by

Radiasi yang Terjadi Secara Alami

Radiasi yang Terjadi Secara Alami

Bahan radioaktif cukup umum di alam, dan umumnya sangat tidak berbahaya dalam keadaan itu. Penting untuk memiliki pemahaman tentang seberapa banyak bahan radioaktif yang ditemui seseorang pada hari tertentu berasal dari lingkungan alam di sekitar mereka.

Radiasi yang Terjadi Secara Alami
Area Pengendalian uranium Taman Nasional Kakadu

1. Pisang
Salah satu sumber radiasi alami yang paling sering ditemui adalah salah satu yang tidak disangka banyak orang. Pisang, yang secara alami sangat tinggi kalium, akibatnya memiliki jumlah kalium-40 yang lebih tinggi dari biasanya, yang merupakan isotop radioaktif. Bahkan, istilah “dosis setara pisang” telah menjadi penggunaan yang cukup umum sebagai titik referensi untuk menggambarkan paparan radiasi.

Pisang: Karena kandungan kaliumnya yang besar, bahan makanan radioaktif (relatif)
Pisang: Karena kandungan kaliumnya yang besar, menjadikan pisang sebagai bahan makanan radioaktif (relatif)

Makanan umum lainnya yang mengandung kadar unsur radioaktif yang tinggi termasuk wortel dan kentang putih, yang mengandung kadar kalium-40 sedikit lebih rendah. Kacang Lima memiliki hampir 50% lebih banyak kalium-40 daripada pisang, dan juga jumlah radon-224 yang sangat kecil. Makanan dengan konsentrasi unsur radioaktif tertinggi, dalam hal ini radium, adalah kacang Brasil. Dalam semua makanan ini, tingkatanya sangat rendah dan tidak dianggap berbahaya, dan hampir tidak ada bahan radioaktif yang dikonsumsi saat makan salah satu dari mereka dipertahankan di dalam tubuh. Kandungan lemak kacang Brasil akan menimbulkan risiko kesehatan jauh sebelum radiasi di dalamnya.

2. Matahari

Ditenagai oleh reaksi nuklir yang terus-menerus, sedikit mengejutkan bahwa matahari mengeluarkan sedikit radiasi. Ada juga sedikit sumber radiasi kosmik baik dari sumber di luar tata surya. Untungnya untuk kehidupan di bumi, sebagian besar energi itu dicegat dan diserap oleh magnetosfer Bumi dan lapisan ozon.

Radiasi yang Terjadi Secara Alami
Sebuah suar matahari difoto oleh stasiun luar angkasa Skylab pada tahun 1973

Radiasi kosmis, membuat persentase kecil (sekitar 13%) dari total radiasi dasar tahunan seseorang terkena selama satu tahun. Tingkat paparan ini sedikit meningkat dengan hidup di ketinggian yang lebih tinggi, dan bahkan lebih oleh perjalanan udara. Awak penerbangan pada penerbangan jarak jauh, ketinggian tinggi cenderung mengumpulkan sekitar 30% lebih banyak paparan radiasi tahunan daripada rata-rata orang.

3. Di Dalam Bawah Tanah (Radium, uranium, dari Pertambangan / Minyak)

Sumber utama lain dari radiasi yang terjadi secara alami adalah dari mineral dan materi yang terkubur di bumi. Yang paling umum adalah Kalium-40, uranium-238, dan thorium-232, yang semuanya memiliki waktu paruh yang cukup panjang. Selain itu, ada sejumlah kecil bahan berumur pendek, seperti radium-226, yang merupakan produk peluruhan U-238, dan radon-222, yang merupakan produk Ra-226. Radon, menjadi gas, bisa menjadi masalah di beberapa rumah dan bangunan lain, merembes di biasanya melalui retakan di fondasi padat, dan terakumulasi di kamar dengan ventilasi yang buruk. Di Amerika Serikat, wilayah Pegunungan Appalachian di Pennsylvania tenggara, bersama dengan bagian-bagian Iowa, memiliki masalah paling besar dengan konsentrasi radon, karena deposit uranium yang lebih besar di dasar batuan dari daerah-daerah tersebut.

Radon gas dari peluruhan bijih radioaktif di bumi dapat merembes melalui tanah atau retak di pondasi bangunan
Radon gas dari peluruhan bijih radioaktif di bumi dapat merembes melalui tanah atau retak di pondasi bangunan

Daerah lain di mana radiasi terestrial dapat menjadi sesuatu masalah adalah di industri pertambangan minyak dan gas alam, di mana ia disebut sebagai Material Radioaktif Naturally, atau NORM. Sering dikeruk dalam pipa-pipa dalam proses eksplorasi dan produksi pertambangan, unsur-unsur radioaktif seperti radon dan radium akan mengikat dengan molekul-molekul dalam cairan yang digunakan, membawanya ke permukaan dan berpotensi mencemari jaringan pipa, tangki, dan peralatan lainnya.

4. Didalam Tubuh Manusia

Mungkin mengejutkan bagi sebagian orang, tetapi karena tubuh manusia terdiri dari banyak atom dan elemen yang sama yang ditemukan di seluruh lingkungan terestrial, persentase tertentu dari atom-atom tersebut bersifat radioaktif. Yang paling umum adalah Karbon-14, karena kehidupan berbasis karbon, dan Kalium-40, karena Kalium membentuk bagian penting dari molekul DNA.

Kalium dan Karbon dalam DNA dan sel-sel makhluk hidup mengandung persentase tertentu dari isotop radioaktif, yang mengalami peluruhan dari waktu ke waktu
Kalium dan Karbon dalam DNA dan sel-sel makhluk hidup mengandung persentase tertentu dari isotop radioaktif, yang mengalami peluruhan dari waktu ke waktu

Kehadiran karbon-14 radioaktif dalam organisme hidup sebenarnya membentuk dasar penanggalan radiokarbon bahan organik, karena fakta bahwa tingkat C-14 pada tumbuhan dan hewan sesuai dengan tingkat ambien di atmosfer pada saat kematian mereka. Setelah itu, C-14 meluruh (dengan waktu paruh sekitar 5730 tahun) dan dengan mengukur jumlah yang tersisa, dan membandingkannya dengan jumlah yang diketahui atau dihitung pada waktu yang berbeda. Melalui metode ini, usia sampel hingga sekitar 45.000 tahun dapat ditentukan secara akurat.

Radiasi yang Terjadi Secara Alami

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.