, dan keduanya ditemukan mengandung zat yang sama. (Sampai saat ini, orang mengira batu Bologna adalah senyawa kalsium.

Barite (Barium Sulfat)

Logam Barium diisolasi untuk pertama kalinya pada 1808 oleh kimiawan Inggris Sir Humphrey Davy di London. Davy mengikuti saran dari ahli kimia Swedia Jacob Berzelius, yang telah mengatakan kepadanya bahwa barium sulfat dapat didekomposisi oleh elektrolisis. Dan ini benar, dan Davy mengisolasi strontium dengan cara yang sama. Unsur itu disebut barium karena ditemukan di barit (barium sulfate) mineral yang diberi namanya karena kerapatannya yang tinggi. ‘Barys’ Yunani berarti berat.

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Senyawa barium yang bersifat air atau asam larut sangat beracun. Barium bubuk bisa menyala secara spontan di udara. Barium sulfat, yang digunakan dalam pencitraan sinar-x, sangat tidak larut dalam air, dan karena itu tidak beracun dan benar-benar dikeluarkan dari saluran pencernaan.

Karakteristik:
Barium adalah unsur logam yang secara kimiawi menyerupai kalsium tapi lebih reaktif. Barium Ini adalah logam yang lembut dan berwarna keperakan dan bila dipotong dengan cepat berubah warna menjadi hitam karena pembentukan barium oksida, (BaO). Barium  juga sangat reaktif dengan air atau alkohol.

Bila ada dalam senyawa barium ada biasanya  Ba2+, atau berada dalam keadaan divalen. Barium larut dalam asam berair. Pengecualiannya adalah asam sulfat, karena pembentukan lapisan pelindung barium sulfat yang tidak larut. Barium paling banyak ditemukan sebagai mineral barit (BaSO4) dan witherit (BaCO3)

Penggunaan Barium

Barium digunakan sebagai “pelepas” dalam tabung vakum untuk menghilangkan bekas gas terakhir. Barium merupakan elemen penting dalam superkonduktor yttrium barium tembaga oksida (YBCO). Campuran barium dengan nikel digunakan pada kawat busi. Barium sulfat (barit) digunakan untuk meningkatkan kontras pada pencitraan x-ray pada sistem pencernaan.

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan kerak bumi: 425 bagian per juta berat, 41 bagian per juta mol
Biaya, murni: $ 55 per 100g
Sumber
Komersial diperoleh dari elektrolisis Barium Chlorida cair, BaCl2

Isotop:

Barium memiliki 37 isotop. Barium alami adalah campuran dari tujuh isotop stabil dan ditemukan dalam persentase 138Ba (71.7%), 137Ba (11.2%), 136Ba (7.9%), 135Ba (6.6%), 134Ba (2.4%), 130Ba (0.1%) and 132Ba (0.1%)
Dari isotop radioaktif, 133Ba adalah yang waktu hidup terlama dengan waktu paruh 10,51 tahun

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News