by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Timah

Penemuan Timah
Timah sudah dikenal sejak zaman kuno, tidak di jelaskan siapa yang menemukannya. Zaman Perunggu dimulai sekitar 3000 SM dan timah digunakan dalam perunggu, yang mengandung sekitar sembilan puluh persen tembaga dan sepuluh persen timah. Penambahan paduan timah ke perunggu meningkatkan sifat mereka dibandingkan dengan tembaga murni, misalnya perunggu lebih keras dan lebih mudah dilemparkan daripada tembaga. Orang Yunani kuno memperoleh timah mereka melalui perdagangan laut dan menyebut sumbernya sebagai ‘The Cassiterides’, yang berarti Kepulauan timah.

Kristal kasiterit – SnO2 – bijih timah

Pulau-pulau ini kemungkinan besar berada di Cornwall, Britania Raya dan / atau barat laut Iberia, Spanyol di mana ada deposit timah besar. Dalam waktu yang tidak terlalu kuno, ilmuwan Inggris Robert Boyle menerbitkan deskripsi eksperimennya tentang oksidasi timah pada 1673. Simbol kimia Timah, Sn, berasal dari nama Latinnya, ‘stannum.’

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Timah dianggap tidak beracun tetapi sebagian besar garam timah beracun. Garam anorganik bersifat kaustik tetapi toksisitasnya rendah. Senyawa organologam dari timah sangat beracun.

Karakteristik:
1. Timah berwarna putih keperakan, lunak, lunak yang bisa dipoles dengan sangat halus.

2. Timah memiliki struktur kristal yang sangat tinggi dan ketika batangan timah ditekuk, terdengar ‘tangisan’, karena pecahnya kristal ini.

3. Dalam senyawa timah biasanya dalam keadaan divalen (Sn2+) atau keadaan tetravalen (Sn4+).

4. Logam ini tahan oksigen dan air tetapi larut dalam asam dan basa. Permukaan yang terpapar membentuk film oksida. Ketika dipanaskan di udara, timah membentuk timah (IV) oksida (stannic oksida) yang bersifat asam lemah.

5. Timah memiliki dua bentuk allotropic pada tekanan normal, timah abu-abu dan timah putih. Timah putih murni perlahan-lahan cenderung menjadi bubuk abu-abu (timah abu-abu), suatu perubahan yang biasa disebut ‘hama timah’ pada suhu di bawah 13,2 oC. Timah abu-abu tidak memiliki sifat metalik sama sekali. Timah kualitas komersial tahan terhadap hama timah sebagai akibat dari efek penghambatan pengotor kecil.

Penggunaan Timah
1. Timah digunakan sebagai pelapis pada permukaan logam lain untuk mencegah korosi. Kaleng ‘Timah’, misalnya, terbuat dari baja berlapis timah.

2. Timah dapat digulung menjadi lembaran foil tipis (kertas timah). Saat ini ‘tinfoil’ digunakan untuk menutupi atau membungkus makanan biasanya terbuat dari aluminium.

Lembaran logam Timah

3. Paduan timah secara komersial penting misalnya dalam, solder lunak, timah, perunggu, dan fosfor perunggu.

Solder dapat digunakan untuk mengamankan komponen elektronik. Solder biasanya terdiri dari sekitar 60% timah dan timah 40%.

4. Timah klorida (stannous chlorida, SnCl2) digunakan sebagai mordant dalam pencelupan tekstil dan untuk meningkatkan berat sutera.

5. Stannous fluorida (SnF2) digunakan dalam beberapa pasta gigi.

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan dalam kerak bumi : 2,3 bagian per juta berat, 0,4 bagian per juta mol
Kelimpahan dalam tata surya : 9 bagian per miliar berat, 0,1 bagian per miliar mol

Biaya, murni: $ 24 per 100g
Biaya, curah : $ 1,80 per 100g

Sumber:

Timah sangat jarang terjadi di alam bebas. Bijih utama adalah kasiterit (SnO2). Logam ini dibuat dari kasiterit dengan mereduksi bijih dengan batu bara.

Isotop:

Timah memiliki 35 isotop yang waktu paruhnya diketahui, jumlah massa 100 hingga 134. Timah memiliki sepuluh isotop stabil, yang paling banyak dari elemen apa pun.

Timah adalah campuran dari sepuluh isotop stabilnya dan mereka ditemukan dalam persentase yang ditunjukkan: 112Sn (1,0%), 114Sn (0,7%), 115Sn (0,3%), 116Sn (14,5%), 117Sn (7,7%), 118Sn (24,2%), 119Sn (8,6%), 120Sn (32,6%), 122Sn (4,6%) dan 124Sn (5,8%). Yang paling melimpah adalah 120Sn pada 32,6%.

Sifat Fisik Lain nya
Simbol dan Golongan Sn, Logam lain
Warna: Putih keperakan
Massa atom: 118,69
Bentuk: Padat
Titik leleh: 231,928 oC, 505,078 K
Titik didih: 2620 oC, 2893 K
Electron: 50
Proton: 50
Neutron: 70
Kulit elektron: 2,8,18,18,4
Konfigurasi elektron: [Kr] 4d10 5s2 5p2
Massa jenis @ 20oC: 7,30 g/cm3

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.