by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Kimia Stronsium

Penemuan Stronsium
Stronsium diakui sebagai elemen baru pada 1790 ketika Adair Crawford menganalisis sampel mineral dari tambang timah dekat Strontian, Skotlandia. Sampai saat itu para ilmuwan mengira stronsium dan barium adalah unsur yang sama, dan hanya keberadaan barium yang telah diakui. Mineral ini mengambil namanya dari kota Skotlandia dan disebut strontianite (strontium carbonat).

logam stronsium

Logam stronsium pertama kali diisolasi pada tahun 1808 oleh Sir Humphry Davy yang bekerja di London menggunakan elektrolisis. Davy telah membangun baterai 600-lempeng yang sangat besar, yang ia gunakan untuk mengalirkan listrik melalui garam, menguraikannya untuk mengisolasi unsur-unsur baru.

Dia mencampur magnesium oksida ke pasta dengan (mungkin) stronsium sulfat. Dia membuat penghalusan pada pasta dan menempatkan logam merkuri di sana untuk bertindak sebagai elektroda. Platinum digunakan sebagai elektroda counter. Ketika listrik dilewatkan melalui pasta, amalgam stronsium-merkuri terbentuk di elektroda merkuri. Davy mengeluarkan merkuri dari amalgam dengan memanaskannya untuk menghasilkan logam stronsium. (1), (2). Unsur itu diberi stronsium oleh Davy setelah mineral itu dihasilkan. Davy menemukan atau mengisolasi untuk pertama kalinya beberapa logam alkali dan alkali tanah termasuk kalium, natrium, barium, kalsium dan magnesium.

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Isotop non-radioaktif Stronsium dianggap tidak beracun.
Karakteristik:
1. Stronsium adalah logam keperakan yang lembut. Ketika dipotong dengan cepat berubah warna kekuningan karena pembentukan stronsium oksida (strontia, SrO). Logam stronsium dengan bubuk halus cukup reaktif untuk menyala secara spontan di udara.2. Bereaksi dengan air dengan cepat (tetapi tidak sehebat seperti logam Golongan 1) untuk menghasilkan stronsium hidroksida dan gas hidrogen.3. Stronsium dan senyawanya terbakar dengan nyala api merah dan digunakan dalam kembang api
Strontium dalam tabel periodik
Stronsium adalah logam alkali tanah Grup 2 (II A). Biasanya ada sebagai ion divalen, Sr2+, dalam senyawanya. Sifat kimia Stronsium sangat mirip dengan kalsium, yang berada di atasnya digolongan 2.
Kegunaan Strontium
1. Stronsium digunakan untuk memproduksi kaca (tabung sinar katoda) untuk televisi berwarna. selain itu juga digunakan dalam memproduksi magnet keramik ferit dan dalam pemurnian seng.

2. Jam atom paling akurat di dunia, akurat hingga satu detik dalam 200 juta tahun, telah dikembangkan menggunakan atom stronsium.

3. Garam stronum digunakan dalam flare dan kembang api untuk warna krimson.

Stronsium nitrat menghasilkan warna merah dalam tampilan piroteknik. Stronsium adalah sumber warna merah.

4. Stronsium klorida digunakan dalam pasta gigi untuk gigi sensitif.

5. Stronsium oksida digunakan untuk meningkatkan kualitas glasir tembikar.

6. Isotop 90Sr adalah salah satu emitor beta berenergi tinggi yang berumur panjang dan paling dikenal. Isotop ini digunakan dalam terapi kanker.

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan dalam kerak bumi: 370 bagian per juta berat, 87 bagian per juta per mol
Kelimpahan dalam tata surya: 50 bagian per miliar berat, 0,7 bagian per miliar per mol
Biaya, murni: $ 100 per 100g
Biaya, curah: $ per 100g
Sumber:

Stronsium tidak pernah ditemukan bebas di alam. Bijih strontium utama adalah celestine (stronsium sulfat, SrSO4) dan strontianite (stronsium carbonate, SrCO3). Proses komersial utama untuk produksi logam stronsium adalah reduksi stronsium oksida dengan aluminium.

Isotop:

Stronsium memiliki 28 isotop yang waktu paruhnya diketahui, dengan jumlah massa 75 hingga 102. Stronsium yang terjadi secara alami merupakan campuran dari empat isotop stabilnya dan mereka ditemukan dalam persentase yang ditunjukkan: 84Sr (0,6%), 86Sr (9,9%) ), 87Sr (7,0%) dan 88Sr (82,6%).
Sifat Fisik Lain nya
Simbol dan golongan: Sr, unsur alkali tanah, golongan II A
Warna: Keperakan
Massa atom : 87,62
Bentuk: Padat
Titik leleh: 777 oC, 1050 K
Titik didih: 1380 oC, 1653 K
Elektron: 38
Proton: 38
Neutron: 50
Kulit Elektron: 2,8,18,8,2
Konfigurasi Elektron: [Kr] 5s2
Massa jenis @ 20oC: 2,6 g/cm3
Daftar Pustaka
  1. Mary Elvira Weeks, Discovery of the Elements., Journal of Chemical Education (June 1932) p1046.
  2. T. K. Kenyon, Science and Celebrity: Humphry Davy’s Rising Star., Chemical Heritage Magazine, (2008/9 edition).

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.