by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Kimia Nihonium

Penemuan Nihonium
Nihonium ditemukan pada 12 Agustus 2012 oleh tim kolaborasi RIKEN Kosuke Morita di Jepang. Itu adalah unsur kimia pertama yang ditemukan di Asia. Penemuan ini secara resmi diterima pada 30 Desember 2015 oleh IUPAC dan IUPAP, dan elemen superheavy baru mengambil tempat di baris ketujuh dari tabel periodik. Elemen ini dinamai tempat pertama kali disintesis; Nihon adalah salah satu dari dua cara untuk mengatakan Jepang dalam bahasa Jepang.
Nihonium diproduksi dalam akselerator partikel
Nihonium dibuat menggunakan RIKEN’s Linear Accelerator Facility dan pemisah ion GARIS di Wako, Jepang. Isotop yang dihasilkan adalah nihonium-278, yang tidak bertahan lama waktu paruhnya kurang dari seperseribu detik. Tim Morita telah memulai pekerjaan mereka pada September 2003. Ion seng (70Zn) dibentuk menjadi berkas dalam akselerator partikel dan ditembakkan pada lapisan tipis bismuth (209Bi) dalam reaksi fusi dingin. Dengan menggunakan metode ini, para ilmuwan percaya mereka membuat satu atom unsur 113 pada bulan Juli 2004 dan lagi pada bulan April 2005. Pada setiap kesempatan atom dengan cepat mengalami empat peluruhan alfa, pertama ke roentgenium-274, diikuti oleh meitnerium-270, bohrium-266, dan dubnium-262.
Nihonium dibuat dengan menggabungkan seng-70 dengan bismuth-209 dalam reaksi nuklir.
Peluruhan alfa :
278Nh ==> 274Rg ==> 270Mt ==> 266Bh ==> 262Db
Hasil ini tidak cukup untuk memenuhi IUPAC dan IUPAP. Pada tahun 2011, pihak Pekerja Bersama mereka menolak untuk menerima penemuan unsur 113, yang menyatakan bahwa: “Karya kolaborasi Morita et al. sangat menjanjikan tetapi belum memenuhi kriteria untuk penemuan karena kurangnya kejadian, tidak adanya koneksi yang kuat (s) ke nuklida yang dikenal, dan inkonsistensi yang disebutkan di atas. ”

Para ilmuwan di Jepang kemudian menemui jalan buntu. Morita berkomentar: “Selama lebih dari tujuh tahun kami terus mencari data yang secara meyakinkan mengidentifikasi unsur 113, tetapi kami tidak pernah melihat peristiwa lain. Saya tidak siap untuk menyerah, namun, karena saya percaya bahwa suatu hari, jika kita bertahan, keberuntungan akan jatuh ke atas kita lagi. ”

Untuk membantu memvalidasi penemuan mereka nihonium, tim melakukan percobaan baru yang akan memberi mereka ide yang lebih baik dari rantai peluruhan di luar 266Bh. Sinar ion natrium bertabrakan dengan target kurium menciptakan 266Bh yang kemudian meluruhmenjadi 262Db.

Pada 12 Agustus 2012 para ilmuwan mengamati peristiwa peluruhan ketiga dan konklusif. Nihonium diciptakan dengan cara yang sama seperti sebelumnya dan mengalami peluruhan alfa empat yang sama seperti sebelumnya. Selain itu, 262Db terus mengalami peluruhan alfa, menghasilkan 258Lr diikuti oleh 254Md. Karena rantai tersebut telah sepenuhnya dikarakterisasi, ini diambil sebagai demonstrasi yang jelas bahwa sumber rantai peluruhan itu memang Nihonium, unsur 113.

Pada tahun 2015, Partai Kerja Bersama IUPAC / IUPAP (JWP) meninjau pekerjaan dan menyatakan bahwa: “Tim kolaborasi RIKEN di Jepang telah memenuhi kriteria untuk elemen Z = 113 dan akan diundang untuk mengusulkan nama dan simbol permanen.”

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Nihonium berbahaya karena radioaktivitasnya.
Karakteristik:
Nihonium adalah logam radioaktif sintetis.Penggunaan Nihonium
Nihonium hanya untuk kepentingan penelitian.

Kelimpahan dan Isotop
Kerak bumi : nihil
Tata surya : bagian per triliun berat, bagian per triliun oleh mol

Biaya, murni: – $ per 100g

Biaya, curahl: – $ per 100g

Sumber:

Unsur telah dibuat menggunakan reaksi fusi dingin antara target bismuth-209 dan ion seng-70.

Isotop:

Nihonium memiliki satu isotop yang waktu paruhnya diketahui, 278Nh.
Sifat Fisik Lainnya
Simbol dan Golongan Nh, golongan logam lain (dugaan)
Massa atom: (286)
Bentuk: Padat (dugaan)
Titik leleh:
Titik leleh:
Elektron: 113
Proton: 113
Neutron: 173
Kulit Elektron : 2, 8, 18, 32, 32, 18, 3
Konfigurasi Elektron : [Rn] 5f14 6d10 7s2 7p1

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News