by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Kimia Perak

Penemuan Perak
Perak telah digunakan sejak zaman prasejarah. Tidak diketahui siapa yang menemukannya, meskipun penemuan itu hampir pasti berasal dari perak asli. Bongkahan dari logam perak asli dapat ditemukan dalam mineral dan kadang-kadang di sungai, tetapi jarang. Meskipun kelangkaan perak asli, potongan yang sangat besar telah ditemukan, seperti yang ditemukan pada awal 1900-an di Ontario Utara, Kanada digambarkan sebagai “potongan-potongan perak asli sebesar tutup kompor dan bola meriam.” (1)
Bongkahan perak ditemukan di lapangan merupakan perak asli.

Perak memiliki tempat khusus dalam sejarah unsur-unsur karena merupakan salah satu dari lima logam pertama yang ditemukan dan digunakan oleh manusia. Yang lain adalah emas, tembaga, timah dan besi.
Benda perak yang berasal dari sebelum tahun 4000 SM telah ditemukan di Yunani dan dari sedikit kemudian di Anatolia (di Turki modern). Artefak perak telah ditemukan di kota Sumeria Kish yang berasal dari sekitar 3000 SM. (2), (3), (4)

Perak dan timah sering muncul bersama-sama di alam, misalnya dalam mineral galena yang terutama sulfida timah. Galena sebenarnya terlihat metalik (lihat gambar) dan akan menarik perhatian orang-orang yang mencari logam.
Galena (timbal sulfida). Galena akan diperhatikan oleh siapa saja yang mencari logam di zaman kuno. Galena umumnya mengandung perak, kadang-kadang dalam jumlah yang signifikan.

Benda-benda perak yang ditemukan di Yunani, Turki dan Kish terbuat dari perak yang disempurnakan dari bijih yang mengandung timah seperti galena. (Manusia telah berhasil menjadi ahli kimia untuk waktu yang sangat lama.)

Pertama bijih itu dilebur di bawah kondisi reduksi untuk mendapatkan campuran perak dan timah. Logam-logam kemudian melewati cupellation: logam dipanaskan sampai sekitar 1000 oC dalam aliran udara yang kuat. Di bawah kondisi ini timbal bereaksi dengan oksida pembentuk oksigen, meninggalkan logam perak cair yang mengambang di atasnya. (3), (4) Nama untuk elemen ini berasal dari Anglo-Saxon untuk perak, ‘seolfor,’ yang berasal dari bahasa Jerman kuno ‘silabar.’

Simbol kimia Silver, Ag, adalah singkatan dari kata Latin untuk perak, ‘argentum.’ Kata Latin berasal dari argunas, kata Sanskrit yang berarti bersinar.(5) Hubungan historis antara perak dan uang masih ditemukan dalam beberapa bahasa. Kata Prancis untuk perak adalah argent, dan kata yang sama digunakan untuk uang. Orang-orang Romawi menggunakan kata ‘argentarius’ untuk berarti bankir (pedagang perak). (6)
Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Perak dianggap tidak beracun. Namun, sebagian besar garam perak beracun dan beberapa mungkin bersifat karsinogenik.

Karakteristik:
1. Perak adalah logam yang lunak, ulet, lentur, dan berkilau. Ini memiliki konduktivitas listrik dan termal tertinggi dari semua logam.

2. Perak stabil dalam oksigen dan air, tetapi menodai ketika terkena senyawa belerang di udara atau air untuk membentuk lapisan sulfida hitam.

Kegunaan Perak
1. Perak murni (paduan 92,5% perak dan 7,5% tembaga) atau perak Britannia (paduan dari 95,8% perak dan 4,2% tembaga) digunakan untuk perhiasan dan perak.

Teko yang terbuat dari perak

2. Perak digunakan sebagai bahan tambahan/pewarna makanan dan diberi nomor E E174.

3. Sekitar 30% dari perak yang diproduksi digunakan dalam industri fotografi, sebagian besar sebagai perak nitrat.

4. Perak digunakan dalam solder, kontak listrik, dan baterai perak-kadmium dan perak-seng. Cat perak digunakan dalam pembuatan sirkuit cetak elektronik.

5. Perak digunakan dalam produksi cermin superior, karena perak adalah reflektor cahaya terang yang paling dikenal, meskipun itu tidak memudar seiring waktu.

6. Perak iodida digunakan dalam pembuatan hujan buatan untuk benih awan.

Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan dalam kerak bumi : 75 bagian per miliar berat, 20 bagian per miliar per mol
Kelimpahan dalam tata surya: 1 bagian per miliar berat, 10 bagian per triliun per mol

Biaya, murni: $ 120 per 100g
Biaya, massal: $ 57,5 per 100g

Sumber:

Perak ditemukan dalam bentuk unsur dan juga dalam berbagai bijih seperti argentit (perak sulfida, Ag2S) dan perak tanduk (perak klorida, AgCl). Secara komersial, sumber utama perak adalah tembaga, tembaga-nikel, emas, timah, dan bijih timah-seng. Perak diekstraksi dari limbah anoda dari pemurnian elektrolit tembaga.

Isotop:

Perak memiliki 35 isotop yang separuh hidupnya diketahui, dengan massa nomor 94 hingga 128. Perak yang terjadi secara alami merupakan campuran dari dua isotop stabilnya, 107Ag dan 109Ag dengan kelimpahan alami masing-masing 51,8% dan 48,2%.
Sifat Fisik Lain nya
Simbol dan golongan: Ag, logam transisi
Warna : Perak
Massa atom: 107,868
Bentuk: Padat
Titik leleh: 961,95 oC, 1235,1 K
Titik didih: 2155 oC, 2428 K
Elektron: 47
Proton: 47
Neutron: 60
Kulit Elektron : 2,8,18,18,1
Electron configuration: [Kr] 4d10 5s1
Density @ 20oC: 10,5 g/cm3
Daftar Pustaka
  1. Charles Dumaresq, The Rise and Fall of a Mining Camp., Cobalt Mining Legacy.
  2. Barbara S. Ottaway and Ben Roberts, The Emergence of Metalworking., Prehistoric Europe: Theory and Practice edited by Andrew Jones, 2008, p208, Wiley-Blackwell.
  3. Hadi Ozbal, Ancient Anatolian Metallurgy., 2001. (pdf download)
  4. Mesopotamia, The International History Project, 2003.
  5. Vivi Ringnes, Origin of the Names of Chemical Elements., J. Chem. Educ., 1989, 66 (9), p731.
  6. Thomas Patrick Mohide, The International Silver Trade., 1992, p2, Woodhead Publishing.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.