by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Kimia Samarium

Penemuan Samarium
Pada 1853, di Jenewa, Swiss, ahli kimia Jean Charles Galissard de Marignac menemukan samarium ketika ia menemukan garis-garis spektrum mineral yang ia pelajari yang tidak cocok dengan unsur yang dikenalnya. Paul-Émile Lecoq de Boisbaudran mengisolasi garam samarium pada tahun 1879, di Paris.

Logam Samarium

Pertama, Boisbaudran mengekstrak ‘didymium’ dari mineral samarskite dan membuat larutan nitrat ‘didymium’. Dia kemudian menambahkan amonium hidroksida dan menemukan dua endapan terbentuk; satu berisi ‘didymium’ dan yang lainnya elemen baru yaitu samarium. (1), (2)

Kita harus ingat bahwa ‘didymium’ telah diidentifikasi secara salah sebagai elemen baru oleh Carl Mosander pada tahun 1841. ‘Didymium’ bahkan diberi simbol Di dalam edisi pertama tabel periodik Mendeleev pada tahun 1869. Sampai tahun 1885, Carl Auer von Welsbach menetapkan bahwa ‘didymium’ sebenarnya terdiri dari dua unsur baru yang berbeda: neodymium dan praseodymium.

Unsur baru ini dinamai Samarium  berdasarkan mineral samarsit yang telah ditemukan. (Mineral Samarskite  telah diberi nama pada tahun 1847 oleh mineralogi Heinrich Rose setelah seorang pejabat tambang Rusia, Vasili Samarsky-Bykhovets, yang memberinya sampel.)

Selain samarium, Lecoq menemukan galium pada tahun 1875 dan ia kemudian mengisolasi gadolinium pada tahun 1885 dan disprosium pada tahun 1886. Pada tahun 1901 Eugène-Antole Demarçay menemukan bahwa samarium Lecoq tidak murni dan ia berhasil mengisolasi magnesium nitrat europium dari sampel samarium magnesium nitrat. (1)

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Samarium dianggap cukup beracun.

Karakteristik:
1. Samarium adalah logam putih keperakan yang terang, cukup keras. Ini adalah salah satu logam tanah langka lantanida.

2. Unsut ini stabil di udara pada suhu normal, tetapi menyala di udara ketika suhu 150 oC atau lebih tinggi. Di udara lembab itu membentuk oksida.

3. Dalam senyawanya, Samarium biasanya ada sebagai ion trivalen, Sm3 +. Sebagian besar garamnya berwarna kuning pucat.

Kegunaan Samarium
1. Penggunaan utama Samarium adalah sebagai paduan magnet samarium-kobalt untuk headphone, motor kecil, dan pickup untuk beberapa gitar elektrik. Magnet ini memiliki ketahanan yang tinggi terhadap demagnetisasi. Mereka menjaga feromagnetisme mereka pada suhu hingga 700 oC. (3) Sebagai hasil dari kemampuan mereka untuk beroperasi pada suhu tinggi, magnet SmCo digunakan dalam senjata yang dipandu presisi.

Magnet Samarium-kobalt digunakan dalam jam tangan kuarsa dan di pengatur cahaya kameranya

2. Samarium oksida (samaria) digunakan sebagai katalis untuk dehidrasi dan dehidrogenasi etanol. Samarium oksida juga digunakan dalam kaca penyerap inframerah.

3. Radioaktif 153Sm digunakan dalam pengobatan kanker.

4. Samarium juga digunakan sebagai penyerap dalam reaktor nuklir.

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan pada kerak bumi : 6 bagian per juta berat, 0,8 bagian per juta per mol
Kelimpahan dalam tata surya : 1 bagian per miliar berat, 10 bagian per triliun per mol

Biaya, murni: $ 360 per 100g
Biaya, curah : $ per 100g

Sumber:

Samarium tidak ditemukan di alam tetapi ditemukan di sejumlah mineral terutama monasit dan bastnaesite. Secara komersial, logam ini di ekstraksi dari pasir monasit dan bastnaesit menggunakan pertukaran ion dan teknik ekstraksi pelarut. Logam Samarium dapat diproduksi dengan elektrolisis dari klorida cair dengan natrium klorida.

Isotop:

Samarium memiliki 30 isotop yang waktu paruhnya diketahui, dengan massa nomor 131 hingga 160. Samarium yang terjadi secara alami adalah campuran dari tujuh isotop dan mereka ditemukan dalam persentase yang ditunjukkan: 144Sm (3,1%), 147Sm (15,0%), 148Sm (11,2%), 149Sm (13,8%), 150Sm (7,4%), 152Sm (26,7%) dan 154Sm (22,8%). Isotop yang paling melimpah adalah 152 Sm pada 26,7%.

Sifat Fisik Lainnya

Simbol dan Golongan: Sm, unsur lantanida, logam tanah jarang
Warna: Putih keperakan
Massa atom: 150,4
Bentuk: Padat
Titik leleh: 1170 oC, 1443 K
Titik didih: 1790 oC, 2063 K
Elektron: 62
Proton: 62
Neutron: 90
Kulit Elektron: 2,8,18,24,8,2
EKonfigurasi elektron : [Xe] 4f6 6s2
Massa jenis @ 20oC: 7,54 g/cm3

Daftar Pustaka

  1. Ferenc Szabadváry, Handbook of the Chemistry and Physics of the Rare Earths Vol. 11., Elsevier Science Publishers., 1998, p52 and p62.
  2. John Emsley, Nature’s building blocks: an A-Z guide to the elements., Oxford University Press, 2003, p372.
  3. Per Enghag, Encyclopedia of the elements: technical data, history, processing, applications., John Wiley and Sons, 2004, page 485.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.