by

Peralatan-Peralatan Dasar di Laboratorium Kimia

Di sebagian besar laboratorium, kita akan menemukan peralatan dasar yang sama. Di sini, kita akan melihat gambar dan penjelasan tentang cara menggunakan setiap peralatan yang ada di laboratorium

1. Gelas Beaker

Peralatan-Peralatan Dasar di Laboratorium Kimia
Gelas Beaker dengan berbagai ukuran

Gelas adalah wadah umum di sebagian besar laboratorium. Alat ini digunakan untuk mencampur, mengaduk, dan memanaskan bahan kimia. Sebagian besar gelas beaker memiliki cerat di bagian bawah lingkaran atas mereka agar lebih mudah ketika kita pegang untuk menuangkan larutan wadah lain. Gelas Beaker juga umumnya memiliki ‘mulut’ di sekitar bagian atas dan tanda untuk mengukur volume yang dikandungnya, meskipun gelas beaker bukan alat yang tepat untuk mengukur cairan.Gelas Beaker ada dalam berbagai ukuran

Karena adanya ‘mulut’ yang di bagian lingkaran atasnya, tutup untuk gelas beaker ini tidak ada. Namun, kita bisa menggunakan kaca arloji untuk menutup lubang untuk mencegah kontaminasi atau percikan.

2. Labu Enlemeyer

Labu enlemeyer ini Juga dikenal sebagai labu berbentuk kerucut, labu Erlenmeyer dinamai menurut penemunya pada tahun 1861. Ia memiliki leher yang sempit dan mengembang ke arah dasarnya. Hal ini memungkinkan pencampuran dan putaran labu yang mudah tanpa terlalu banyak risiko tumpah. Bukaan sempit juga memungkinkan untuk menggunakan tutup dari karet atau kaca. Labu enlemeyer dapat dengan mudah dijepit ke cincin (dibahas di bawah) serta dipanaskan atau dikocok secara mekanis.

Peralatan-Peralatan Dasar di Laboratorium Kimia
Labu enlemeyer dengan berbagai ukuran


labu enlemeyer juga mempunya tanda ukuran di sampingnya yang bertujuan untuk estimasi  volumenya, tetapi tidak presisi.

Untuk keamanan,  penting di sini adalah bahwa untuk tidak pernah memanaskan labu enlemeyer ini saat ditutup. Ini bisa menyebabkan penumpukan tekanan yang bisa mengakibatkan ledakan.

3. Labu Alas Bulat

Juga dikenal sebagai labu didih, Labu alas buat atau labu Florence ini memiliki bagian bawah yang bulat dan leher yang panjang. Alat ini digunakan untuk menampung cairan dan dapat dengan mudah diaduk dan dipanaskan. Alat ini juga dapat dengan mudah ditutup oleh sumbat karet atau kaca.

Peralatan-Peralatan Dasar di Laboratorium Kimia
Labu alas Bulat


Untuk keselamatan, jangan memanaskan labu ini dengan ditutup. Penumpukan tekanan dan akan bisa menyebabkan ledakan

4. Tabung Reaksi

Tabung reaksi adalah tabung gelas dengan satu ujung terbuka dan ujung lainnya tertutup. Ujung yang tertutup dibulatkan. Tabung reaksi digunakan untuk menampung sampel kecil. Tabung reaksi terutama digunakan untuk penilaian dan perbandingan kualitatif. Tempat umum untuk melihat ini adalah lab biokimia. Ketika sejumlah besar sampel perlu diuji dan dibandingkan, tabung reaksi digunakan untuk membuatnya lebih mudah. Mereka juga mudah ditutup dengan sumbat karet atau kaca.

Peralatan-Peralatan Dasar di Laboratorium Kimia
Tabung Reaksi dan Raknya


Mereka umumnya diadakan di rak tabung reaksi yang dirancang khusus untuk tujuan tersebut. Jika tabung reaksi menjadi tidak aman untuk disentuh dengan tangan kosong (baik karena panas atau alasan lain), rak tabung reaksi dapat digunakan untuk memindahkannya.

5. Gelas Arloji

Sebuah kaca arloji adalah sepotong kaca bundar yang sedikit cekung / cembung (seperti lensa). alat ini dapat menampung sedikit cairan atau padatan. Mereka dapat digunakan untuk tujuan penguapan dan juga dapat berfungsi sebagai penutup untuk gelas kimia.

Peralatan-Peralatan Dasar di Laboratorium Kimia
Gelas Arloji

6. Cawan Lebur

Cawan lebur digunakan untuk melelehkan atau membakar bahan kimia padat di atas pembakar. Mereka terbuat dari keramik tahan panas untuk mencegah kerusakan

Peralatan-Peralatan Dasar di Laboratorium Kimia
Cawan Lebur

7. Corong

Corong untuk laboratorium sama seperti corong lainnya kecuali itu dirancang khusus untuk digunakan dalam laboratorium. Corong dapat dibuat dari plastik atau kaca dan dapat memiliki batang pendek atau batang panjang, tergantung pada apa yang dibutuhkan di laboratorium. Ada beberapa ukuran yang dapat dipilih berdasarkan jumlah cairan yang perlu melalui alat ini dengan cepat.

Peralatan-Peralatan Dasar di Laboratorium Kimia
Corong biasa

Selain itu Ada yang di sebut Corong Buchner, yaitu corong khusus untuk menyaring campuran melalui kertas saring ke dalam labu penyaringan.

Peralatan-Peralatan Dasar di Laboratorium Kimia
Corong Buchner

Selain kedua corong tersebut diatas, masih ada lagi corong lain yang biasanya di gunakan dalam laboratorium, yaitu corong pisah, alat ini digunakan untuk memisahkan kedua larutan yang tercampur tetapi tidak homogen

Peralatan-Peralatan Dasar di Laboratorium Kimia
Corong pisah

8. Gelas Ukur

Gelas ukur adalah alat pengukur utama untuk volume cairan. Ada beberapa tanda tambahan diatas dan dibawah garis penanda utamanya. gelas ukur memiliki banyak ukuran. Semakin kecil diameternya, semakin teliti pengukuran volumenya.

 

Peralatan-Peralatan Dasar di Laboratorium Kimia
Gelas ukur dengan berbagai ukuran


Saat membaca volume dari gelas ukur, kita melihat bahwa cairan tersebut tampaknya memiliki lekukan. Cairan di sekitar tepi akan lebih tinggi dari cairan di tengah, miring ke bawah seperti sisi trampolin ketika seseorang berdiri di tengah. Inilah yang disebut sebagai meniskus. Untuk membaca volume cairannya kita tinggal menejajarkan titik terendah meniskus dengan tanda terdekat, itu adalah nilai dari volume cairan dalam gelas ukur.

 
9. Labu Volum
Labu volum atau labu takar adalah labu bundar dengan leher panjang dengan dasar rata. Labi ini digunakan untuk mengukur volume cairan dengan tepat. Ada garis kecil di leherlabu  yang menunjukkan seberapa jauh untuk mengisi labu (gunakan bagian bawah meniskus). Labi ini dilengkapi dengan penutup yang membuat cairan tidak tumpah saat di aduk

 

Peralatan-Peralatan Dasar di Laboratorium Kimia
Labbu volume dengan berbagai ukuran


Seperti yang diketahui bahwa suhu memengaruhi volume, Oleh karena ketika mengukur dengan alat ini, harus dihindari menggunakan cairan yang suhunya berfluktuasi (misalnya air panas yang akan dingin).

10. Pipet

Ini adalah tabung kaca kecil dengan ujung sempit di satu ujung dan bohlam karet di ujung lainnya. Pipet digunakan menyedot cairan yang kemudian bisa diperas dalam tetes kecil. Alat ini dapat digunakan untuk menambahkan indikator ke larutan yang akan dititrasi.

Peralatan-Peralatan Dasar di Laboratorium Kimia
Pipet Tetes

Selain itu ada pipet Mohr yang digunakan untuk pengukuran yang lebih tepat

Peralatan-Peralatan Dasar di Laboratorium Kimia
Pipet Mohr

10. Buret

Buret adalah tabung kaca yang terbuka di bagian atas dan sampai ke lubang runcing sempit di bagian bawah. Tepat di atas bukaan bawah adalah kunci tabung yang dapat diputar untuk mengontrol jumlah cairan yang dilepaskan. Ada tanda di sepanjang tabung yang menunjukkan volume cairan yang ada.

Peralatan-Peralatan Dasar di Laboratorium Kimia
Buret


Buret digunakan untuk penambahan cairan yang sangat akurat. Dengan menyesuaikan kunci tabung, jumlah cairan yang dilepaskan dapat diperlambat hingga setetes setiap beberapa detik. Buret adalah salah satu alat paling akurat di lab.

Buret dipasang dengan menggunakan klem buret yang dikombinasikan dengan ring penyangga.

Untuk menentukan berapa banyak cairan yang ditambahkan, kita catat berapa banyak awalnya di buret. Kemudian ketika kita selesai menambahkan, tuliskan berapa banyak yang tersisa. Kurangi jumlah akhir dari jumlah awal dan kita akan dapatkan volume cairan yang ditambahkan.

11. Tiang Penyangga, penjepit dan Klem

Tiang penyangga atau penahan digunakan untuk menggantung buret, gelas, labu, cawan lebur, dll. Di atas wadah lain atau, dalam beberapa kasus, sumber panas (seperti pembakar Bunsen).

Peralatan-Peralatan Dasar di Laboratorium Kimia
Penyangga, Klem, penjepit dan ring


Alat yang digantung semuanya dijepit dengan penjepit ke penyangga dengan erat. Saat menjepit kaca, kita berhati-hati agar kaca tidak pecah. dikencangkan hanya sampai pas.

Saat menggunakan tiang penyangga dengan ring, biasanya ada peralatan lain yang diperlukan untuk tujuan tertentu. Jaring kawat diletakkan di atas ring untuk mendistribusikan panas menopang cawan lebur.

12. Spatula

Spatula digunakan untuk menyendok bahan kimia padat. Spatula biasanya digunakan untuk mengambil bahan kimia dari wadah aslinya ke tempat penimbang sehingga dapat ditimbang dengan seimbang

Spatula

13. Termometer

Termometer  dilaboratorium digunakan untuk mengukur suhu cairan. termomometer bisa terbuat dari kaca atau termokopel yang terbuat dari logam yang berbeda.
 
Termometer Kaca

14. Pembakar Bunsen

Pembakar Bunsen adalah peralatan mekanis yang terhubung ke sumber gas yang mudah terbakar. Ada tombol untuk mengatur jumlah aliran gas dan kerah yang berputar yang mengontrol aliran udara. Keduanya harus disesuaikan untuk mendapatkan nyala api yang ideal untuk keperluan pemanasan. 

15. Timbangan

Timbangan digunakan untuk menimbang bahan kimia. Bahan kimia selalu ditempat dalam wadah dan tidak pernah ditempatkan langsung pada timbangan. Penting untuk tidak memindahkan timbangan karena mereka telah dikalibrasi untuk posisi yang tepat mereka berada. Beberapa timbangann memiliki tutup plastik dengan pintu kecil untuk menjaga aliran udara dari mempengaruhi pengukuran. Pintu ini ditutup setiap kali timbangan digunakan.

Ketika menggunakan timbangan untuk menentukan berat bahan kimia, pertama-tama masukkan wadah kosong yang bahan kimianya akan berada di atas timbangan. Kemuidan, tekan tombol “tara” atau “nol” pada timbangan. Ambil wadah dari timbangan dan tambahkan bahan kimia (baiknya jangan menambahkan bahan kimia ke wadah saat berada di keseimbangan). Penambahan bahan di wadah di atas timbangan di lakukan untuk menemukan berat bahan kimia secara tepat.

Timbangan Laboratorium

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.