by

Pentingnya Biokimia dalam Kedokteran dan Bidang Kehidupan lainnya

Biokimia adalah salah satu cabang biologi yang penting. Ini berkaitan dengan dasar kimiawi kehidupan pada tumbuhan dan hewan.

Secara sederhana, ini adalah studi tentang molekul biologis, metabolisme mereka, dan reaksi mereka dalam fisiologi tubuh.

Studi biokimia sangat penting untuk dokter, perawat, apoteker, petugas kesehatan, dan mahasiswa biologi.

Bidang ini digunakan dalam diagnosis klinis, pembuatan berbagai produk biologis, pengobatan penyakit, nutrisi, pertanian, dll.

Pentingnya Biokimia dalam Kedokteran dan Bidang Kehidupan lainnya

Apa itu biokimia?

Biokimia, secara umum, cabang ilmu yang berhubungan dengan molekul tubuh seperti enzim, karbohidrat, asam amino, lemak, protein, hormon, DNA, RNA, pigmen, dll, menggambarkan asal mereka, pembentukan, fungsi, gejala defisiensi, dsb.

biokimia mencoba menjelaskan kehidupan dalam hal perubahan dan reaksi biokimia. Seseorang dapat memahami semua reaksi kimia yang terjadi pada tingkat molekuler dalam sel hidup atau makhluk hidup.

Peran biokimia dan kepentingannya dalam berbagai bidang antara lain

Pentingnya biokimia dalam bidang farmasi

Biokimia adalah subjek berharga dalam kedokteran yang tanpanya tidak akan ada kemajuan di bidang-bidang dibawah ini.

Fisiologi: Biokimia membantu seseorang memahami perubahan biokimia dan perubahan fisiologis terkait dalam tubuh. Patologi penyakit apa pun dipelajari melalui perubahan biokimia.

Patologi: Berdasarkan gejala yang dijelaskan oleh pasien, dokter bisa mendapatkan petunjuk tentang perubahan biokimia dan gangguan terkait. Sebagai contoh, jika seorang pasien mengeluh tentang kekakuan pada persendian yang kecil, maka dokter dapat memperkirakan bahwa itu adalah gout dan dikonfirmasi dengan mengevaluasi kadar asam urat dalam darah karena akumulasi asam urat dalam darah menghasilkan gout.
 
Kekurangan nutrisi: Dalam skenario saat ini, banyak orang mengandalkan mengambil multivitamin & mineral untuk kesehatan yang lebih baik. Fungsi dan peran vitamin dalam tubuh hanya dijelaskan oleh biokimia.
 
Kekurangan hormon: Ada banyak gangguan karena ketidakseimbangan hormon pada wanita dan anak-anak. Pembentukan, peran hormon dalam fungsi tubuh normal diajarkan dalam biokimia di mana dokter dapat memahami masalah yang bersangkutan selama pengobatan.
Pentingnya biokimia dalam Keperawatan
Dalam keperawatan, pentingnya biokimia klinis sangat berharga. Ketika seorang pasien di rumah sakit, perawat perlu mengawasi bagaimana kondisinya berkembang melalui biokimia klinis. Itu adalah perawatan untuk membantunya pulih dari kondisi tersebut, dll. Hampir semua penyakit atau kelainan memiliki keterlibatan biokimiawi. Jadi diagnosis segala kondisi klinis mudah dilakukan dengan perkiraan biokimia.
 

1.Tes fungsi ginjal: Misalnya pada gangguan ginjal, pengobatan kemoterapi lainnya, dll. Tes urin membantu memahami tingkat ekskresi obat atau metabolit lainnya, perubahan pH, warna urin, dll.

2. Tes darah: Pada diabetes, uji analitik biokimiawi untuk kadar glukosa darah (di atas 150mg / desiliter) membantu seseorang memahami tingkat keparahan gangguan diabetes. Analisis biokimia lain untuk badan keton dalam urin juga menunjukkan tahap diabetes. Penampilan badan keton atau urea keton sebagian besar merupakan tahap terakhir diabetes.

3. Tes fungsi hati membantu memahami jenis penyakit atau kerusakan hati, efek obat apa pun pada hati, dll.

4. Tes kolesterol serum: Evaluasi kadar kolesterol darah dan lipoprotein lain membantu memahami kecenderungan pasien terhadap penyakit kardiovaskular.

Dengan demikian pentingnya biokimia klinis adalah untuk membantu perawat memantau kondisi pasien secara teratur selama perawatan.

Penggunaan biokimia dalam Pertanian

Di bidang pertanian, biokimia memainkan peran penting dalam pertanian, perikanan, unggas, serikultur, peternakan lebah, dll.

1. Mencegah penyakit: Ini membantu untuk pencegahan, pengobatan penyakit, dan juga meningkatkan produksi atau hasil.
2. Meningkatkan pertumbuhan: Biokimia memberikan gambaran bagaimana penggunaan pupuk dapat meningkatkan pertumbuhan tanaman, hasil panen, kualitas makanan, dll.
3. Meningkatkan Hasil: Beberapa hormon mendorong pertumbuhan, sementara yang lain mendorong pembungaan, pembentukan buah, dll. 4.Dalam perikanan, penggunaan zat untuk meningkatkan pertumbuhan ikan, reproduksi, dapat dipahami.
5.Tes biokimiawi untuk residu pestisida atau limbah beracun lainnya pada tanaman, makanan, dan tanah dapat dievaluasi. Karenanya selama impor dan ekspor biji-bijian makanan, pemeriksaan biokimiawi residu beracun dilakukan untuk memperbaiki kualitas.
6. Dalam peternakan, kualitas susu dapat diperiksa dengan tes biokimia. Ini juga membantu mendiagnosis kondisi penyakit pada hewan dan burung.
7. Di perikanan, kualitas air secara teratur dipantau oleh tes biokimia. Setiap perubahan drastis dalam kimia air & komposisi kolam perikanan dapat menyebabkan kematian besar ikan dan udang. Karenanya tes dilakukan secara teratur untuk melihat kadar garam (kadar kalsium), pH, akumulasi limbah karena tidak mengganti air terlalu lama, dll.

Pentingnya biokimia dalam Ilmu Gizi dan Makanan
Dalam nutrisi, biokimia menggambarkan kimia makanan. Untuk menjaga kesehatan, asupan optimal banyak biokimia seperti zat gizi  makro, zat gizi mikro, vitamin, mineral, asam lemak esensial & air diperlukan.

1. Kimia makanan memberikan gambaran tentang apa yang kita makan, yaitu komponennya seperti karbohidrat, protein, lemak, dll. Dan juga kemungkinan perubahan fisiologis karena kekurangannya.

2. Peran nutrisi: Karena biokimia, pentingnya vitamin, mineral, asam lemak esensial, kontribusi mereka terhadap kesehatan diketahui. Oleh karena itu sering ada rekomendasi untuk memasukkan asam amino penting, minyak hati ikan kod, minyak ikan salmon, dll. Oleh dokter dan ahli kesehatan dan kebugaran lainnya.

3. Nilai nutrisi bahan makanan juga dapat ditentukan dengan tes biokimia.

4. Pemalsuan: Komposisi bahan makanan yang dihasilkan, kontaminasi mereka, atau pencampuran yang tidak diinginkan dapat diidentifikasi.

Misalnya, kontaminasi madu dapat diidentifikasi oleh tes Fiehe. Tes biokimia membantu mencegah kontaminasi.

5. Dokter dapat meresepkan untuk membatasi penggunaan makanan tertentu seperti kelebihan gula untuk penderita diabetes, kelebihan minyak untuk pasien rawan masalah jantung & paru, dll.

Karbohidrat dan diet lemak ini dapat menghambat laju pemulihan dari gangguan tersebut.
Lingkup biokimia dalam farmasi

Di apotek, banyak obat disimpan untuk pengeluaran rutin.

1. Susunan Obat: Biokimia memberikan gambaran tentang susunan obat, peluangnya untuk mengalami degradasi dengan suhu yang bervariasi, dll. Bagaimana modifikasi dalam kimia obat membantu meningkatkan efisiensi, meminimalkan efek samping, dll.

2. Waktu Paruh: Ini adalah tes yang dilakukan pada obat biokimia untuk mengetahui berapa lama obat stabil ketika disimpan pada suhu ini dan seterusnya.
 
3. Penyimpanan obat: Kondisi penyimpanan yang diperlukan dapat diperkirakan dengan uji biokimia. Misalnya, banyak enzim, hormon disimpan untuk disalurkan. Ini semakin memburuk dari waktu ke waktu karena suhu atau oksidasi, kontaminasi, dan juga karena penyimpanan yang tidak tepat.
 
4. Metabolisme obat: Ini juga memberikan gambaran tentang bagaimana molekul obat dimetabolisme oleh banyak reaksi biokimia di hadapan enzim. Ini membantu untuk menghindari obat-obatan yang memiliki metabolisme yang buruk atau obat dengan efek samping berlebihan yang diresepkan atau diberikan kepada pasien.
 
5.Tes biokimia: Tes ini membantu memperbaiki paruh atau tanggal kadaluwarsa obat.
 

Biokimia dalam Rekayasa Biomedis:
Seperti yang mungkin kitda ketahui, rekayasa biomedis membantu merancang perangkat atau aplikasi dukungan kesehatan. Ini melibatkan desain katup jantung, darah buatan, mesin diagnostik, dll.

Biokimia membantu memahami efek sengatan listrik pada tubuh
Mekanisme konduksi saraf, konduksi jantung oleh alat pacu jantung, kontraksi otot, dijelaskan yang membantu bio medis untuk melihat kemungkinan intervensi terapeutik dengan penerapan pengetahuan biokimia. Selain itu juga memberikan pengetahuan tentang koloid dan bagaimana merancang koloid untuk vitalitas otot dan aplikasi medis lainnya.

Pentingnya biokimia dalam tanaman

Biokimia tanaman memberi jalan bagi terobosan bagaimana makanan disintesis di dalamnya dan alasan mengapa mereka autotrof, yaitu, tidak bergantung pada makhluk hidup lainnya untuk makanan. Biokimia dalam tanaman menjelaskan

1. Fotosintesis: Ini menjelaskan bagaimana karbohidrat disintesis dengan menggunakan sinar matahari, CO2, dan air dalam daun hijau tanaman. Selanjutnya dijelaskan tentang berbagai enzim kompleks yang terlibat dalam proses untuk menggabungkan energi matahari dalam molekul H2O + CO2 dalam bentuk karbohidrat.

2. Respirasi: Dengan menggunakan jalur fotosintesis di atas, tanaman meninggalkan Oksigen saat mengambil Karbon dioksida dari udara. Udara ini digunakan untuk menghasilkan energi dalam sel seperti sel hewan.
 

3. Gula berbeda: Biokimia mendefinisikan berbagai jenis karbohidrat yang terbentuk pada tanaman seperti triosa (3 gula karbon, yaitu, gliseraldehida), tetrosa (4), pentosa (5), heksosa (6 = glukosa), heptosa (7), dll. Tetrosa adalah karbohidrat yang terus membentuk asam nukleat, yaitu asam deoksiribonukleat (DNA), asam ribonukleat (RNA).

4. Metabolit sekunder tanaman: Biokimia juga menjelaskan bagaimana produk tanaman seperti getah, tanin, alkaloid, resin, enzim, fitohormon terbentuk di dalam tanaman. Selanjutnya, bagaimana berbagai bagian sel tanaman terlibat dalam fisiologi. Konversi biokimia yang berbeda selama beberapa waktu seperti lignin, kitin untuk mengeraskan pembuluh darah yang mati, dll.

5. Fungsi lain: Ini juga menjelaskan bagaimana buah-buahan tanaman menjadi matang, bagaimana menanam benih berkecambah, proses respirasi di dalam sel tanaman, bagaimana protein dan asam amino terbentuk pada retikulum endoplasma kasar, dan lemak terbentuk pada ER halus.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.