by

Tokoh Kimia : Niels Bohr (1885-1962)

Tokoh Kimia : Niels Bohr (1885-1962)

Niels Bohr sepenuhnya mengubah pandangan kita tentang atom dan dunia. Menyadari bahwa fisika klasik gagal menjelaskan ketika benda-benda berukuran atom atau lebih kecil, ia merombak atom sehingga elektron yang ditempati ‘diizinkan’ mengorbit di sekitar nukleus sementara semua orbit lain dilarang. Dalam melakukan itu ia mengemukakan mekanika kuantum. Kemudian, sebagai arsitek terkemuka interpretasi Kopenhagen mekanika kuantum, ia membantu membentuk kembali pemahaman kita tentang bagaimana alam beroperasi pada skala atom.

Tokoh Kimia : Niels Bohr (1885-1962)

Awal Mula
Niels Henrik David Bohr lahir pada 7 Oktober 1885 di ibu kota Denmark, Kopenhagen. Dia adalah anak kedua dari tiga bersaudara dalam keluarga kelas atas yang makmur. Ayahnya adalah Kristen Bohr, seorang profesor fisiologi brilian yang kemudian dinominasikan dua kali untuk Hadiah Nobel. Ibunya adalah Ellen Adler, putri seorang politikus Denmark yang kaya.

Ayahnya dibesarkan di keluarga Lutheran dan ibunya di keluarga Yahudi. Niels dibaptis sebagai Lutheran pada usia enam tahun untuk menyenangkan salah satu neneknya. Baik ayahnya maupun ibunya tidak mempraktekkan agama mereka.

Orangtua Niels sangat bersemangat tentang pendidikan anak-anak mereka. Niels diajar di rumah sampai ia mulai sekolah formal yang berusia 7 tahun di Gammelholm Grammar School. Sekolah itu adalah sekolah dasar dan menengah. Itu disiplin yang ketat dan mengharapkan siswa untuk bekerja keras.

Ayahnya membawa pulang berbagai rekan profesor dari Universitas Kopenhagen dan anak-anak Bohr diizinkan untuk mendengarkan percakapan, yang luas, membahas sains, filsafat, dan seni.

Kekuatan Fisik dan Intelektual
Niels bagus di sebagian besar mata pelajaran sekolah, tetapi agak lemah dalam bahasa ibunya sendiri, Denmark. Sementara dia suka berbicara, dia sangat tidak suka menulis esai. Secara alami berbakat dalam matematika, ia menjadi semakin tertarik pada sains.

Niels tertarik terutama pada Fisika dan pada saat dia masih remaja dia mengoreksi kesalahan dalam buku pelajaran sekolahnya. Selain kekuatan intelektualnya, dia juga luar biasa kuat secara fisik. Dia tidak hanya mengoreksi buku teks, dia juga akan ‘memperbaiki’ siswa lain, terlibat perkelahian di sekolah, yang biasanya dia menangkan.

Meskipun pada akhirnya dia akan menjadi salah satu fisikawan teoretis terbesar di dunia, dia berbakat secara praktis dengan tangannya. Dia dan adik laki-lakinya menghabiskan berjam-jam membuat hal-hal di bengkel ayah mereka.

Ayahnya melihat Niels memiliki potensi untuk menjadi ilmuwan yang luar biasa. Namun, tidak ada orang tua Niels yang menginginkan putra mereka tumbuh dengan minat yang sempit. Mereka memastikan dia berpendidikan baik secara kultural maupun dalam olahraga.

Ayahnya sangat antusias tentang karya-karya penulis Jerman Goethe dan secara teratur akan mengucapkan Faust kepada anak-anaknya. Ayahnya juga suka sepak bola dan mendorong anak-anaknya bermain di sekolah dan universitas. Niels menjadi penjaga gawang, sementara adiknya Harald melanjutkan untuk bermain untuk Denmark di panggung internasional, memenangkan medali perak Olimpiade

Kiri: Christian Bohr. Kanan: (dari kiri ke kanan): Jenny, Harald, Ellen, dan Niels. Ketiga anak Bohr menjadi lulusan Universitas Kopenhagen. Jenny menjadi guru sejarah dan Denmark. Harald menjadi seorang matematikawan termasyhur.

Gelar Bachelor of Science dan Beberapa Penelitian Pekerjaan yang Luar Biasa
Pada tahun 1903, berusia 17 tahun, Niels lulus dari sekolah menengah. Belakangan tahun itu ia memulai studinya di Universitas Kopenhagen. Ia belajar astronomi, kimia, matematika, dan mengambil jurusan fisika.

Pada bulan Februari 1905, ketika dia sedang bekerja menuju gelarnya, Akademi Ilmu Pengetahuan Denmark mengumumkan medali emas akan diberikan untuk makalah penelitian terbaik tentang metode untuk mengukur tegangan permukaan cairan. Ini adalah hadiah yang ditujukan untuk para ilmuwan yang berpengalaman, bukan mahasiswa. Niels menyadari kekuatannya sendiri dalam fisika dan dia ambisius; dia memutuskan untuk mengikuti kompetisi.

Dia beruntung memiliki seorang profesor yaitu ayah nya sendiri. Ayahnya memberinya ruang di laboratorium fisiologinya untuk melakukan eksperimen. Selama berbulan-bulan Niels bekerja sendiri dan obsesif pada malam hari, membuat peralatan sendiri dan menggunakannya untuk membentuk jet air dan melakukan pengukuran.

Ayahnya, yang mengakui obsesinya yang semakin besar terhadap eksperimen, memerintahkannya untuk berhenti dan menulis penelitiannya. Niels mundur ke tanah negara kakek neneknya yang kaya untuk melakukan ini. Makalah yang dia sampaikan pada akhir Oktober 1906 cukup cemerlang untuk memenangkan medali emas baginya – sebuah prestasi luar biasa untuk seorang sarjana. Dia berbagi hadiah dengan Peder Pedersen, 11 tahun lebih tua darinya, yang akan segera menjadi profesor teknik elektro.

Niels Bohr lulus dengan gelar Bachelor of Science pada tahun 1907.

Master Of Science dan Ph.D.
Pada tahun-tahun 1907 – 1911, Bohr menyelesaikan gelar Master Of Science dan Ph.D. gelardalam fisika. Dalam kedua kasus itu, dia mengalihkan perhatiannya pada teori elektron logam. Ph.D-Nya, diberikan pada bulan April 1911, adalah karya murni teoritis

Ledakan Fisika
Bohr memasuki fisika pada waktu yang sangat menarik.
1. Pada 1897, ketika Bohr berusia 12 tahun, J. J. Thomson menemukan elektron.
2. Pada tahun 1898 Ernest Rutherford menemukan partikel alfa dan beta yang dipancarkan oleh uranium.
3. Pada tahun 1905, ketika Bohr memulai penelitian memenangkan medali emasnya, Albert Einstein melepaskan rentetan ide-ide baru di tahun mukjizatnya, menulis empat makalah yang mengubah dunia tentang: gerak Brown, kesetaraan massa dan energi, efek fotolistrik, dan relativitas khusus.
4. Pada 1909 Ernest Rutherford menemukan inti atom.

Awal yang Buruk dengan J. J. Thomson
Bohr dianugerahi dana untuk pekerjaan postdoctoral tahun di luar negeri dan memiliki nasib baik untuk menjadi salah satu dari beberapa orang terpilih yang diterima untuk bekerja di Laboratorium Cavendish J. J. Thomson di Universitas Cambridge di Inggris. Dia tiba pada bulan Oktober 1911.

Bohr, saat itu berusia 26 tahun, memulai awal yang buruk dengan Thomson. Dengan kurangnya kehalusan, hal pertama yang dikatakan ahli fisika muda kepada pria hebat adalah ‘ini salah’ dan menunjuk ke halaman buku yang ditulis oleh Thomson. Mungkin pertemuan pertama yang tidak menguntungkan ini ada hubungannya dengan itu, tetapi Bohr merasa sulit untuk memahami pekerjaan Lab Cavendish. Penelitian itu tidak menarik baginya.

Ernest Rutherford dan Hal-Hal yang Menunggu

Pada akhir tahun 1911, Bohr bertemu seorang fisikawan hebat lainnya, Ernest Rutherford, yang laboratoriumnya berada di Universitas Manchester. Dia bertanya pada Rutherford apakah dia bisa pindah ke sana untuk bekerja dengannya. Rutherford mengatakan ya, asalkan Bohr mendapat persetujuan Thomson terlebih dahulu.

Maka, pada Maret 1912, Bohr berangkat dengan  kereta ke Manchester untuk bekerja dengan pria yang akan menginspirasi dirinya dan menjadi salah satu teman terbaiknya.

Rutherford telah memenangkan Hadiah Nobel Kimia tahun 1908 untuk karyanya dalam radioaktivitas. Pada 1909 ia menemukan inti atom. Namun, terlepas dari reputasi Rutherford yang tinggi, klaimnya bahwa atom itu terbuat dari inti yang sangat kecil, sangat padat, dan bermuatan positif yang dikelilingi oleh elektron bermuatan negatif telah bertemu dengan respons yang tidak menentang dari fisikawan lain.

Bohr menjadi semakin tertarik pada model atom Rutherford, khususnya perilaku elektronnya, subjek tesis Ph.D. nya.

Dia dan Rutherford menjadi sahabat terbaik dan di tahun-tahun mendatang mereka dan istri mereka akan menghabiskan liburan yang bahagia bersama. 25 tahun setelah mereka pertama kali bekerja bersama, Bohr akan berdiri bersama keluarga Rutherford di pemakaman pria hebat itu.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.