by

Tokoh Kimia : Amedeo Avogadro (1776-1856)

Amedeo Avogadro terkenal karena hipotesisnya bahwa volume yang sama dari gas yang berbeda mengandung jumlah molekul yang sama, asalkan mereka berada pada suhu dan tekanan yang sama. Hipotesisnya ditolak oleh ilmuwan lain waktu, yang kemudian hipotesisnya Itu diterima setelah kematiannya. Sekarang disebut hukum Avogadro. Avogadro juga ilmuwan pertama yang menyadari bahwa unsur-unsur bisa ada dalam bentuk molekul daripada sebagai atom individu.

Tokoh Kimia : Amedeo Avogadro

 

Kehidupan Avogadro
Amedeo Avogadro lahir di Turin, Italia, pada 9 Agustus 1776. Latar belakang keluarganya adalah aristokrat. Ayahnya, Filippo, adalah hakim dan senator yang memiliki gelar Count. Ibunya adalah wanita bangsawan, Anna Vercellone dari Biella.

Amedeo Avogadro mewarisi gelar Count dari ayahnya. Bahkan, nama lengkap Amedeo Avogadro adalah Count Lorenzo Romano Amedeo Carlo Avogadro di Quaregna e di Cerreto.  Avogadro sangat cerdas. Pada 1796, ketika ia baru berusia 20 tahun, ia dianugerahi gelar doktor dalam hukum kanonik dan mulai berlatih sebagai pengacara gerejawi. Meskipun ia mengikuti tradisi keluarga dengan mempelajari hukum, ia secara bertahap kehilangan minat dalam masalah hukum. Dia menemukan bahwa sains jauh lebih merangsang secara intelektual. Matematika dan fisika pada khususnya menarik pikirannya yang logis. Dia menghabiskan banyak waktu untuk mempelajari mata pelajaran ini. Dia dibantu dalam hal ini oleh fisikawan matematis yang menonjol, yaitu Profesor Vassalli Eandi

Pada tahun 1803, bekerja sama dengan saudaranya Felice, Avogadro menerbitkan makalah ilmiah pertamanya, yang melihat perilaku listrik larutan garam. Ini adalah sains mutakhir, hanya tiga tahun sebelumnya, rekan Avogadro, Italia, Alessandro Volta telah menemukan baterai listrik.

Pada 1806, usia 30, Avogadro meninggalkan praktek hukumnya yang sukses dan mulai mengajar matematika dan fisika di sekolah menengah di Turin. Pada 1809 ia menjadi guru senior di College of Vercelli. Pada 1820 Avogadro menjadi guru besar fisika matematika di Universitas Turin. Sayangnya, tugasnya ini hanya sebentar karena gejolak politik. Avogadro kehilangan pekerjaannya pada tahun 1823. Avogadro diangkat kembali pada tahun 1833 dan tetap di posisinya ini sampai, pada usia 74 tahun, ia pensiun pada tahun 1850.

Meskipun ia adalah seorang bangsawan, Avogadro adalah seorang pria pribadi yang membumi, yang diam-diam religius. Dia bekerja keras dan gaya hidupnya sederhana. Nama istrinya adalah Felicita Mazzé. Mereka menikah pada 1818 ketika Avogadro berusia 42 tahun. Mereka memiliki enam putra.

Kontribusi Avogadro ke Sains
Pada awal 1800-an, gagasan para ilmuwan tentang partikel yang sekarang kita sebut atom dan molekul sangat terbatas dan sering salah. Avogadro sangat tertarik untuk mengetahui bagaimana partikel dasar materi berperilaku dan bersatu membentuk senyawa kimia.
Ia mempelajari karya dua ilmuwan lain:
1. John Dalton
Pada tahun 1808 John Dalton menerbitkan teori atomnya yang mengusulkan bahwa semua materi terbuat dari atom. Dia lebih lanjut menyatakan bahwa semua atom unsur adalah identik, dan atom-atom dari unsur-unsur yang berbeda memiliki massa yang berbeda. Dengan demikian, Dalton membawa kimia ke tingkat yang baru. Tapi dia juga membuat kesalahan tentang cara elemen bergabung membentuk senyawa. Misalnya, dia mengira air terbuat dari satu atom hidrogen dan satu atom oksigen dan menulisnya sebagai HO, Sekarang kita tahu air mengandung dua hidrogen untuk setiap oksigen dan kita menulis air sebagai H20. Sebenarnya, Avogadro mengetahuinya, seperti yang akan kita lihat.
2. Joseph Gay-Lussac
Pada 1809 Joseph Gay-Lussac menerbitkan hukumnya menggabungkan volume gas. Dia telah memperhatikan bahwa ketika dua liter gas hidrogen bereaksi dengan satu liter gas oksigen, mereka membentuk dua liter air gas. Semua gas yang dia bereaksi tampaknya bereaksi dalam rasio volume sederhana.
Hipotesis Avogadro
Pada 1811 Avogadro menerbitkan sebuah makalah di Journal de Physique, the French Journal of Physics. Dia mengatakan bahwa penjelasan terbaik untuk pengamatan gas reaksi Gay-Lussac adalah bahwa volume yang sama dari semua gas pada suhu dan tekanan yang sama mengandung jumlah molekul yang sama. Ini sekarang disebut hukum Avogadro. Dia mempublikasikannya ketika dia bekerja sebagai guru fisika di College of Vercelli.
Dalam pandangan Avogadro (yang benar), alasan bahwa dua liter gas hidrogen bereaksi dengan satu liter gas oksigen untuk membentuk hanya dua liter air gas adalah volume menurun karena jumlah partikel yang ada menurun. Oleh karena itu reaksi kimia harus
2H2 (gas) + O2 (gas) → 2H20 (gas)

Dalam reaksi ini, tiga partikel (dua molekul hidrogen dan satu molekul oksigen) bergabung membentuk dua partikel air atau 200 partikel bereaksi dengan 100 partikel membentuk 200 partikel atau 2 juta partikel bereaksi dengan 1 juta partikel untuk membentuk 2 juta partikel. Efek yang dapat diamati adalah setelah reaksi, ketika semua gas hidrogen dan oksigen menjadi gas H20, volume gas turun menjadi dua pertiga dari volume awal.

Sebagai hasil dari pengamatan ini, Avogadro menjadi ilmuwan pertama yang menyadari bahwa unsur-unsur dapat eksis sebagai molekul dan bukan sebagai atom individual. Sebagai contoh, ia mengakui bahwa oksigen di sekitar kita ada sebagai molekul di mana dua atom oksigen terhubung. Ilmuwan lain di lapangan, seperti Dalton, percaya bahwa hanya senyawa yang bisa membentuk molekul sementara semua elemen ada sebagai atom tunggal.

Tokoh Kimia : Amedeo Avogadro
Avogadro menyadari bahwa unsur-unsur bisa ada dalam bentuk molekul dengan atom-atom individual bergabung bersama.

Pada 1815 Avogadro menerbitkan makalah lebih lanjut di Journal de Physique membahas massa atom, senyawa mereka, dan densitas gas mereka. Pada 1821, sebagai profesor fisika matematika di Universitas Turin, ia menerbitkan makalah lebih lanjut yang mengamati massa atom dan proporsi di mana mereka bergabung. Antara 1837 dan 1841 Avogadro menerbitkan empat jilid yang berat yang memerhatikan secara terperinci materi fisika.

Temuan Avogadro hampir sepenuhnya diabaikan hingga Stanislao Cannizarro mempresentasikannya di Konferensi Karlsruhe pada tahun 1860, empat tahun setelah kematian Avogadro. Konferensi ini dilakukan lagi untuk memperbaiki kebingungan ilmiah yang ada tentang atom, molekul, dan massa mereka.

Bahkan setelah Cannizarro mempresentasikan karyanya tidak semua ilmuwan setuju dengannya. Satu dekade lagi berlalu, dengan advokasi yang kuat terus-menerus dari Cannizarro, sebelum hipotesis Avogadro menjadi lebih diterima secara luas dan menjadi Hukum Avogadro. Sekarang ini Avogadro dianggap sebagai salah satu pendiri kimia atom-molekul.

Mengapa Hipotesis Avogadro Ditolak Selama Dasawarsa?
Ada sejumlah alasan mengapa karya Avogadro tidak diterima dengan cepat:
1. Ia menerbitkan karyanya di Journal de Physique, yang hanya memiliki sedikit pembaca.
 

2. Teori-teori para ilmuwan terkenal waktu itu, seperti John Dalton dan Jöns Jacob Berzelius, tidak setuju dengan karya Avogadro. 

 3. Italia negara Leonardo da Vinci dan Galileo – tidak lagi dianggap sebagai negara tempat sains hebat dilakukan. Menyadari hal ini, beberapa tahun sebelumnya, rekan senegaranya Avogadro, Alessandro Volta, melakukan perjalanan keluar dari Italia untuk membuat dirinya dan karyanya diketahui oleh para ilmuwan di negara lain. Avogadro tinggal di Italia dan tidak melakukan kontak pribadi dengan para ilmuwan asing untuk membantu menjembatani kesenjangan seperti yang dilakukan Volta. 

4. Meskipun kita suka menganggap sains sebagai upaya mulia, di mana kebenaran akan segera menjadi jelas, ini tidak selalu terjadi. Ilmuwan hanyalah manusia biasa mereka bisa keras kepala, karena kita semua bisa sesekali melakukan nya. Jika kita memiliki teori ilmiah baru yang kontroversial, dan kita tidak terkenal, tampaknya kontak pribadi terkadang dapat mencapai sebanyak makalah ilmiah atau bahkan lebih.

Konstanta Avogadro
Konstanta Avogadro adalah salah satu angka terpenting dalam kimia. Nilainya adalah 6,02214129 x 1023. Avogadro tidak menghitung angka ini, tetapi keberadaannya mengikuti secara logis dari hipotesis dan kerjanya.
Konstanta Avogadro adalah jumlah partikel (atom atau molekul) dalam satu mol zat apa pun. Misalnya, 12 gram karbon mengandung 6,02214129 x 1023 atom karbon.

Konstanta Avogadro adalah angka yang sangat besar. Jika kita dapat menghemat satu juta dolar per detik, itu akan membawa kita lebih lama daripada alam semesta yang diyakini telah ada untuk menghemat 6,02214129 x 1023 dolar yang semuanya menunjukkan bahwa dibutuhkan banyak atom untuk membuat sejumlah kecil materi!

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.