by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Kimia Rubidium

Penemuan Rubidium
Rubidium ditemukan pada tahun 1861, di Heidelberg, Jerman, oleh Robert Bunsen dan Gustav Kirchhoff menggunakan spektroskopi, metode yang telah ditemukan dan dikembangkan dalam dua tahun sebelumnya. Di jantung spektroskop, terbentang sebuah prisma kaca, yang memecah cahaya yang berasal dari api menjadi spektrum sama seperti hujan dapat memecah sinar matahari menjadi pelangi. Spektroskop memperbesarkan spektrum untuk memungkinkannya dipelajari secara terperinci.

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Kimia Rubidium
Rubidium dalam tabung kaca

Ketika Bunsen dan Kirchhoff menempatkan garam yang berbeda dalam nyala api pembakar Bunsen yang baru ditemukan, mereka melihat garis berwarna di setiap spektrum yang mereka ambil. Yang menarik, mereka menemukan bahwa garis-garis berwarna ini unik untuk zat apa pun yang dibakar. Garis-garis dalam spektrum adalah jalan ‘sidik jari’ suatu unsur.

Bunsen dan Kirchoff telah menemukan cesium pada tahun 1860 ketika mereka menganalisis spektrum air mineral. Pada 1861 mereka mulai mempelajari mineral lepidolite (litium, kalium dan silikat aluminium) yang telah ditemukan di Sachsen, Jerman. (2)

Mineral lepidolite


Bunsen dan Kirchoff menggunakan asam hidrokloroplatanik untuk mengendapkan kalium kloroplatinat dari mineral. Dalam potasium kloroplatinat mereka menemukan garam lain. (2,3) Menempatkan garam ini di pembakar Bunsen, mereka melihat spektrumnya mengandung banyak baris baru. Dua dari garis-garis ini sangat luar biasa.

Spektrum emisi api dasar dari jenis yang mungkin dilihat Bunsen dan Kirchoff. Spektrum atas adalah kalium, dengan garis ungu yang khas. Dibawahnya rubidium, garis merah ruby kembar lebih jauh ke bagian merah spektrum daripada Bunsen dan Kirchoff yang pernah dilihat sebelumnya hal ini menunjukkan adanya elemen baru.

Dalam catatan mereka, Bunsen dan Kirchoff menulis: “Tidak ada satu pun dari garis-garis itu milik setiap unsur yang dikenal sebelumnya. Di antara mereka ada dua yang sangat luar biasa dalam berbaring di luar garis Fraunhofer di bagian terluar dari spektrum matahari merah. Oleh karena itu kami mengusulkan untuk logam baru ini nama rubidium (dan simbol Rb) dari rubidius Latin yang digunakan untuk mengekspresikan warna merah yang paling gelap. ”(3)

Bunsen mampu mengekstrak logam rubidium dari garam klorida dengan elektrolisis. Dia menemukan bahwa logam itu lebih bersifat elektropositif daripada air kalium dan air yang terdekomposisi yang melepaskan hidrogen. (4) Konsentrasi rubidium dalam lepidolite  sangat kecil sehingga Bunsen dan Kirchoff perlu memproses 150 kilogram (330 pound) bijih untuk mengekstraksi cukup logam untuk mempelajari sifat-sifatnya. (2)

Posisi Rubidium dalam tabel periodik
Rubidium berperilaku seperti logam Golongan I A yang khas. Yaitu  lunak dan bereaksi keras dengan air. Rubidium mengikuti kalium di Golongan I A, jadi reaksinya lebih keras daripada kalium. Rubidium menjadi cair pada 39,3 oC (102,7 oF) sedikit lebih tinggi dari suhu tubuh kita.
Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Rubidium tidak diketahui beracun.

Karakteristik:
1. Rubidium adalah unsur logam berwarna putih keperakan. Berbentuk padat pada suhu kamar tetapi mudah meleleh, pada 39,3 oC.

2. Seperti logam golongan I A lainnya, rubidium bereaksi keras dengan air, membentuk rubidium hidroksida yang korosif (RbOH) dan gas hidrogen, yang dinyalakan oleh panas reaksi.

3. Rubidium juga bisa menyala secara spontan di udara, membentuk paduan dengan cesium, emas, natrium, dan kalium dan membentuk amalgam dengan merkuri.

4. Rubidium terbakar dengan warna api ungu kemerahan.

Penggunaan Rubidium
1. Rubidium digunakan dalam fotosel, sebagai pengambil (remover jejak gas) dalam tabung vakum dan sebagai fluida kerja dalam turbin uap.

Uap rubidium digunakan dalam sistem pendingin laser


2. Rubidium-87 sedikit radioaktif dan telah digunakan secara luas dalam penanggalan batuan.

3. Senyawa rubidium memberi warna ungu pada kembang api.

4. Garam rubidium digunakan dalam gelas dan keramik.

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan dalam kerak bumi : 90 bagian per juta berat, 21 bagian per juta mol

Kelimpahan pada tata surya : 30 bagian per miliar berat, 0,4 bagian per miliar mol

Biaya, murni: $ 1200 per 100g
Biaya, curah: $ per 100g

Sumber:

Bijih utama rubidium adalah lepidolite yang mengandung 1,5% rubidium. Rubidium biasanya diperoleh sebagai produk sampingan dari produksi lithium. Logam rubidium juga dapat diproduksi dengan mereduksi rubidium klorida dengan kalsium.

Isotop:

Rubidium memiliki 29 isotop yang waktu paruhnya diketahui, dengan massa 74 sampai 102. Rubidium yang terjadi secara alami adalah campuran dua isotop, 85Rb dan 87Rb dengan kelimpahan alami masing-masing 72,2% dan 27,8%.
Sifat Fisik Lainnya
Simbol dan golongan: Rb, logam alkali, Golongan I A
Warna: Putih keperakan
Massa atom: 85,468
Bentuk: Padat
Titik leleh: 39,3 oC, 312,45 K
Titik didih 690 oC, 963 K
Elektron: 37
Proton: 37
Neutron: 48
Kulit Elektron : 2,8,18,8,1
Konfigurasi Electron : [Kr] 5s1
Massa jenis @ 20oC: 1,53 g/cm3
Daftar Pustaka
  1. Photo by Dennis S.K, GNU FDL.
  2. B. Smith Hopkins, Chemistry of the Rarer Elements, 1923, D.C. Heath and Company, p50-51
  3. J W Mellor, A Comprehensive Treatise on Inorganic and Theoretical Chemistry., 1927, volume 2, Longmans, Green and Co., p422.
  4. William Thomas Brande, Chemistry, 1863, Blanchard & Lea, p321

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.