by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Uranium

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Uranium

Penemuan Uranium

Pada zaman kuno uranium oksida digunakan untuk menghasilkan keramik kaca berwarna kuning. Uranium secara resmi ditemukan pada 1789, di Berlin, Jerman oleh Martin Heinrich Klaproth. Klaproth sedang mempelajari pitchblende mineral, yang kemudian diyakini sebagai bijih seng/besi. Klaproth melarutkan pitchblende dalam asam nitrat, kemudian ditambahkan kalium untuk memperoleh endapan kuning. Menambahkan kelebihan kalium untuk  melarutkan endapan kuning. Reaksi semacam itu tidak khas dari elemen yang dikenal dan Klaproth menyimpulkan dia telah menemukan elemen baru. (1)

Dia menamakannya setelah planet Uranus yang baru ditemukan. Pada tahun 1841, kimiawan Perancis Eugene-Melchior Peligot mengisolasi logam uranium dengan memanaskan uranium tetraklorida dengan kalium. Di bawah ini adalah foto-foto bijih uranium (kiri) dan uranium oksida dalam tabung-tabung sampel. Oksida ini, dikenal sebagai yellowcake, terbentuk selama pemurnian bijih uranium.

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Uranium

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Uranium berbahaya baik melalui toksisitas kimianya dan radioaktivitasnya. Paparan uranium meningkatkan risiko  terkena berbagai jenis kanker karena radioaktivitasnya.

Karakteristik:
1. Uranium adalah logam radioaktif yang padat, berwarna keperakan, sedikit bersifat paramagnetik. Ia juga ulet dan lunak. Logam tersebut menodai udara yang memperoleh lapisan oksida gelap. Ketika berbentuk bubuk halus, uranium menyala secara spontan di udara.

2. Uranium adalah logam yang sangat reaktif dan bereaksi dengan hampir semua elemen non-logam dan banyak senyawanya. Unsur ini larut dalam asam, tetapi tidak larut dalam basa.

3. Ketika dalam senyawa, uranium sebagian besar ada dalam bentuk oksidasi IV dan oksidasi VI.

4. Semua isotop uranium bersifat radioaktif, sebagian lebih dari yang lain. Radioaktivitasnya, khususnya kapasitasnya untuk menjalani reaksi berantai termonuklir  telah menyebabkan penggunaan uranium dalam pembangkit energi, baik untuk tujuan sipil dan militer.

Penggunaan Uranium

1. Uranium digunakan sebagai bahan bakar untuk pembangkit listrik tenaga nuklir. Satu kilogram uranium-235 memiliki kapasitas untuk menghasilkan energi sebanyak 1.500.000 kilogram (1.500 ton) batu bara.

2. Uranium alami lebih dari 99% U-238 dengan hanya sekitar 0,7% dari fisil U-235. Pabrik difusi gas yang besar digunakan untuk menghasilkan uranium yang diperkaya, yang memiliki konsentrasi U-235 yang lebih tinggi.

3. Uranium untuk digunakan dalam pembangkit listrik tenaga nuklir diperkaya ke konsentrasi U-235 sebesar 2-3%.

4. Dalam senjata nuklir, diyakini uranium diperkaya hingga sekitar 90% U-235, meskipun konsentrasi yang lebih rendah akan tetap menghasilkan bom yang bekerja.

Neutron bertabrakan dengan atom U-235. Bentuk U-236 sebentar sebelum mengalami fisi nuklir; ini menghasilkan atom baru plus energi ditambah lebih banyak neutron. Neutron yang baru dirilis ini dapat menyebabkan lebih banyak U-235 terpecah. Jika atom U-235 hadir dalam konsentrasi yang cukup tinggi, hasil reaksi berantai nuklir

5. Sisa uranium adalah produk sampingan dari pengayaan uranium untuk tujuan nuklir. Ini mengandung sekitar 0,2% U-235 dan sekitar setengah sebagai radioaktif sebagai uranium yang terjadi secara alami.

6. Radioaktivitasnya yang lebih rendah telah memungkinkan uranium yang tersisa untuk digunakan dalam aplikasi di mana kepadatan uranium yang sangat tinggi berguna. (Bola tenis yang se-ukuran bola uranium akan memiliki berat sekitar 5,7 pon (2,6 kilogram).) Digunakan oleh militer sebagai perisai untuk melindungi tank tentara, dan juga di bagian peluru dan rudal.

7. Penggunaan uranium yang hasil sisa pengayaan dalam misil masih kontroversial karena, pada dampak, uap uranium dan bentuk debu dan ini sangat beracun.

8. Uranium U-238 dapat diubah menjadi plutonium fisi dalam reaktor pengayaan

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan dalam kerak bumi : 2,7 bagian per juta berat, 0,25 bagian per juta mol
Kelimpahan dalam tata surya : 1 bagian per miliar berat, 4 bagian per triliun mol

Biaya, murni: $ per 100g
Biaya, curah: $ per 100g

Sumber:

Uranium terjadi secara alami di beberapa mineral seperti uraninite (uranium oksida), carnotite dan autunite. Kanada adalah pemasok uranium terbesar di dunia, menghasilkan 20 hingga 30 persen pasokan. Secara komersial, uranium dihasilkan melalui reduksi uranium halida dengan logam alkali tanah. Meskipun kebanyakan orang mengira uranium luar biasa langka, sebenarnya lebih berlimpah daripada unsur-unsur yang dikenal seperti merkuri dan perak.

Isotop:

Uranium memiliki 21 isotop yang waktu parunya diketahui, dengan jumlah massa 218 hingga 242. uranium alam terdiri dari tiga isotop utama: 234U, 235U, dan 238U. Semuanya radioaktif. 238U adalah isotop paling stabil, dengan waktu paruh 4,51 x 109 tahun (hampir usia Bumi).

Data Sifat Fisik Lain nya

Simbol dan golongan: U, Logam Aktinida
Warna: Putih keperakan
Massa Atom: 238,0289,
Bentuk: Padat
Titik leleh: 1135 oC, 1408 K
Titik didih: 4130 oC, 4403 K
Elektron: 92
Proton: 92
Neutron: 146
Kulit Elektron: 2,8,18,32,21,9,2
Konfigurasi Elektron : [Rn] 5f3 6d1 7s2
Massa Jenis @ 20oC: 18,9 g/cm3

Daftar Pustaka

Mary Elvira Weeks, Discovery of the Elements., (2003) p56. Kessinger Publishing Co.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.