by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Kimia Skandium

Penemuan Skandium
Skandium ditemukan oleh Lars F. Nilson pada tahun 1879, di Uppsala, Swedia. Nilson sedang mempelajari unsur-unsur tanah langka, mencoba mengisolasi ytterbium dari mineral euxenite dan gadolinite. Bagian dari metode Nilson membutuhkan sampel erbia (erbium oksida) dari mineral, yang kemudian direaksikan untuk membentuk erbium nitrat. Dia memberikan panas ke nitrat dan menemukan bahwa sampelnya mengandung sejumlah kecil unsur yang tidak diketahui dengan berat atom yang rendah. (1), (2)

Logam skandium
Analisis spektrum menunjukkan 30 garis spektrum yang unik, yang membuktikan keberadaan elemen baru. Nilson menamai unsur skandium setelah kata Latin ‘Scanda’ yang berarti Skandinavia, karena unsur tersebut terjadi pada mineral langka yang ditemukan di sana. Dia mempelajari skandium dan menentukan berat atomnya adalah 44 (dibandingkan dengan 173 untuk ytterbium). (1) Per Thedore Cleve menunjukkan bahwa skandium memiliki sifat yang mirip dengan yang diprediksi oleh Mendeleev untuk eka-boron.

Skandium logam pertama kali disiapkan pada tahun 1937 oleh Fischer dan rekan-rekannya. Mereka melakukan elektrolisis skandium cair, lithium dan kalium klorida dalam wadah grafit dengan kawat tungsten dengan seng cair sebagai elektroda. (3) Skandium adalah logam transisi. Ia juga dianggap sebagai unsur tanah yang langka karena sifat kimianya mirip dengan tanah langka, dan ditemukan dalam bijih yang sama.

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Skandium dianggap memiliki toksisitas rendah.

Karakteristik:
1. Skandium adalah logam lunak, ringan, putih keperakan, yang menjadi sedikit berubah warna menjadi warna kuning atau merah muda saat terkena udara.

2. Skandium hampir sama ringan (kepadatan rendah) sebagai aluminium tetapi memiliki titik lebur yang jauh lebih tinggi.

3. Oleh karena itu potensi penggunaan khusus dalam pesawat, skandium tidak digunakan secara umum karena jauh lebih mahal daripada aluminium.

4. Skandium bereaksi dengan banyak asam.

5. Ketika berada dalam senyawa, skandium ada biasanya dalam keadaan trivalen, Sc3 +.

6. Oksidanya berwarna putih dan sebagian besar garamnya tidak berwarna. (1).

Kegunaan Scandium
1. Skandium digunakan dalam paduan aluminium-skandium untuk komponen industri aerospace dan untuk peralatan olahraga seperti rangka sepeda, pancing, tongkat besi golf dan pemukul bisbol.
kcandium digunakan dalam peralatan olahraga seperti tongkat besi golf, pemukul bisbol, rangka sepeda dan pancing.

2. Skandium iodida digunakan dalam lampu uap merkuri, yang digunakan untuk mereplikasikan sinar matahari di studio untuk industri film dan televisi. Skandium oxide (scandia), digunakan untuk membuat lampu “stadium” intensitas tinggi.

3. Isotop radioaktif 45Sc digunakan dalam kilang minyak sebagai agen pelacakan.

4. Sangat encer skandium sulfat digunakan untuk meningkatkan perkecambahan biji seperti jagung, kacang polong dan gandum.

Dalam konsentarsi yang sangat encer skandium sulfat digunakan untuk meningkatkan perkecambahan biji seperti jagung, kacang polong dan gandum.
Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan dalam kerak bumi yang melimpah: 22 bagian per juta berat, 10 bagian per juta per mol
Kelimpahan dalam tata surya yang melimpah: 40 bagian per miliar berat, 1 bagian per miliar oleh mol

Biaya, murni: $ 1400 per 100g
Biaya, curah : $ per 100g

Sumber:

Skandium tidak ditemukan bebas di alam tetapi ditemukan dikombinasikan dalam jumlah  sangat sedikit di lebih dari 800 mineral. Mineral langka dari Skandinavia dan Madagaskar (thortveitite, euxenite, dan gadolinite) adalah satu-satunya sumber terkonsentrasi yang diketahui. Secara komersial, skandium diperoleh sebagai produk sampingan dari penyulingan uranium.

Isotop:

Skandium memiliki 13 isotop yang waktu paruhnya diketahui, dengan massa 40 hingga 52. Skandium yang terjadi secara alami terdiri dari satu isotop stabilnya, 45Sc.
Sifat Fisik Lainnya
Simbol dan golongan: Sk, logam transisi, tanah jarang.
Warna : Putih keperakan
Massa atom: 44,9559
Bentuk: Padat
Titik leleh: 1540 oC, 1813.2 K
Titik didih: 2830 oC, 3103 K
Elektron: 21
Proton: 21
Neutron: 24
Kulit elktron: 2,8,9,2
Konfigurasi elektron: [Ar] 3d1 4s2
Massa jenis@ 20oC: 3.0 g/cm3
Daftar Pustaka

Per Enghag, Encyclopedia of the elements: technical data, history, processing, applications., John Wiley and Sons, 2004, p451.

Mary Elvira Weeks, Discovery of the Elements., Kessinger Publishing, 2003, p679, 680.

David R. Lide, 86th edition CRC handbook of chemistry and Physics., CRC press 2005, 4-32.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.