by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Kimia Praseodimium

Penemuan Praseodimium
Praseodimium pertama kali diidentifikasi pada tahun 1885, di Wina, oleh ilmuwan Austria Carl Auer von Welsbach. Ditemukan dalam ‘didimium’ suatu bahan yang tidak yang dikatakan oleh Carl Mosander menjadi elemen baru pada tahun 1841 (1).’ Didimium’ yang tidak ada bahkan diberi simbol Di dalam edisi pertama tabel periodik Mendeleev pada tahun 1869. Pada 1879 kimiawan Prancis, Lecoq de Boisbaudran mendeteksi dan memisahkan samarium dari ‘didimium(1).

Logam Praseodimium disimpan di bawah gas argon

Setelah samarium ditemukan, diketahui bahwa spektrum penyerapan ‘didimium’ memberikan hasil yang berbeda tergantung pada mineral mana yang berasal (2). Bohuslav Brauner bekerja di Praha, menerbitkan sebuah makalah tentang penentuan berat atom pada tahun 1882 untuk elemen tanah langka dan datanya untuk ‘didymium’ adalah variabel. Brauner menjadi yakin bahwa ‘didymium’ adalah campuran elemen; dia berusaha memisahkan mereka, tetapi dia tidak berhasil (2).

Pada tahun 1885, Carl Welsbach, yang telah menemukan ‘didimium’ 14 tahun sebelumnya, menyadari bahwa itu sebenarnya campuran dari dua elemen yang sama sekali baru. Dia menamai ini praseodimium dan neodimium. Welsbach mereaksikan ‘didimium’ untuk membentuk garam nitrat, yang kemudian secara fraksional ia mengkristal dari asam nitrat untuk menghasilkan praseodimium kehijauan-coklat dan garam neodimium merah muda.

Percobaan kristalisasi fraksional sangat memakan waktu, melibatkan lebih dari seratus operasi kristalisasi, masing-masing berlangsung hingga 48 jam. Praseodimium diberi nama menggunakan kata Yunani ‘prasios didymos’ yang berarti ‘kembar hijau’, yang mencerminkan garam hijau dan hubungan erat dengan neodimium.Praseodymium metalik murni pertama kali diproduksi pada tahun 1931(2).

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Praseodimium dianggap cukup beracun.

Karakteristik:
1. Praseodimium adalah logam yang lunak, lunak, ulet, dan keperakan.
2. Praseodimium adalah salah satu logam tanah langka lantanida.

Searah jarum jam dari pusat atas: Oksida tanah langka praseodymium, cerium, lanthanum, neodymium, samarium dan gadolinium

3. Logam Ini membentuk lapisan oksida hitam kerak (Pr6O11) di udara. Tidak seperti banyak lapisan oksida logam, yang satu ini tidak melindungi logam dari oksidasi lebih lanjut. Sucquioxide hijau pucat, Pr2O3,, tidak stabil di udara(4).
4. Praseodimium bereaksi dengan air untuk membentuk praseodimium hydroxida plus gas hidrogen.
5. Praseodimium biasanya ada sebagai ion trivalen, Pr3+ dalam senyawanya. Sebagian besar garamnya berwarna hijau pucat.

Penggunaan Praseodymium
1. Praseodimium digunakan dalam magnet permanen berintensitas tinggi, yang penting dalam motor listrik dan generator yang digunakan dalam mobil hibrida dan turbin angin.

2. Praseodimium digunakan dalam baterai nikel logam hidrida (NiMH) yang dapat diisi ulang untuk mobil hibrida. Elektroda negatif (katoda) dalam baterai NiMH adalah campuran hidrida logam biasanya logam hidrida tanah jarang yang mengandung praseodimium, neodimium, lanthanum dan cerium.

Praseodymium digunakan pada motor listrik mobil hibrida dan generator, iPod, pencahayaan studio dan mesin pesawat.

3. Logam ini digunakan sebagai agen paduan dengan magnesium yang menciptakan logam berkekuatan tinggi untuk mesin pesawat.

4. Praseodimium digunakan untuk membuat kacamata kaca kuning khusus untuk blower kaca dan tukang las.

5. Pemantik api yang lebih ringan menggunakan campuran logam (campuran tanah jarang) yang mengandung praseodimium untuk menghasilkan percikan api oleh gesekan.

6. Garam praseodimium digunakan untuk mewarnai gelas dan enamel.


Kaca berwarna praseodimium.


7. Praseodimium juga digunakan dalam inti lampu busur karbon intensitas tinggi yang digunakan oleh industri film dan di lampu sorot.

Kelimpahan dan Isotop

Kelimpahan pada kerak bumi : 8,7 bagian per juta berat, 1,3 bagian per juta mol
Kelimpahan di tata surya : 1 bagian per miliar berat, 5 bagian per triliun oleh mol

Biaya, murni: $ 470 per 100g
Biaya, curah: $ per 100g

Sumber:

Praseodimium tidak ditemukan bebas di alam tetapi ditemukan di sejumlah mineral terutama monasit dan bastnaesite. Diperoleh kembali secara komersial dengan teknik pertukaran ion dan proses ekstraksi cair-cair arus balik dari pasir monasit dan bastnaesit. Logam praseodimium dapat dibuat dengan mereduksi klorida anhidrat.

Isotop:

Praseodimium memiliki 32 isotop yang separuh hidupnya diketahui, dengan massa nomor 121 hingga 154. Praseodymium yang terjadi secara alami terdiri dari satu isotop stabilnya, 141Pr.
Sifat Fisik Lainnya
Simbol dan Golongan: Pr, golongan lanthanida dan tanah jarang
Warna: Putih keperakan
Massa atom: 140,9077
Bentuk: Padat
Titik leleh: 931 oC, 1204 K
Titik didih: 3510 oC, 3783 K
Electron: 59
Proton: 59
Neutron: 82
Kulit elektron: 2,8,18,21,8,2
Konfigurasi elektron: [Xe] 4f3 6s2
Massa jenis @ 20oC: 6,77 g/cm3
Daftar Pustaka
  1. David R. Lide, CRC Handbook of the Chemistry and Physics 86th Edition., Taylor and Francis., 2005, 4-32.
  2. Ferenc Szabadváry, Handbook of the Chemistry and Physics of the Rare Earths Vol. 11., Elsevier Science Publishers., 1998, p61.
  3. John Emsley, Nature’s building blocks: an A-Z guide to the elements., Oxford University Press, 2003, p341.
  4. A lanthanide Lanthology part II., Molycorp, Inc. Mountain Pass, CA, U.S.A.., p30,
  5. Photo: Jurii

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News