by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Kimia Selenium

Penemuan Selenium
Selenium terletak di bawah belerang pada golongan VI A dari tabel periodik. Perilaku kimia dan reaksi dari elemen-elemen ini serupa. Ada kemungkinan selenium pertama kali diamati pada sekitar tahun 1300 oleh alchemist Arnold dari Villanova.

Villanova hidup dari sekitar 1235 hingga sekitar 1310 dan dilatih di kedokteran di Sorbonne di Paris, menjadi dokter untuk Paus Clement V. Dalam buku Rosarium Philosophorum ia menggambarkan belerang merah atau ‘belerang rebeum’ yang telah ditinggalkan di oven setelah belerang aslinya telah diuapkan. Ini mungkin merupakan salah satu alotrop berwarna merah pada selenium. (1), (2), (3) Tidak ada lagi yang bisa dikatakan tentang penemuan selenium sampai 500 tahun telah berlalu.

Alotrop dari selenium, Selenium Hitam (dengan lapisan tipis selenium abu-abu) dan selenium merah amorf

Pada tahun 1817, kimiawan kenamaan Swedia, Jacob Berzelius, menarik perhatiannya ke deposit merah yang ditinggalkan setelah belerang dibakar di sebuah pabrik asam sulfat. (4) Pabrik itu sebenarnya bagian yang dimiliki oleh Berzelius bersama temannya ahli kimia Johann Gahn. (5) Menulis tentang deposit pada bulan September 1817, Berzelius memberi tahu temannya di London, Dr. Marcet, bahwa endapan itu berisi unsur tellurium (unsur yang sudah dikenal).

Akan tetapi, pada bulan Februari 1818, dia membiarkan Marcet tahu dia telah berubah pikiran, dan memberi tahu dia tentang penemuan elemen baru:
“… Apa yang Mr. Gahn dan saya ambil sebagai telurium  ternyata adalah zat baru, yang memiliki sifat-sifat yang menarik. Zat ini memiliki sifat-sifat logam, dikombinasikan dengan sulfur sedemikian rupa sehingga orang akan mengatakan itu adalah jenis belerang baru. Kesamaan dengan telurium memberi saya kesempatan untuk memberi nama selenium zat baru. ”(6)

Pyrit, terutama sulfida besi. Penemuan selenium pada tahun 1817 adalah sulfur yang diekstrak dari pyrit

Untuk menjelaskan nama Berzelius untuk elemen baru ini lebih banyak: ‘Tellus’ berarti ‘dewi bumi’ dalam bahasa Latin. Tellurium telah diberi nama pada tahun 1799 oleh kimiawan Jerman Martin Klaporth, yang menulis: “Tidak ada unsur tunggal yang dinamai setelah Bumi. Itu perlu dilakukan! ”(7) Sebagai hasil dari kemiripan elemen baru dengan telurium, Berzelius menamakannya selenium dari kata Yunani ‘Selene’ yang berarti ‘dewi bulan’.

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
1. LD50 oral unsur selenium (dosis tunggal yang diperlukan untuk membunuh 50% dari yang terpapar) adalah 6700 mg kg-1 pada tikus, ini mirip dengan etanol, yaitu 7000 mg kg-1. Tingkat ini digolongkan sebagai tidak beracun.

2. Batas paparan udara terbuka yang diizinkan Selenium (PEL) adalah 0,2 mg m-3 rata-rata selama 8 jam pergeseran. EPA menggambarkan selenium sebagai tidak dapat diklasifikasikan untuk karsinogenisitas manusia. Selenium sulfida adalah karsinogen yang mungkin.

3. Banyak senyawa selenium, seperti selenat dan selenit, sangat beracun.

4. Gas Hidrogen selenida gas (SeH2) adalah senyawa paling beracun dari selenium.

Karakteristik:
1. Selenium ada dalam beberapa bentuk allotropik. Bentuk paling stabil, kristal selenium heksagonal, berwarna abu-abu metalik. Kristla selenium monoklinik berwarna merah tua. Selenium amorf berwarna merah dalam bentuk bubuk dan hitam dalam bentuk vitreous.

2. Selenium ‘logam’ abu-abu kristal menghantarkan listrik lebih baik dalam cahaya daripada di gelap (fotokonduktif) dan dapat mengkonversi cahaya langsung menjadi listrik (fotovoltaik).

3. Dengan cara yang sama seperti belerang membentuk sulfida, sulfat, dan sulfit, selenium bergabung dengan logam dan oksigen untuk membentuk selenida, (seperti seng selanida, ZnSe), selenat, (seperti kalsium selenat, CaSeO4), dan selenit (seperti perak selenit, Ag2SeO3).

4. Meskipun gas hidrogen selenide (SeH2) sangat beracun, tidak mungkin kita akan bertahan cukup lama untuk diracuni, karena gas ini memiliki bau yang menjijikkan. Oliver Sacks berkata, “Hidrogen selenida, saya katakan, mungkin adalah bau yang paling buruk di dunia.” (8)

Kegunaan Selenium
1. Selenium digunakan dalam industri kaca untuk mendekolorisasi kaca dan untuk membuat kacamata berwarna merah dan enamel.
 

2. Logam selenium Ini digunakan sebagai katalis dalam banyak reaksi kimia. 

3. Selenium digunakan dalam sel surya dan fotosel, sebenarnya sel surya pertama dibuat menggunakan selenium. Ini juga digunakan sebagai toner fotografi. 

4. Selenium digunakan dengan bismuth pada kuningan dan sebagai aditif untuk stainless steel. Ketika selenium ditambahkan ke besi dan tembaga dasar logam tersebut, makda itu dapat meningkatkan machinability  mereka. 

5. Selenium sulfida digunakan dalam shampoo anti-ketombe. 

6. Meskipun toksisitas senyawanya, selenium juga merupakan elemen jejak penting untuk manusia dan hewan lainnya. Tanpa itu, enzim glutathione peroxidase (GPX), yang melindungi terhadap kerusakan oksidatif dalam sel, tidak dapat berfungsi. Selenium yang tidak normal dalam makanan dapat meningkatkan risiko kanker. Senyawa selenium tingkat tinggi yang tidak normal dapat menyebabkan keracunan selenium. (9) 

7. Tanaman tampaknya tidak membutuhkan selenium, tetapi mereka membutuhkan sulfur. Ketika selenium ada di tanah, itu digunakan oleh tanaman seolah-olah belerang, memperkenalkan selenium ke rantai makanan. Di tanah dengan kandungan sulfur rendah, beberapa tanaman dapat memiliki senyawa selenium tingkat tinggi. Hewan yang memakan tanaman ini mungkin menderita sakit. 

8. Kekurangan selenium pada hewan dapat menyebabkan pertumbuhan lambat dan disfungsi reproduksi.

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan dalam kerak bumi : 50 bagian per miliar berat, 10 bagian per miliar per mol
Kelimpahan dalam tata surya: bagian per miliar berat, bagian per miliar per mol
Biaya, murni: $ 61 per 100g
Biaya, curah: $ 5,30 per 100g

Sumber:

Selenium kadang-kadang terjadi bebas di alam, tetapi lebih sering terjadi sebagai selenida besi, timah, perak, atau tembaga. Secara komersial, selenium diperoleh terutama dari limbah lumpur anoda yang dihasilkan dalam pemurnian tembaga elektrolit. Kacang brazil adalah sumber makanan yang mengandung selenium yang paling dikenal.
Rata-rata, setiap kacang brazil mengandung 180 quadrillion atom selenium atau sama dengan 1,8 x 1017 atom Selenium.

Isotop:

Selenium memiliki 24 isotop yang waktu paruhnya diketahui, dengan massa nomor 67 hingga 91. Selenium yang terjadi secara alami adalah campuran dari enam isotop dan mereka ditemukan dalam persentase yang ditunjukkan: 74Se (0,9%), 76Se (9,4%), 77Se (7.6%), 78Se (23.8%), 80Se (49.7%) dan 82Se (8.7%).

 

Sifat Fisik Lainnya

Simbol dan golongan: Se, non logam, Golongan VI A
Color: Abu-abu atau merah (kristalin), hitam atau merah (amorf)
Massa atom: 78.96
Bentk: solid
Titik leleh: 220 oC, 493 K
Titik didih: 685 oC, 958 K
Elektron: 34
Proton: 34
Neutron: 46
Kulit Elektrons: 2,8,18,6
Konfigurasi Elektron: [Ar] 3d10 4s2 4p4
Massa jenis @ 20oC: 4,79 g/cm3

Daftar Pustaka

  1. Conor Reilly, Selenium in food and health, 1996, p2, Blackie Academic and Professional
  2. Francie Bauer, Selenium and Soils in the Western United States., 1997, Electronic Green Journal, UCLA Library, UC Los Angeles.
  3. Alastair Baxter, A Survey of the Occult., Edited by Julian Franklyn, 2005, p32, The Electric Book Company.
  4. Jöns J. Berzelius, Additional Observations on Lithion and Selenium, Annals of Philosophy, 1818, Volume 11, p373.
  5. Johan Erik Jorpes, Berzelius: his life and work.,1970 , p61, University of California Press.
  6. Mary Elvira Weeks, The discovery of the elements. VI. Tellurium and selenium, J. Chem. Educ., 1932, 9 (3), p474.
  7. Vivi Ringnes, Origin of the Names of Chemical Elements., J. Chem. Educ., 1989, 66 (9), p731.
  8. Oliver Sacks, Uncle Tungsten: Memories of a Chemical Boyhood, 2001, Knopf.
  9. Toxicological profile for selenium., 2003, p6, Agency for Toxic Substances and Disease Registry.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.