by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Xenon

Penemuan Xenon

Xenon ditemukan pada tahun 1898, di London, oleh William Ramsay dan Morris Travers.

Mereka menemukannya di residu yang tersisa setelah udara cair didistilasi secara fraksional. Analisis spektroskopi menunjukkan garis biru indah yang sebelumnya tak terlihat yang menunjukkan adanya elemen baru yang ternyata adalah xenon.

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Xenon
Mesin Xenon Ion Drive dari NASA. Didesain untuk mendorong pesawat ruang angkasa pada misi luar angkasa, ia menembakkan sinar ion xenon yang energik. Jumlah ion yang relatif kecil dikeluarkan, tetapi pada kecepatan yang sangat tinggi. Probe Deep Space 1 menembakkan ion pada 146.000 kilometer per jam (lebih dari 88 000 mph).

Travers menulis tentang penemuan mereka, “kripton kuning muncul sangat lemah, hijau hampir tidak ada. Beberapa garis merah, tiga cemerlang dan berjarak sama, dan beberapa garis biru terlihat. Apakah ini kripton murni, pada tekanan yang tidak memunculkan kuning dan hijau, atau gas baru? Mungkin yang terakhir! ”

Namanya berasal dari kata Yunani ‘xenos’, yang berarti orang asing. William Ramsay menerima Hadiah Nobel untuk Kimia pada tahun 1904 dan juga menemukan atau menemukan kembali gas mulia yaitu helium, neon, argon, dan krypton.

Penampilan dan Karakteristik

Efek berbahaya:

Xenon tidak dianggap beracun tetapi banyak senyawanya beracun karena sifat oksidasinya yang kuat.

Karakteristik:

1. Xenon adalah gas berat yang langka, tidak berwarna, dan tidak berbau.

2. Xenon bersifat inert terhadap sebagian besar bahan kimia.

3. Banyak senyawa xenon sekarang telah dibuat, terutama dengan fluor atau oksigen. Kedua oksida, xenon trioksida (XeO3) dan xenon tetroxide (XeO4) sangat eksplosif

Penggunaan Xenon

1. Xenon digunakan dalam lampu kilat fotografi, dalam lampu busur tekanan tinggi untuk proyeksi gambar, dan dalam lampu busur tekanan tinggi untuk menghasilkan sinar ultraviolet.

Xenon mengisi tabung kaca dalam bentuk simbol elemen xenon memiliki beberapa ribu volt diterapkan. Ini mengionisasi xenon, yang merespon dengan memancarkan cahaya

2. Unsur ini digunakan dalam instrumen untuk deteksi radiasi, misalnya, penghitung neutron dan X-ray dan ruang gelembung.

3. Xenon digunakan dalam pengobatan sebagai anestesi umum dan dalam pencitraan medis.

4. Pendorong ion modern untuk perjalanan ruang angkasa menggunakan gas lembam  terutama xenon untuk propelan, sehingga tidak ada risiko ledakan yang terkait dengan propulsi kimia.

Kelimpahan dan Isotop

Kelimpahan dalam kerak bumi : 30 bagian per triliun berat, 5 bagian per triliun mol

Kelimpahan dalam tata surya : – bagian per juta berat, bagian per juta oleh mol

Biaya, murni: $ 120 per 100g

Biaya, curah : $ per 100g

Sumber:

Xenon adalah jejak gas di atmosfer Bumi. Ini diperoleh secara komersial dengan distilasi fraksional udara cair.

Isotop:

Xenon memiliki 36 isotop yang separuh hidupnya diketahui, dengan bilangan massa 110 hingga 145. Xenon yang terjadi secara alami merupakan campuran dari sembilan isotop dan mereka ditemukan dalam persentase yang ditunjukkan: 124Xe (0,09%), 126Xe (0,09%), 128Xe (1.9%), 129Xe (26.4%), 130Xe (4.1%), 131Xe (21.2%), 132Xe (26.9%), 134Xe (10.4%) dan 136Xe (8.9%).

Sifat Fisik Lain nya

Simbol dan golongan: Xe, Unsur gas Mulia, non logam
Warna: Tidak berwarna
Massa atom: 131,29
Bentuk: Gas
Titik leleh: -118,8 oC, 161,3 K
Titik didih: -108,1 oC, 165 K
Electron: 54
Proton: 54
Neutron: 78
Kulit Elektron : 2,8,18,18,8
Konfigurasi elektron: [Kr] 4d10 5s2 5p6
Massa Jenis @ 20oC: 0,00588 g/cm3

 

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.