by

Sifat, Jenis, Pembuatan dan Penggunaan Alkohol

Sifat, Jenis, Pembuatan dan Penggunaan Alkohol

Alkohol merupakan turunan dari hidrokarbon, di mana molekulnya  memiliki satu atau beberapa gugus hidroksil OH. Semua alkohol dibagi menjadi alkohol monatomik dan poliatomik.

Alkohol monatomik
Alkohol monatomik -adalah alkohol yang memiliki satu gugus hidroksil.
Ada alkohol primer, sekunder, dan tersier:
Alkohol primer memiliki gugus hidroksil di dekat atom karbon pertama, sekunder dekat yang kedua, dan seterusnya

Sifat, Jenis, Pembuatan dan Penggunaan Alkohol
Alkohol Primer dan alkohol sekunder

Sifat alkohol yang isomer, dalam banyak kesamaan, tetapi dalam beberapa reaksi mereka memiliki perbedaan.
Alkohol dengan massa molekul relatif (Mr) yang sama dengan massa atom relatif hidrokarbon, maka alkohol akan memiliki titik didih yang lebih tinggi. Ini disebabkan oleh ikatan hidrogen antara atom H dalam gugus OH satu molekul dan atom O dalam gugus OH molekul lain.
Setelah peleburan alkohol dalam air, ikatan hidrogen terbentuk antara molekul alkohol dan air. Inilah yang menyebabkan penurunan volume larutan (akan selalu lebih kecil dari jumlah volume air dan alkohol secara terpisah).

Sifat, Jenis, Pembuatan dan Penggunaan Alkohol
Etanol Dalam Kemasan
Contoh senyawa kimia yang paling sering di gunakan dari alkohol adalah etanol. Rumus kimianya adalah C2H5-OH. Etanol pekat (alkohol minuman anggur atau etanol) dibuat dari larutan encer dengan distilasi. Ini memabukkan, dan dalam dosis besar adalah racun yang menghancurkan jaringan hidup hati dan otak.
Dalam industri dan laboratorium etanol bermanfaat sebagai pelarut, pengawet, cara menurunkan titik beku obat apa pun. Contoh lain yang sama-sama terkenal dari kelompok alkohol ini adalah metil alkohol (juga disebut alkohol kayu atau metanol). Berbeda dengan etanol, metanol sangat mematikan bahkan dalam dosis kecil. Pertama, itu menyebabkan kebutaan, lalu mematikan
 
Sifat, Jenis, Pembuatan dan Penggunaan Alkohol
Metanol dalam botol Kaca
Alkohol poliatomik
Alkohol poliatomik alkohol yang memiliki banyak gugus hidroksil OH. Alkohol diatomik disebut alkohol yang mengandung dua gugus hidroksil (gugus OH), alkohol yang mengandung tiga kelompok hidroksil disebut alkohol triatomik. Dalam molekulnya dua atau tiga gugus hidroksil tidak pernah terikat pada atom karbon yang sama.
Alkohol dihidrik juga disebut glikol karena rasanya yang manis, merupakan ciri khas semua alkohol poliatomik
Alkohol poliatomik dengan sejumlah kecil atom karbon adalah cairan kental, alkohol tinggi  zat padat. Alkohol poliatomik dapat diperoleh dengan metode sintetik yang sama dengan alkohol poliatomik jenuh.
 

Pembuatan Alkohol
1. Pembuatan etil alkohol (alkohol minuman) melalui fermentasi karbohidrat: C2H12O6 → C2H5-OH + CO2

Inti dari fermentasi adalah bahwa salah satu gula paling sederhana dslsm hal ini glukosa yang yang ada dalam pati dengan pengaruh ragi terurai menjadi etil alkohol dan karbon dioksida. Telah ditetapkan bahwa proses fermentasi bukanlah mikroorganisme itu sendiri, tetapi zat yang disekresikan oleh mereka. Untuk mendapatkan etil alkohol biasanya digunakan bahan baku nabati yang kaya akan pati misalnya: kentang, gandum, beras, dll.

2. Hidrasi etilena dengan adanya asam sulfat atau fosfat

CH2=CH2 + KOH → C2H5-OH

3. Reaksi halogenalkana dengan alkali:

Sifat, Jenis, Pembuatan dan Penggunaan Alkohol

4. Reaksi oksidasi alkena

Sifat, Jenis, Pembuatan dan Penggunaan Alkohol
5. Hidrolisis lemak dalam reaksi ini didapatkan alkohol yang terkenal yaitu gliserin
 
Sifat, Jenis, Pembuatan dan Penggunaan Alkohol

Gliserin merupakan zat yang ditemukan dalam banyak produk kosmetik sebagai pengawet dan sebagai cara mencegah pembekuan dan pengeringan

Sifat alkohol
1) Pembakaran: Seperti kebanyakan zat organik, alkohol terbakar untuk membentuk karbon dioksida dan air:
C2H5-OH + 3O2 -> 2CO2 + 3H2O
Selama pembakaran mereka menghasilkan banyak panas, yang sering digunakan di laboratorium (pembakar laboratorium). Alkohol yang lebih rendah membakar nyala yang hampir tidak berwarna, dan alkohol yang lebih tinggi memiliki warna kekuningan karena pembakaran karbon yang tidak lengkap.

2) Reaksi dengan logam alkali
C2H5-OH + 2Na -> 2C2H5-ONa + H2
Dalam reaksi ini terbentuk hidrogen dan alkoksida natrium. Alkoksida mirip dengan garam dari asam yang sangat lemah, dan mereka mudah terhidrolisis. Alkoksida sangat tidak stabil dan di dalam air terurai menjadi alkohol dan alkali. Kesimpulannya adalah bahwa alkohol monatomik tidak bereaksi dengan alkali!

3) Reaksi dengan halogen-hidrogen
C2H5-OH + HBr -> CH3-CH2-Br + H2O
Hasil reaksi adalah halogenalkana (bromatan dan air). Reaksi kimia alkohol ini bukan hanya disebabkan oleh atom hidrogen dalam gugus hidroksil, tetapi juga karena gugus hidroksil! Tetapi reaksi ini reversibel: karena perlu memisahkan air, misalnya menggunakan asam sulfat.

4) Dehidrasi intramolekul (dengan adanya katalis H2SO4)

Sifat, Jenis, Pembuatan dan Penggunaan Alkohol

Dalam reaksi ini dengan aksi asam sulfat pekat dan panas itu merupakan rekasi dehidrasi alkohol. Reaksi terbentuk dari hidrokarbon tak jenuh dan air. Pembelahan atom hidrogen dari alkohol dapat terjadi pada molekul yang sama (mis. Redistribusi atom dalam molekul). Reaksi ini adalah reaksi dehidrasi antarmolekul. Sebagai contoh, :

Sifat, Jenis, Pembuatan dan Penggunaan Alkohol
Dalam proses reaksi ini membentuk eter dan air sederhana.
 

5. Reaksi dengan Asam Karboksilat

Sifat, Jenis, Pembuatan dan Penggunaan Alkohol

Jika alkohol ditambahkan dengan asam karboksilat, misalnya asetat, akan terbentuk eter sederhana. Tetapi ester kurang stabil dari eter sederhana. Jika reaksi pembentukan eter sederhana hampir ireversibel, esterifikasi adalah proses reversibel. Ester mudah dihidrolisis, terurai menjadi alkohol dan asam karboksilat.

6) Oksidasi alkohol.
Alkohol tidak teroksidasi dengan oksigen di udara pada suhu biasa, tetapi ketika dipanaskan dan adanya katalis teroksidasi. Contohnya adalah campuran tembaga oksida (CuO), kalium permanganat (KMnO4), kromium. Produk yang berbeda didapat dari aksi oksidan dan bergantung pada struktur alkohol asli. Jadi, alkohol primer diubah menjadi aldehida (reaksi A), sekunder – menjadi keton (reaksi B), dan alkohol tersier resisten terhadap zat pengoksidasi (C).
A) untuk alkohol primer

Sifat, Jenis, Pembuatan dan Penggunaan Alkohol

B) untuk alkohol sekunder

Sifat, Jenis, Pembuatan dan Penggunaan Alkohol

C) alkohol tersier oleh tembaga oksida tidak teroksidasi!

Adapun alkohol poliatomik, mereka memiliki rasa manis, tetapi beberapa dari mereka beracun. Sifat-sifat alkohol poliatomik mirip dengan alkohol monoatomik, dengan perbedaan bahwa reaksinya bukan kelompok satu-ke-hidroksil, tetapi beberapa sekaligus.
Salah satu perbedaan utama – alkohol poliatomik mudah bereaksi dengan tembaga hidroksida. Ini memberikan larutan transparan dengan warna biru-ungu terang. Reaksi ini digunakan untuk mengungkapkan keberadaan alkohol polihidrik dalam larutan apa pun.

Berinteraksi dengan asam nitrat:

Sifat, Jenis, Pembuatan dan Penggunaan Alkohol

Untuk poin praktis yang paling menarik adalah reaksi dengan asam nitrat. Nitrogliserin dan dinitroEthilen glikol yang dihasilkan digunakan sebagai bahan peledak, dan trinitrogliserin dan bahkan dalam pengobatan sebagai vasodilator.

Etilena glikol
Etilen glikol, merupakan contoh khas dari alkohol poliatomik. Rumus kimianya CH2OH – CH2OH.,alkohol dihydrik . Ini adalah cairan manis yang dapat larut dalam air dalam proporsi apa pun. Dalam reaksi kimia dapat digunakan sebagai gugus hidroksil (-OH), dan dua pada saat yang sama.

Etilen glikol merupakan larutan banyak digunakan sebagai agen anti-icing (bahan kimia). Etilen glikol membeku pada suhu -340C dan pada musim dingin dapat menggantikan air, misalnya untuk pendinginan mobil.

Dengan semua manfaat etilen glikol yang perlu kita  pertimbangkan adalah zat tersebut merupakan racun yang sangat kuat

Gliserin
Kita semua pernah melihat gliserin. Itu dijual di apotek dalam gelembung gelap dan mempunyai rasa manis, kental, cairan tidak berwarna. Gliserin adalah alkohol trivalen. Ini sangat larut dalam air, mendidih pada suhu 220 0C.
Sifat kimia gliserin mirip dengan sifat alkohol monoatomik, tetapi gliserin dapat bereaksi dengan hidroksida logam (dengan tembaga hidroksida Cu (OH)2), dengan pembentukan logam gliserat adalah senyawa kimia seperti garam.
Reaksi dengan tembaga hidroksida ciri khas untuk gliserin. Dalam reaksi kimia membentuk larutan biru terang gliserat tembaga

Sifat, Jenis, Pembuatan dan Penggunaan Alkohol
Sifat, Jenis, Pembuatan dan Penggunaan Alkohol
Gliserin Merupakan polialkohol yang berbentuk kental

Pengemulsi
Pengemulsi adalah alkohol yang lebih tinggi, ester dan bahan kimia kompleks lainnya yang, ketika dicampur dengan zat lain, seperti lemak, membentuk emulsi yang stabil. Semua produk kosmetik juga emulsi. Sebagai pengemulsi sering digunakan zat lilin buatan (pental, sorbifolia), dan triethanolamine, lesitin.

Pelarut
Pelarut adalah zat yang digunakan untuk pembuatan pernis untuk rambut dan kuku. Mereka digunakan dalam jumlah yang sedikit, karena sebagian besar zat ini dapat terbakar dan berbahaya bagi tubuh manusia. Contoh pelarut yang paling umum adalah aseton, dan amil asetat, butil asetat, isobutil.
Ada juga zat yang disebut pelarut. Mereka biasanya digunakan bersama dengan pelarut untuk pembuatan berbagai pernis.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.