by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Technetium

Penemuan Technetium
Keberadaan Technetium pertama kali diprediksi oleh kimiawan Rusia Dmitri Mendeleev, pencipta tabel periodik. Dia menyadari ada celah dalam elemen transisi kelompok 7 antara mangan dan ruthenium, dan disebut elemen eka-mangan. (2) Pada tahun 1925, di Berlin, Jerman, Ida Tacke, Walter Noddack, dan Otto Berg menganalisis sejumlah bijih platinum dan mineral columbite. Mereka berharap menemukan unsur 43, eka-mangan Mendeleev, dan juga unsur 75, renium. (3)

Emilio Segrè, yang pada tahun 1937 menemukan technetium dalam sampel molibdenum yang telah dibombardir dengan nuklei deuterium. Technetium ini adalah contoh pertama dari unsur baru yang akan disintesis di laboratorium.

Dengan keyakinan bahwa mereka telah mencapai tujuan mereka, mereka menerbitkan bukti analisis X-ray dan mengklaim mereka telah menemukan dua elemen baru. Mereka menamakan unsur 43 masurium, berdasarkanwilayah Masuria di Prusia di mana Noddack lahir. Kedua penemuan itu secara luas diperdebatkan ketika pertama kali diumumkan.

Tiga tahun kemudian penemuan unsur 75, renium, diverifikasi sementara masurium tidak. (4) Sekarang, dispekulasikan bahwa Tacke, Noddack dan Berg benar-benar berhasil menemukan unsur 43, sekarang dikenal sebagai technetium. Sampel mereka akan mengandung uranium, yang bisa meluruh untuk membentuk technetium-99.

Sebuah penelitian tahun 1999 oleh Dave Curtis dan rekan-rekannya di Los Alamos National Laboratory, New Mexico mereproduksi percobaan para peneliti asli dan memperoleh hasil yang sangat mirip, menunjukkan bahwa penemuan 1925 itu mungkin benar. (5)

Kredit biasanya diberikan untuk penemuan pertama technetium yaitu Carlo Perrier dan Emilio Segrè pada tahun 1937 di Universitas Palermo, di Sisilia, Italia. Perrier dan Segrè diberi sampel molibdenum oleh Ernest Lawrence yang telah dibombardir dengan nuklei deuterium. Mereka menemukan beberapa isotop technetium dalam sampel yang semuanya radioaktif. (4) Technetium adalah elemen pertama yang diproduksi secara sintetis. Dinamai dari kata Yunani ‘technètos’ yang berarti buatan.

Technetium pernah dianggap hanya ada dalam sampel yang diproduksi di laboratorium. Namun, garis spektrumnya sekarang telah diamati pada bintang raksasa merah, seperti Betelgeuse, ditunjukkan di bawah ini. (1) Sejumlah kecil juga ada dalam bijih uranium.

Betelgeuse

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Technetium berbahaya karena radioaktivitasnya.

Karakteristik:
1. Technetium adalah logam perak-kelabu langka yang memudar perlahan di udara lembap.

2. Dalam bentuk bubuk, terbakar oleh oksigen untuk membentuk heptoxida (Tc2O7).

3. Technetium larut dalam asam nitrat dan asam sulfat pekat, tetapi tidak larut dalam asam klorida dengan konsentrasi tinggi sekalipun

4. Merupakan superkonduktor yang sangat baik pada suhu 11 K dan di bawahnya.

5. Technetium dan promethium tidak biasa di antara unsur-unsur ringan, karena mereka tidak memiliki isotop stabil.

Penggunaan Technetium
1. Technetium-99m adalah isotop metastabil dengan waktu paruh enam jam. Technetium-99m memancarkan sinar gamma dan elektron berenergi rendah, membentuk teknesium-99 (paruh waktu 211.000 tahun). Sinar gamma dapat difoto menggunakan kamera gamma, dan technetium-99m digunakan pada 80 hingga 90 persen dari semua prosedur diagnostik yang menggunakan elemen radioaktif.

Kamera gamma dan operator pengobatan nuklirnya.

2. Technetium-95, dengan waktu paruh 61 hari, digunakan sebagai pelacak radioaktif.

3.Technetium-99, memiliki waktu paruh yang sangat panjang (2,11 X 105 tahun) dan meluruh hampir seluruhnya oleh peluruhan beta tanpa sinar gamma. Itu digunakan seperti untuk kalibrasi peralatan.

4. Dalam konsentrasi kecil TcO4, ion pertechnetate, dapat melindungi baja karbon dan besi dari korosi. Penggunaan ini terbatas pada sistem tertutup karena radioaktivitasnya.

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan pada kerak bumi:bisa di abaikan
Kelimapahan padaTata surya: bisa diabaikan

Biaya, murni: per 100g
Biaya, massal: per 100g

Sumber:

Technetium telah ditemukan secara alami dalam jumlah kecil dalam bijih uranium. Isotop teketium-99 dihasilkan dari produk limbah bahan bakar nuklir uranium. Technetium-99m diproduksi oleh aktivasi neutron dari molybdenum-98 untuk membentuk molibdenum-99, yang memiliki waktu paruh 65,94 jam dan peluruhan beta ke technetium-99m. Penanda spektral teknesium telah terdeteksi dalam cahaya dari bintang raksasa merah.

Isotop:

Technetium memiliki 26 isotop yang separuh hidupnya diketahui, dengan jumlah massa dari 88 hingga 113. Tidak ada yang stabil. Isotop paling stabil adalah 98Tc, dengan waktu paruh 4,2 juta tahun.

Sifat Fisik Lain nya

Simbol dan golongan: Tc, golongan logam transisi
warna: Perak-ke abu abuan
Massa atom: 98
Bentuk: Padat
Titik leleh: 2160 oC, 2433 K
Titik didih: 4260 oC, 4533 K
Elektron: 43
Proton: 43
Neutron: 55
Kulit Elektron : 2,8,18,14,1
Konfigurasi Elektron: [Kr] 4d6 5s1
Massa jenis @ 20oC: 11,5 g/cm3

Daftar Pustaka

  1. Image by NASA/ESA
  2. Robert E. Krebs, The History And Use of Our Earth’s Chemical Elements: A Reference Guide, 2006, Greenwood Publishing group, p131.
  3. Mary Elvira Weeks, The Discovery of the Elements. XX. Recently Discovered Elements, Journal of Chemical Education., March 1933, p164.
  4. Per Enghag, Encyclopedia of the Elements: Technical Data – History – Processing – Applications, 2008, John Wiley & Sons, p649-650
  5. John T. Armstrong, Technetium, 2003, American Chemical Society

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.