by

Sifat Fisik Dari Unsur Logam dan Non Logam

Apa itu Unsur Logam?
Logam adalah unsur yang mudah ditempa, ulet dan menghantarkan listrik. Beberapa contoh adalah Besi, Tembaga, Aluminium, Seng, Perak, dll.

Sifat Fisik Dari Unsur Logam dan Non Logam
Berbagai Jenis Dari Logam

Sifat Fisik dari Logam

1.Logam bersifat Lunak.

Logam dapat dipukuli menjadi lembaran tipis dengan palu tanpa merusaknya. Seperti Emas, Perak, Aluminium, Tembaga, dll. Semua logam ini dapat dibuat menjadi lembaran tipis yang disebut foil. Foil perak digunakan untuk menghias permen. Foil aluminium digunakan untuk mengemas barang-barang makanan seperti biskuit, cokelat, obat-obatan, rokok, dll. Tutup botol susu dan peralatan memasak juga terbuat dari aluminium foil. Demikian pula, lembaran tembaga digunakan untuk membuat peralatan dan wadah lainnya.

2. Logam Bersifat Ulet

Ini berarti bahwa logam dapat ditarik menjadi kabel tipis. Tetapi semua logam tidak sama uletnya. Beberapa lebih ulet dari yang lain. Emas, Perak, Tembaga dan Aluminium adalah beberapa logam ulet terbaik. Hanya perlu satu gram Emas untuk dapat ditarik menjadi kawat tipis yang panjangnya sekitar 2 kilometer. Tembaga dan Aluminium digunakan dalam kabel listrik. Kabel besi digunakan untuk membuat kasa kawat. Kabel magnesium digunakan dalam percobaan sains di laboratorium dan kabel Tungsten digunakan untuk membuat filamen bola lampu listrik.

3. Logam adalah Konduktor Panas yang Baik 

Ini berarti bahwa logam memungkinkan panas untuk melewatinya dengan mudah. Perak, Tembaga dan Aluminium adalah salah satu konduktor panas terbaik. Peralatan memasak dan ketel air biasanya terbuat dari logam Tembaga dan Aluminium karena merupakan konduktor panas yang baik. Namun, ada pengecualian tertentu untuk sifat ini. Logam timbal dan merkuri adalah konduktor panas yang buruk.

4. Logam adalah Konduktor Listrik yang Baik 

Ini berarti bahwa logam memungkinkan arus listrik melewatinya. Logam menawarkan sangat sedikit perlawanan terhadap aliran arus listrik dan karenanya menunjukkan konduktivitas listrik yang tinggi. Perak, Tembaga, Emas, Aluminium dan Tungsten adalah konduktor listrik yang baik. Karena itu, kabel listrik umumnya terbuat dari logam tembaga dan aluminium. Pengecualian untuk sifat ini adalah untuk Besi dan Merkuri yang merupakan konduktor listrik yang buruk.

5. Logam Bersifat Berkilau

Ini berarti bahwa mereka memiliki permukaan mengkilap dan dapat dipoles. Sifat ini membuatnya berguna dalam membuat perhiasan dan dekorasi. Emas dan Perak digunakan untuk membuat perhiasan karena berkilau dan cerah. Penampilan logam yang mengkilap menjadikannya reflektor cahaya yang bagus. Perak adalah reflektor cahaya yang luar biasa yang membuatnya berguna untuk membuat cermin.

6. Logam Bersifat Keras

Logam biasanya keras tetapi kekerasannya bervariasi dari satu logam ke logam lainya. Besi, Tembaga, Aluminium, dll, sangat keras dan tidak dapat dipotong dengan pisau. Tapi Natrium dan Kalium adalah pengecualian untuk sifat ini. Mereka adalah logam lunak yang dapat dengan mudah dipotong dengan pisau.

7. Logam Bersifat Sangat Kuat 

Logam memiliki kekuatan tarik tinggi. Ini berarti bahwa logam dapat menahan beban besar tanpa pecah. Sebagai contoh Besi sangat kuat memiliki kekuatan tarik tinggi. Karena alasan ini, digunakan dalam konstruksi jembatan, bangunan, jalur kereta api, girder, mesin, kendaraan dan rantai, dll. Pengecualian termasuk Natrium dan Kalium.

8. Logam adalah Padatan pada Suhu Kamar 
Sebagian besar logam seperti Besi, Tembaga, Aluminium, Perak, Emas, dll, adalah padatan pada suhu kamar. Hanya satu logam, Merkuri, yang dalam keadaan cair pada suhu kamar.
 

9. Logam Memiliki Titik Leleh dan Titik Didih Tinggi 

Ini berarti bahwa logam meleleh dan menguap pada suhu tinggi. Misalnya Besi memiliki titik lebur tinggi 1535 ° C. Ini berarti bahwa besi padat meleleh dan berubah menjadi besi cair pada pemanasan pada suhu tinggi 1535 ° C. Demikian pula, Tembaga juga memiliki titik leleh tinggi 1083 ° C. Tetapi ada beberapa pengecualian. Kalium, Natrium, Gallium dan Cesium memiliki titik leleh dan titik didih yang rendah.

10. Logam Memiliki Kepadatan Tinggi 

Ini berarti bahwa mereka adalah zat berat. Kepadatan Besi adalah 7,8 g / cm3 yang cukup tinggi. Pengecualian termasuk Sodium dan Potassium yang memiliki kepadatan rendah masing-masing 0,97 g / cm3 dan 0,86 g / cm3.

11. Logam Bersifat Sonorous

Ini berarti logam mengeluarkan bunyi dering ketika dipukul dengan suatu objek. Karena sifat logam inilah mereka digunakan untuk membuat lonceng, alat musik tipe pelat seperti simbal dan senar untuk alat musik bersenar seperti sitar dan biola.

12.  Logam Biasanya memiliki Warna Perak atau Abu-abu

Kebanyakan logam memiliki warna perak atau abu-abu. Pengecualian termasuk Tembaga dan Emas. Tembaga memiliki warna coklat kemerahan sedangkan emas memiliki warna kuning.

Pengecualian Untuk Sifat Fisik Unsur Logam

Sifat
Pengecualian
Menghantarkan Panas
Timbal, Merkuri (Sedikit menghantarkan)
Menghantarkan Listrik
Besi, Merkuri(Sedikit Menghantarkan)
Kekerasan
Natrium, Kalium, Litium (lembut)
Kekuatan Tarik Tinggi
Natrium, Kalium (rendah)
Bentuk Fisik
Merkuri (Cair)
Titik didih dan Leleh tinggi
Natrium, Kalium, Cesium,Gallium (rendah)
Kerapatan Tinggi
Natrium, Kalium, Lithium (rendah)

Apa itu Unsur Non-Logam?
Unsur Non-Logam adalah unsur yang tidak lunak atau ulet dan tidak menghantarkan listrik. Contoh- Karbon, Sulfur, Fosfor, Hidrogen, Oksigen, Klorin, Brom, Yodium, Helium, Neon, Berlian, Grafit.

Sifat Fisik Dari Unsur Logam dan Non Logam
Berlian
Sifat Fisik dari Unsur Non-Logam

1. Unsur Non-logam Bersifat rapuh 
Ini berarti non-logam tidak mudah ditempa yaitu mereka tidak dapat dipukuli menjadi lembaran tipis dengan palu. Mereka pecah menjadi potongan-potongan kecil ketika di palu. Sebagai contoh Belerang dan Fosfor dipukuli dengan palu, mereka pecah menjadi potongan-potongan kecil.
 

2. Unsur Non Logam Tidak Ulet

Unsur non logam tidak dapat ditarik menjadi kabel. Mereka mudah tersentak saat melakukan peregangan. Misalnya ketika Belerang dan Fosfor diregangkan, mereka pecah berkeping-keping dan tidak membentuk kabel. Jadi, kita tidak bisa mendapatkan kabel dari non-logam.

3. Unsur Non Logam adalah Konduktor Panas dan Listrik yang Buruk

Itu artinya unsur non logam tidak membiarkan panas dan listrik melewatinya. Mereka tidak menghantarkan panas dan listrik karena mereka tidak memiliki elektron bebas. Contoh- Belerang, Fosfor, dll. Namun, ada beberapa pengecualian. Berlian adalah non-logam yang merupakan konduktor panas yang baik dan Graphite adalah konduktor listrik yang baik. Karena sifat ini, Graphite digunakan untuk membuat elektroda

4. Unsur Non Logam Berwarna Kusam
Unsur Non-logam tidak berkilau. Mereka memiliki penampilan yang kusam. Contoh- Belerang, Fosfor. Pengecualian termasuk Yodium yang memiliki penampilan berkilau.
 

5. Non Logam Bersifat Lunak

Sebagian besar non-logam lunak. Mereka dapat dengan mudah dipotong dengan pisau. Contoh- Belerang, Fosfor. Pengecualian nya adalah Berlian yang sangat sulit untuk dipotong.

6. Unsur Non-Logam tidak Kuat 
Mereka memiliki kekuatan tarik rendah. Mereka tidak bisa menahan beban besar. Contoh- Grafit, yang tidak kuat dan memiliki kekuatan tarik rendah. Ketika berat besar ditempatkan pada lembaran grafit, maka grafit akan rusak.

7. Unsur Non-Logam mungkin Padat, Cair atau Gas pada Suhu Kamar

Unsur non logam dapat ada di semua tiga keadaan fisik-padat, cair dan gas. Karbon, Sulfur dan Fosfor padat; Brom adalah cairan dan Hidrogen, Oksigen, Nitrogen, Klor adalah gas non-logam.

8. Unsur Non Logam memiliki Titik Leleh dan Titik Didih yang Rendah

Ini berarti bahwa unsur non logam meleleh dan menguap pada suhu yang relatif rendah. Contoh, Belerang memiliki titik leleh rendah 119 ° C. Pengecualian terhadap sifat ini adalah Berlian dan Graphite yang memiliki titik lebur lebih dari 3500 ° C yang cukup tinggi.

9. Unsur Non-logam Memiliki Kepadatan Rendah

Ini berarti bahwa mereka adalah zat ringan. Berat jenis belerang adalah 2 g / cm3. Pengecualian dalam hal ini adalah Yodium yang memiliki kepadatan tinggi

10. Unsur Non Logam tidak Sonorous
Unsur non logam tidak membuat suara ketika dipukul dengan suatu objek.
 

11. Unsur Non Logam Memiliki Berbagai Warna 

Belerang berwarna kuning, Grafit berwarna hitam, Klorin berwarna hijau kekuningan sedangkan Hidrogen dan Oksigen tidak berwarna.

Pengecualian dalam Sifat Fisik dari Unsur Non Logam

Sifat
Pengecualian
Penghantar Panas
Berlian (Penghantar yang Baik)
Penghantar Listrik
Graphite (Penghantar yang Baik)
Kilau
Iodine (berkilau)
Lembut/Lunak
Berlian (keras)
Titik Leleh dan didih rendah
Diamond, Graphite (tinggi)
Kerpatan Rendah
Yodium (tinggi)
Sifat Fisik Dari Unsur Logam dan Non Logam
Kristal yodium menunjukkan kilau logam

Perbandingan Sifat Fisik dari Unsur Logam dan Non Logam

Logam
Non-Logam
Lunak dan ulet
Rapuh
Penghantar panas dan listrik yang baik
Penghantar Panas dan listrik yang jelek
Berkilau
Tidak Berkilau
Padat Pada Suhu Ruang
Bisa padat, Cair dan Gas
Kekuatan tarik tinggi
Kekuatan tarik rendah
Mengelurkan Suara
Tidak Mengeluarkan Suara
Keras
Lunak
Kerapatan Tinggi
Kerapatan Rendah
Titik didih dan Leleh Tinggi
Titik didih dan Leleh Rendah

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.