by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Talium

Penemuan Talium
Talium ditemukan oleh Sir William Crookes pada tahun 1861, di London. Pada 1850 Crookes telah diberi deposit berisi selenium dari sebuah pabrik asam sulfat di Tilkerode. Dia mengekstrak selenium dan meninggalkan residu yang tampaknya mengandung telurium. (1)

Sebelas tahun kemudian, Crookes membutuhkan beberapa telurium. Dia ingat bahwa dia pernah menemukan apa yang tampaknya menjadi telurium dalam residu dari deposit pabrik asam sulfat, jadi dia mencoba melakukan ini lagi.

Logam Talium

Tetapi kali ini, dia tidak dapat mengisolasi sedikitpun telerium. Karena ingin tahu mengapa ini terjadi, dia memutuskan untuk menganalisis residu secara spektroskopi. Dia melihat garis hijau terang dalam spektrum yang tidak bisa dicocokan dengan elemen yang dikenal. (1)

Setelah banyak percobaan, Crookes memutuskan bahwa garis itu disebabkan oleh elemen baru. Dia mengumumkan penemuannya pada Maret 1861 di Chemical News, sebuah jurnal yang dia publikasikan dan diedit. (2)

Sebuah karikatur tahun 1902 Sir William Crookes, penemu talium. Dia diperlihatkan sedang memegang tabung Crookes, tabung pelepasan listrik yang dia temukan.

Crookes merasa sulit untuk menyelidiki secara menyeluruh talium karena ia memiliki jumlah yang sangat sedikit. Meskipun demikian, ia membuat garam talium dan, katanya, beberapa butir bubuk logam untuk ditampilkan di Pameran Internasional London pada 1862. (2)

Pada saat di pameran itu juga ada Claude-Auguste Lamy, yang secara independen menemukan dan mengisolasi talium pada tahun 1862, di Perancis. Lamy memiliki lebih banyak talium daripada Crookes, dan menyajikan ingot dari logam murni di pameran. (3)

Spektrum emisi Talium. Garis hijau terang sebelumnya yang tidak terlihat dalam spektrum seperti ini memberi William Crookes gagasan bahwa ia mungkin telah menemukan elemen baru.

Crookes menyebut taalium setelah kata Yunani ‘thallos’ yang berarti tunas atau ranting hijau, mengacu pada garis spektrum hijau unik yang mengidentifikasi elemen.

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Talium dan senyawanya sangat beracun. Dosis mematikan oral rata-rata diperkirakan berkisar 10 hingga 15 mg talium per kg berat badan.

Agatha Christie memanfaatkan toksisitas talium dalam novelnya The Pale Horse. Satu gejala yang dialami para korban, termasuk salah satu peneliti amatir, adalah bahwa rambut mereka rontok dari kepala

Karakteristik:
1. Talium adalah logam keperakan yang sangat lunak, lunak, berkilau, dan mencair pada suhu rendah yang memudar di udara menjadi oksida abu-abu kebiruan.

2. Dalam penampilan logam ini menyerupai timah.

3. Logam dapat dengan mudah dipotong dengan pisau.

4. Biasanya ada dalam keadaan monovalen, Tl+, dalam senyawanya.

5. Jika di larutkan dalam air, terbentuk talium hidroksida yang beracun beracun (TlOH). 

6. Taallium larut perlahan dalam asam klorida dan asam sulfat encer dan larut dengan cepat dalam asam nitrat.

Penggunaan Talium
1. Talium sulfat, yang tidak berbau dan tidak berwarna, digunakan sebagai racun tikus dan sebagai insektisida. Penggunaan ini telah dihentikan di beberapa negara, termasuk AS.

Antara 1920 dan 1972, tallum sulfat secara luas digunakan dalam racun tikus. Larangan 1972 di AS terjadi karena talium membunuh korban yang tidak diinginkan, termasuk manusia dan elang. Seperempat dari semua elang yang sakit atau mati di era ini telah menderita keracunan talium .

2. Talium sulfida digunakan dalam fotosel karena konduktivitas listriknya meningkat jika terkena cahaya inframerah.

3. Talium oksida digunakan untuk membuat kaca yang memiliki indeks bias tinggi.

4. Talium juga digunakan dalam peralatan pendeteksi radiasi gamma

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan pada kerak bumi : 850 bagian per milyar berat, 80 bagian per milyar per mol

Kelimpahan dalam tata surya : 1 bagian per miliar berat, 10 bagian per triliun  mol

Biaya, murni: $ 48 per 100g

Biaya, curah : $ per 100g

Sumber:

1. Mineral utama yang mengandung talium adalah crookesite (TlCu7Se4), hutchinsonite (TlPbAs5S9), dan lorandite (TlAsS2).

2. Talium juga terjadi pada nodul mangan di dasar lautan.

3. Secara komersial, logam ditemukan sebagai produk sampingan dari produksi asam sulfat sebagai talium juga ada dalam pyrite (besi sulfida).

4. Talium juga dapat diperoleh dari peleburan bijih timah dan seng.

Isotop:

Talium memiliki 31 isotop yang waktu paruhnyha diketahui, dengan jumlah massa dari 179 hingga 210. Tungsten yang terjadi secara alami merupakan campuran dari dua isotop stabilnya, 203Tl dan 205Tl dengan kelimpahan alami masing-masing 29,5% dan 70,5%.

Sifat Fisik Lainnya

Simbol dan golongan: Tl, logam lain,
Warna: Perak ke abu-abuan
Massa atom: 204,383
Bentuk : Padat
Titik leleh: 304 oC, 577 K
Titik didih: 1473 oC, 1746 K
Elektron: 81
Proton: 81
Neutron: 124
Kulit Elektron : 2,8,18,32,18,3
Konfigurasi Elektron: [Xe] 4f14 5d10 6s2 6p1
Massa jenis@ 20oC: 11,85 g/cm3

Daftar Pustaka

  1. William Crookes, On the Existence of a New Element, probably of the Sulphur Group, The Chemical News, Vol. III. No. 69., March 30 1861
  2. John Emsley, The Trouble with Thallium, New Scientist, Vol 79 No 1115, 10 August 1978, p392
  3. H.F.V. Little, A Textbook of Inorganic Chemistry. Volume IV. , 1917, Charles Griffin & Company Limited, p165

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News