by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Tennessin

Penemuan Tennessin
Pada tahun 2009, atom pertama unsur 117 dibuat di Laboratorium Flerov Reaksi Nuklir di Dubna, Rusia. Bukti sintesis diterbitkan pada bulan April 2010, oleh tim ilmiah dari Rusia dan Amerika Serikat. (1), (2) Upaya penelitian, yang dipimpin oleh Yuri Oganessian, adalah kolaborasi antara Joint Institute of Nuclear Research (Dubna, Rusia); Lembaga Penelitian untuk Advanced Reactors, Dimitrovgrad; Lawrence Livermore National Laboratory; Laboratorium Nasional Oak Ridge; Universitas Vanderbilt, Tennessee; dan Universitas Nevada, Las Vegas. Eksperimen dan analisis lebih lanjut kemudian mengonfirmasi hasil ini dan penemuan diverifikasi oleh IUPAC pada tahun 2015.
Enam atom tennessine telah terdeteksi
Unsur ini dinamai berdasarkan wilayah Tennessee, sebagai pengakuan atas lembaga-lembaga kontribusi dari Negara Amerika yang dimainkan dalam penelitian elemen superberat. Tennessin dibuat oleh reaksi fusi elemen 20 dengan unsur 97: kalsium-48 dengan berkelium-249. Dalam sintesis pertama tennessin, ion kalsium dibentuk menjadi sinar dalam cyclotron (akselerator partikel) dan ditembakkan pada lapisan target berkelium yang diendapkan dengan ketebalan 300 nm pada titanium foil. Pemboman pertama berlangsung 70 hari. Berkelium itu dibombardir dengan lebih dari 7 triliun kalsium-48 ion per detik, dipercepat menjadi sekitar 10% dari kecepatan cahaya.
Siklotron ion berat U-400 di Dubna, di mana tennessine disintesis.
Data menunjukkan lima inti penting yang dihasilkan selama 70 hari bombardir. Sebagai konsekuensi dari energi tinggi dari dampak yang menciptakan mereka, inti ini langsung kehilangan energi panas dengan memancarkan empat neutron untuk membentuk tennessin-293. Tennessine-293 (perkiraan waktu paruh 14 ms) dihancurkan oleh emisi alfa ke dalam elemen 115 (moscovium). (2), (3)

Dalam bombardir kedua yang berlangsung selama 50 hari, kecepatan ion kalsium-48 yang membombardir berkurang. Dampak yang ditimbulkannya adalah energi yang lebih rendah dan inti tunggal yang diperlukan yang dibentuk untuk memancarkan hanya tiga neutron untuk kehilangan energi berlebihnya, yang mengarah ke isotop tennessin-294 yang lebih berat. Data menunjukkan satu atom tennessin-294 (perkiraan waktu paruh paruh 78 ms) terbentuk dalam bombardir, meluruh lagi ke elemen 115.

Sebagai hasil dari posisinya di Grup VII A dari tabel periodik, tennessin diharapkan memiliki karakteristik sifat kimia halogen. Efek dari elektron relativistik, bagaimanapun, dapat menghasilkan sifat-sifat metalik parsial. Terlalu sedikit unsur telah disintesis karena sifat kimianya dikonfirmasikan. Jim Roberto dari Oak Ridge berkata: “Isotop baru yang diamati dalam percobaan ini melanjutkan tren menuju ketahanan yang lebih tinggi untuk peningkatan jumlah neutron, memberikan bukti untuk ‘pulau stabilitas’ yang diusulkan untuk nukleus super berat.”
Kombinasi eksperimen dan simulasi komputer memungkinkan prediksi untuk dibuat deformasi dan bentuk elemen terberat di dalam dan di luar tabel periodik saat ini
IUPAC telah menerima penemuan-penemuan:
Unsur 113 (nihonium)
Unsur 114 (flerovium)
Unsur 115 (moscovium)
Unsur 116 (livermorium)
Unsur 117 (tennessine)
Unsur 118 (oganesson)
Menyelesaikan baris ketujuh dari tabel periodik.
Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Tennessin berbahaya karena radioaktivitasnya.

Karakteristik:
Tennessin adalah logam radioaktif sintetis dan hanya diproduksi dalam jumlah kecil.

Penggunaan Tennessine
Tennessine hanya untuk kepentingan penelitian saja.

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan pada Kerak bumi : nihil

Kelimpahan pada Tata surya : bagian per triliun berat, bagian per triliun oleh mol

Biaya, murni: $ per 100g
Biaya, massal: $ per 100g

Sumber:

Tennessin dapat diproduksi dengan membombardir 249Bk dengan 48Ca dalam akselerator ion berat.

Isotop:

Data awal telah mengidentifikasi 2 isotop tennessin, dengan nomor massa 293 dan 294. Tidak stabil. Perkiraan waktu paruh Tennessin-293 adalah 14 ms dan tennessine-294 78 ms.
Sifat Sisik Lain nya
Simbol dan golongan: Ts, halogen (perkiraan)
Warna:
Massa atom: (294), no stable isotopes
Bentuk: solid (presumed)
Titik leleh:
Titik didih:
Elektron: 117
Proton: 117
Neutron: 177
Kulit Elektron : 2, 8, 18, 32, 32, 18, 7
Konfigurasi Elektron : [Rn] 5f14 6d10 7s2 7p5 (dugaan)
Daftar Pustaka
  1. Yu. Ts. Oganessian et al., Phys. Rev. Lett., 2010, 104, 142502, 4 pages.
  2. Office of Science, Nations Work Together to Discover New Element,.
  3. Press Release The Armenia Weekly.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.