by

Perbedaan Antara Radiasi dengan Kontaminasi

Perbedaan Antara Radiasi dengan Kontaminasi

Kesalahpahaman yang umum adalah pendapat bahwa paparan radiasi pada gilirannya membuat seseorang menjadi radioaktif. Ini biasanya bukan kasusnya. Oleh karena itu, penting untuk memahami perbedaan antara radiasi, dan radioaktivitas.

Apa yang Menyebabkan Sesuatu Bisa Menjadi Radioaktif?
Sebuah atom dikatakan “radioaktif” jika tidak stabil karena kelebihan energi atau massa, dan karena itu cenderung meluruh di beberapa titik dan mengeluarkan radiasi. Suatu zat atau bahan dikatakan “radioaktif” jika terbuat dari atau mengandung sejumlah besar bahan radioaktif. Bahan-bahan radioaktif ini, seperti pisang, glasir uranium dalam meja dapur, atau Material Radioaktif alam (NORM) yang dihasilkan dalam proses eksplorasi gas alam, mengeluarkan radiasi dari waktu ke waktu ketika atom-atom radioaktif di dalamnya meluruh.

Perbedaan Antara Radiasi dengan Kontaminasi
Bijih Uranium, zat radioaktif alami

Seiring waktu, karena jumlah atom yang tidak stabil menurun, material menjadi kurang radioaktif. Kali ini diukur dengan “waktu paruh” dari elemen radioaktif yang berbeda. Ini adalah jumlah waktu yang diperlukan untuk setengah atom dalam sampel yang diberikan untuk meluruh dan mengeluarkan radiasi. Sebagai contoh, karbon-14 memiliki waktu paruh 5730 tahun, jadi setelah jumlah waktu itu, sejumlah 100 atom C-14 akan berubah menjadi 50 atom C-14 dan 50 atom Nitrogen-14. Iridium-11, isotop radioaktif yang digunakan dalam pengobatan sebagai pelacak, memiliki waktu paruh 2,8 jam, sedangkan isotop iridium lain, disisi lainya, iridium-115 memiliki waktu paruh 441 triliun tahun. Sudah umum diketahui bahwa sampel bahan radioaktif akan benar-benar meluruh setelah 7 separuh hidup, meskipun setelah waktu itu masih akan tersisa sekitar 0,78%, yang dengan sampel awal cukup besar akan tetap signifikan. Untuk sampel yang lebih kecil seperti yang biasanya digunakan dalam pengobatan, itu adalah aturan praktis yang baik.

Apa Itu Kontaminasi?
Sederhananya, kontaminasi radioaktif adalah bahan radioaktif di suatu tempat seharusnya tidak. Ini bisa berupa apa saja dari mulai kejatuhan nuklir dari bom kotor (tujuan keseluruhannya adalah untuk membubarkan kontaminan radioaktif), kepada seorang pekerja laboratorium yang mencipratkan beberapa larutan radioaktif di celananya dan membawanya pulang. Sumber kontaminasi yang paling umum adalah dari kesalahan atau kecelakaan dalam produksi radionuklida, seperti yang digunakan dalam bidang medis.
Perbedaan Antara Radiasi dengan Kontaminasi
Pripyat di Ukraina harus ditinggalkan setelah kecelakaan Chernobyl karena tingginya kontaminasi radioaktif

Kontaminasi pada atau di permukaan dapat “diperbaiki” atau “dapat dilepas.” Contoh kontaminasi tetap, atau kontaminasi yang tidak dapat dihapus, akan didaur ulang dari logam. Jika sejumlah logam daur ulang termasuk sesuatu dengan bahan radioaktif di dalamnya, produk akhir akan memiliki bahan radioaktif yang dicampur dan secara permanen menjadi bagiannya. Kontaminasi yang dapat dilepas, tentu saja, dapat dilepas, seperti bubuk yang longgar atau sesuatu yang dapat dibersihkan dan dibuang dengan aman. Pembuangan limbah radioaktif dapat terdiri dari pengolahan ulang untuk penggunaan komersial, meskipun dalam beberapa kasus di mana ini tidak mungkin solusi terbaik adalah menguburnya di beton, batu, karena ini membantu mencegah penyebaran kontaminasi lebih jauh.

Apakah dilepaskannya Suatu Radiasi Membuat Kita Menjadi Radioaktif?
Paparan radiasi tidak langsung membuat seseorang menjadi radioaktif. Satu-satunya jenis radiasi yang mampu secara langsung menyebabkan bahan lain menjadi radioaktif adalah radiasi neutron, yang umumnya hanya ditemukan di dalam reaktor nuklir atau dalam detonasi nuklir. Siapa pun dalam kondisi itu, dengan jelas, akan memiliki masalah yang lebih besar.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.