by

Sifat, Pembuatan, Kegunaan dan Sumber Dari Unsur Kimia Niobium

Penemuan Niobium
Niobium ditemukan pada tahun 1801 oleh ilmuwan Inggris Charles Hatchett. Ditemukan dalam bijih Amerika yang telah dikirim ke Inggris lebih dari satu abad sebelumnya oleh John Winthrop the Younger, gubernur pertama negara bagian Connecticut. Hatchett menemukan bijih, yang disebut columbite, di koleksi Hans Sloane dari British Museum. Ia menamai unsur columbium (simbol Cb).

logam niobium
Kristal logam niobium

Pada 1846 kimiawan Jerman, Henrich Rose, secara independen menemukan unsur tersebut dan menamakannya niobium. Logam ini pertama kali diisolasi oleh ilmuwan Swedia Christian Blomstrand pada tahun 1864. Ia mereduksi klorida dengan memanaskannya dalam atmosfer hidrogen. Nama niobium diadopsi secara internasional pada tahun 1950.

Nama elemen unsur ini berasal dari ‘Niobe’ yang berarti putri Tantalus dalam mitologi Yunani. Niobium berada tepat di atas tantalum dalam tabel periodik, dan mereka berbagi sifat kimia yang sangat mirip. Tantalum berasal dari nama Tantalus, ayah dari Niobe.

Penampilan dan Karakteristik
Efek berbahaya:
Beberapa senyawa niobium sangat beracun.

Karakteristik:
1. Niobium adalah logam mengkilap, putih, ulet. Di udara bentuk lapisan oksida yang warnanya tergantung pada ketebalannya. Warna biru, hijau dan kuning khas.

2. Niobium tahan korosi karena lapisan oksida. Logam mulai teroksidasi dengan cepat di udara pada 200 oC.

3. Sifat kimia Niobium sangat mirip dengan tantalum.

4. Niobium adalah salah satu dari lima logam refraktori utama (logam dengan ketahanan sangat tinggi terhadap panas dan aus). Logam refraktori lainnya adalah tungsten, molibdenum, tantalum dan rhenium.

Kegunaan Niobium
1. Niobium digunakan dengan besi dan elemen lain dalam paduan baja stainless dan juga dalam paduan dengan berbagai logam non-besi, seperti zirkonium,

2. Paduan Niobium bersifat sangat kuat dan sering digunakan dalam konstruksi pipa.

3. Logam ini digunakan dalam superalloy untuk mesin jet dan peralatan tahan panas.

4. Niobium juga digunakan untuk perhiasan. Pada suhu rendah, niobium adalah superkonduktor.

Rongga niobium superkonduktor, dibuat oleh Laboratorium Jefferson untuk digunakan dalam akselerator partikel.
Kelimpahan dan Isotop
Kelimpahan di Kerak bumi: 17 bagian per juta berat, 3,7 bagian per juta mol
Kelimpahan di Tata surya : 4 bagian per miliar berat, 50 bagian per triliun mol

Biaya, murni : $ 18 per 100g
Biaya,curah : – $ per 100g

Sumber:

Niobium tidak ditemukan bebas di alam tetapi dalam mineral seperti columbite dan tantalite. Mineral yang mengandung niobium sering juga mengandung tantalum. Secara komersial, niobium diekstraksi dengan terlebih dahulu membentuk oksida (Nb2O5). Oksida kemudian di reduksi menggunakan karbon atau hidrogen.

Isotop:

Niobium memiliki 28 isotop yang separuh hidupnya diketahui, dengan jumlah massa dari 83 hingga 110. Niobium yang terbentuk secara alami terdiri dari satu isotop stabilnya, 93Nb.
Sifat Fisik Lainnya
Simbol dan Golongan: Nb, Logam transisi, Golongan V B
Warna: Putih keperakan
Massa atom: 92,9064
Bentuk: Padat
Titik leleh: 2477 oC, 2750 K
Titik didih: 4744 oC, 5017 K
Electron: 41
Proton: 41
Neutron: 52
Kulit Elektron: 2,8,18,12,1
Konfigurasi Elektron: [Kr] 4d4 5s1
Massa Jenis@ 20oC: 8,57 g/cm3

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News