by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Kimia Renium

Penemuan Renium
Kimiawan Rusia Dmitri Mendeleev menciptakan tabel periodik pada tahun 1869. Dari celah yang dilihatnya di tabel, Mendeleev meramalkan keberadaan unsur-unsur yang belum ditemukan. Dia mengatakan dua elemen yang dia prediksi akan memiliki sifat yang mirip dengan mangan. Dia menyebut ini eka-mangan, sekarang technetium, dan dvi-mangan, sekarang renium. (1) (Sansekerta: ‘eka’ berarti pertama dan ‘dvi’ berarti kedua.)
Meskipun diprediksi Mendeleev, elemen-elemen ini tetap tidak ditemukan.

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Kimia Renium
Logam renium


Keberadaan Rhenium diprediksi lagi pada tahun 1913 oleh fisikawan Inggris Henry Moseley. Moseley telah menemukan bahwa lebih masuk akal untuk mengatur unsur-unsur dalam tabel periodik dengan nomor atom, bukan berat atom seperti sebelumnya. Hal ini menyebabkan kesenjangan di mana unsur-unsur yang belum ditemukan, salah satunya adalah unsur 75. Para ilmuwan sekarang mengetahui unsur dengan nomor atom 75 pasti tersedia untuk penemuan. Lain Setelah12 tahun berlalu sebelum penemuan itu akhirnya dibuat.

Pada tahun 1925, di Berlin, Jerman, Walter Noddack, Ida Tacke, dan Otto Berg menemukan unsur baru dalam bijih platinum dan columbite. Kelompok ini juga mengumumkan penemuan unsur 43 – sekarang dikenal sebagai technetium – pada saat yang bersamaan. Mereka mengklaim telah menemukan kedua unsur tersebut melalui analisis sinar-X.

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Kimia Renium
Renium pertama kali ditemukan oleh Walter Noddack, Ida Tacke, dan Otto Berg di columbite (diperlihatkan di atas) dan bijih platinum

Penemuan mereka diperdebatkan oleh banyak orang, tetapi percobaan berulang membuktikan bahwa unsur 75 telah ditemukan. (2) (3) Lima puluh enam tahun telah berlalu sejak Mendeleev mempublikasikan tabel periodiknya, tabel periodik sekarang lengkap, setidaknya untuk elemen stabil. Renium adalah elemen terakhir yang ditemukan yang memiliki setidaknya satu isotop stabil. Semua penemuan masa depan akan menjadi elemen tanpa isotop stabil; elemen yang akan mengalami peluruhan radioaktif. Nama unsur berasal dari kata Latin ‘Rhenus’ yang berarti sebutan untuk sungai Rhine.

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Toksisitas renium dan senyawanya tidak didokumentasikan dengan baik. Unsur renium telah digambarkan sebagai ‘relatif lembam’ di dalam tubuh.

Karakteristik:
1. Renium adalah logam yang sangat langka, berwarna putih keperakan, berkilau, dan padat.
2. Logam Ini tahan korosi dan oksidasi tetapi perlahan-lahan memudar di udara lembab.
3. Dari unsur-unsur yang ada di sistem periodik, hanya karbon dan tungsten yang memiliki titik leleh lebih tinggi dan hanya iridium, osmium, dan platinum yang lebih padat dari renium.
4. Renium adalah salah satu dari lima logam refraktori utama (logam dengan ketahanan sangat tinggi terhadap panas dan aus).
5. Logam-logam tahan api lainnya adalah tungsten, molibdenum, tantalum dan niobium.
6. Senyawa renium termasuk oksida, halida dan sulfida.

Kegunaan Renium
1. Renium digunakan dengan platina sebagai katalis dalam produksi bensin bebas timbel, beroktan tinggi.

2. Logam ini digunakan dalam paduan untuk mesin jet dan dalam paduan berbasis tungsten dan molibdenum.

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Kimia Renium
Mesin F-15 dibangun dengan superalloy generasi kedua yang mengandung renium

3. Ini secara luas digunakan sebagai filamen untuk spektrograf massa.

4. Renium juga digunakan sebagai bahan kontak listrik.

5. Katalis renium sangat tahan terhadap kontaminasi dari nitrogen, sulfur dan fosfor dan berguna dalam hidrogenasi bahan kimia.

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan pada kerak bumi : 7 bagian per miliar berat, 0,8 bagian per miliar  mol
Kelimpahan pada surya: 100 bagian per triliun berat, 0,5 bagian per triliun mol

Biaya, murni: $ 1600 per 100g
Biaya, massal: $ per 100g

Sumber:

Renium tidak ditemukan bebas di alam tetapi ditemukan dalam jumlah kecil di bijih platina dan bijih molibdenum dan banyak mineral. Secara komersial, renium didaur ulang sebagai produk sampingan dari pemurnian tembaga.

Isotop:

Rhenium memiliki 33 isotop yang waktu paruhnya diketahui diketahui, dengan jumlah massa dari 160 hingga 192. Renium yang terbentuk secara alami adalah campuran dua isotop, 185Re dan 187Re, dengan kelimpahan alami masing-masing 37,4% dan 62,6%.

Sifat Fisik Lainnya

Simbol dan golongan: Re, logam transisi, Golongan VII B
Warna: Putih keperakkan
Massa atom: 186,207
Bentuk: Padat
Titik leleh: 3186 oC, 3459 K
Titik didih: 5596 oC, 5869 K
Elektron: 75
Proton: 75
Neutron: 112
Kulit elektron: 2,8,18,32,13,2
Konfigurasi Elektron [Xe] 4f14 5d5 6s2
Massa jenis @ 20oC: 21,0 g/cm3

Daftar Pustaka

  1. Carsten Reinhart, Chemical Sciences in the 20th Century: Bridging Boundaries, 2008, John Wiley & Sons, p132
  2. Harry Julius Emeléus, Advances in Inorganic Chemistry and Radiochemistry, 1968, Academic Press, p3
  3. Loren C. Hurd, The Discovery of Rhenium, Journal of Chemical Education, October 1933, p605

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.