by

Sifat Utama dari Proses Polimerisasi

Sifat Utama dari Proses Polimerisasi

Mekanisme Polimerisasi

Proses polimerisasi adalah reaksi di mana molekul polimer terbentuk dari substansi molekul rendah tanpa keluarnya produk samping.
 
Sifat Utama dari Proses Polimerisasi
Karakteristik utama

Dalam proses polimerisasi, hubungan dari polimer terhubung, dan dengan komposisinya polimer itu sendiri tidak berbeda sama sekali dari monomer asli. Komposisi unsur polimer dan monomer benar-benar identik.

Polimer, pada gilirannya, dapat dibagi menjadi 2 kelompok besar tergantung pada jumlah monomer yang mengambil bagian dalam polimerisasi:

1. Homopolimer (hanya satu jenis monomer yang terjadi dalam pembentukan);
2. Kopolimer (beberapa monomer mengambil bagian dalam pembentukannya secara bersamaan)

Saifat yang menarik dari polimer adalah bahwa tidak seperti berbagai zat molekul rendah, polimer tidak memiliki titik leleh yang tepat, meskipun pada suhu tinggi mereka secara bertahap melunak.

Dalam peleburan, polimer melewati 3 tahap dari berbagai kondisi:
Seperti kaca;
Sangat elastis
Mengalir kental.

Berdasarkan konduktivitas listriknya polimer dapat dibagi menjadi 3 kelompok utama: dielektrik, semikonduktor dan konduktor. Konduktivitas dielektrik meningkat ketika polimer dipanaskan hingga titik lebur. Penyusutan panas polimer sekitar 15 kali lebih besar dari pada logam apa pun

Mekanisme pembentukan polimer
Polimerisasi biasanya berlangsung sesuai dengan mekanisme rantai radikal. Mekanisme ini digunakan dalam memperoleh polimer untuk keperluan industri. Prosesnya terdiri dari beberapa tahap. Paling mudah untuk memeriksa keseluruhan mekanisme berdasarkan pada contoh polimerisasi etilena.

Sifat Utama dari Proses Polimerisasi

1. Inisiasi. Dalam situasi ini radikal berusaha untuk melepaskan beberapa zat pada diri mereka sendiri, karena mereka memiliki elektron bebas.

2. Pertumbuhan rantai. Awalnya proses dimulai dengan monomer yang menempelkan partikel radikal ke dirinya sendiri. Akibatnya, sebuah partikel radikal baru terbentuk, maka ia sekali lagi terikat dengan monomer. Transformasi ini dapat terjadi berkali-kali. Pada saat ini pusat aktif bergerak ke tautan lain dalam rantai, dan ada juga pembentukan beberapa pusat aktif sekaligus.
Pemecahan rantai. Ini dapat terjadi kapan saja. Fenomena ini dijelaskan oleh fakta bahwa radikal berinteraksi satu sama lain saat ini. Pada saat ini pemecahan pusat aktif terjadi.

Sifat Utama dari Proses Polimerisasi
Titik cabang dalam polimer

Jika pusat aktif adalah radikal bebas, maka polimerisasi ini disebut radikal. Jika mereka terletak di ion atau molekul terpolarisasi, maka ini akan menjadi polimerisasi ionik. Akibatnya, zat makromolekul terbentuk. Ciri pembeda utamanya adalah terdiri dari molekul zat yang paling beragam, dan bukan dari banyak molekul kecil yang identik. Fenomena ini disebut polydispersity of a polymer. Sifat ini ditampilkan oleh semua polimer, terlepas dari cara mereka dibentuk.

Sifat utama polimer

1. Polimer biasanya dalam keadaan padat atau cair. Keadaan gas bukan karakteristik bagi polimer
2. Polimer adalah bahan yang sangat tahan lama. Banyak polimer organik menunjukkan ketahanan bahkan dalam media seperti alkali dan asam pekat;
3. Tidak seperti logam, mereka jauh lebih rentan terhadap korosi. Mereka menampilkan daya tahan yang lebih menonjol dan panjang terhadap korosi, baik dalam bentuk kimia maupun dalam bentuk listrik
4. Semakin besar massa molekul polimer, semakin buruk kelarutannya.

5. Molekul besar praktis tidak larut dalam pelarut, bahkan tidak dalam pelarut yang bersifat organik. Polimer dengan struktur spasial nyaris tidak terkena dampak pelarut organik;
6. Dibandingkan dengan bahan yang terbuat dari besi, polimer memiliki plastisitas yang lebih besar, tetapi mereka kurang kuat

7. Polimer memiliki kapasitas panas terbesar dan konduktivitas panas terendah dibandingkan dengan bahan lain yang digunakan dalam industri;
8. Dari tekanan yang panjang, daya tahan polimer secara bertahap memburuk;
 9. Biasanya pemrosesan semua polimer terjadi pada periode ketika mereka berada dalam keadaan mengalir kental
 10. Ketika polimer digunakan dalam waktu yang lama, perubahan kimia dan fisik tertentu terjadi di dalamnya, sebagai akibatnya usia polimer, yaitu mereka mengalami kehilangan secara bertahap sebagian dari sifat utama mereka. Faktor-faktor pemicu yang mampu mempercepat penuaan adalah sinar, dan juga perubahan suhu yang sering terjadi;
  11. Untuk memperlambat penuaan polimer, zat penstabil biasanya ditambahkan padanya. Ini membuat material lebih tahan lama terhadap dampak lingkungan;
  12. Sebelum memulai pembuatan polimer, mereka diuji untuk berbagai jenis daya tahan. Hanya setelah ini pembuatan yang tepat dapat dimulai.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.