by

Pengertian, Sifat dan Jenis dari Lemak

Pengertian, Sifat dan Jenis dari Lemak

Lemak adalah ester kompleks dari alkohol triatomik (gliserin) dan asam karboksilat yang lebih tinggi. Semua lemak hewani adalah zat padat. Satu-satunya pengecualian adalah minyak ikan. Lemak nabati adalah zat cair, kecuali minyak kelapa. Ada perbedaan yang signifikan antara lemak nabati dan hewani. Jadi, lemak cair terdiri dari asam tak jenuh, dan lemak berbentuk padat jenuh. Misalnya, lemak cair mengandung asam oleat, C17H33COOH atau asam linoleat (C17H31COOH). Lemak padat mengandung, misalnya asam palmitat (C15H31COOH) atau asam stearat (C17H35COOH.)

Pengertian, Sifat dan Jenis dari Lemak
Minyak Berbentuk Cair

Jadi, lemak dan minyak termasuk dalam kelas ester kompleks. Lemak dengan protein dan karbohidrat merupakan kelompok senyawa organik yang memiliki kepentingan fisiologis yang luar biasa: mereka adalah bagian utama dari makanan. Lemak penting dalam istilah teknis: mereka adalah sumber gliserin, asam karboksilat yang lebih tinggi, dan sabun. Beberapa lemak nabati dan minyak digunakan untuk pembuatan pernis, linoleum, cat minyak dan lak. Beberapa lemak, karena viskositasnya yang tinggi, dapat berfungsi sebagai pelumas.

Lemak terdiri dari berbagai asam. Mengatur ekstraksi asam dari C4 ke C24, sebagai jenuh dan tidak jenuh. Jadi, asam jenuh yang paling penting yang diekstrak dari lemak adalah stearat, kaproat, kaprilat, kaprat, asam minyak. Oleat tak jenuh, linoleat, linolenat.

Pengertian, Sifat dan Jenis dari Lemak
Lemak Berbentuk Padat

Ada lemak cair dan padat. Tapi itu dan yang lainnya dibentuk oleh alkohol yang sama. Mudah untuk menebak asam di dalamnya adalah dasar dari keadaan agregat mereka (batas untuk lemak padat, tidak jenuh untuk lemak cair).
Minyak nabati , biasanya berupa cairan, tetapi beberapa di antaranya padat (minyak sawit dan kelapa). Lemak hewani adalah lemak, terutama padat dan memiliki titik leleh yang berbeda. Titik tuang lemak selalu di bawah suhu leleh.

Sifat lemak

Sifat paling penting dari lemak termasuk:
1. lemak lebih ringan dari air, kepadatannya berkisar dari 0,9 g/cm3 hingga 0,98 g/cm3 pada 15 0 C
2. Tidak larut dalam air
3. Dengan adanya alkali atau protein membentuk emulsi yang stabil. Contoh emulsi bisa berupa susu
4.Larut baik dalam bensin, karbon disulfida, kloroform, karbon tetraklorida, tetapi dalam alkohol untuk beberapa kelarutan lemak secara signifikan lebih sedikit.
5. Memiliki titik leleh yang berbeda.
6. Titik tuang lemak selalu di bawah suhu leleh
7. Semua lemak tidak mudah menguap dan terurai saat dipanaskan.
8. Lemak murni tidak berwarna, tidak berbau dan tidak berasa. Warna dan aroma lemak alami disebabkan oleh kotoran.
9. Lemak alami bukan senyawa tunggal, teteapi merupakan campuran beragam gliserida.

 

Penyabunan lemak
Seperti semua ester, lemak mampu mengamilase. Proses ini penting baik dari segi biologis maupun dari segi teknis. Penyabunan lemak dihubungkan dengan proses kehidupan metabolisme lipid dan terjadi dengan pengaruh enzim.
Dalam teknik saponifikasi lemak terjadi dengan pemanasan itu dengan alkali (saponifikasi alkali) atau asam sulfat (saponifikasi asam), dan kadang-kadang menggunakan uap super panas dan katalis khusus (zat yang mempercepat reaksi kimia).

Sebagai katalis, campuran asam sulfonat memiliki kemampuan membelah yang sangat besar. Ini dihasilkan oleh pengolahan minyak (dan turunannya) dengan asam sulfat pekat. Efek dari campuran ini adalah bahwa sulfonat sangat mengemulsi (melarutkan) lemak, karena permukaan kontak dengan cairan penyabun sangat meningkat. Saponifikasi asam dan basa dari lemak dikaitkan dengan pembuatan sabun. Di pabrik modern pembuatan sabun kebanyakan menggunakan metode saponifikasi asam. Seperti saponifikasi asam disorot dalam keadaan bebas dan mengapung ke atas dan gliserin tetap berada di lapisan asam berair. Meletakkan asam sulfat di pengepungan, gliserin diisolasi dengan penguapan di bawah vakum. Asam bebas diubah menjadi sabun dengan memanaskan dengan alkali.

Metode saponifikasi alkali adalah sebagai berikut: lemak dipanaskan dengan larutan alkali. Asam bebas tidak menonjol tetapi membentuk garamnya yaitu sabun. Karena kontaminasi besar dengan alkali dan sabun gliserin dalam saponifikasi alkali tidak memancarkan.

Lemak tak jenuh adalah (minyak nabati) dan ditandai oleh reaksi umum yang melekat pada ikatan rangkap. Reaksi penambahan hidrogen (reaksi hidrogenasi lemak) digunakan dalam teknik ini untuk menghasilkan lemak padat.
 

Dalam boiler besar bersegel minyak melakukan kontak dengan nikel yang di hancurkan menjadi halus. Dalam boiler hidrogen bertekanan tekanan dan pada suhu hingga 2000C. Jika waktu hidrogen cukup lama mengalir maka lemak tak jenuh menjadi jenuh.

Margarin
Lemak buatan digunakan untuk berbagai keperluan, misalnya makanan (produksi margarin), pembuatan stearat dan dalam industri sabun. Jika kita membuat lemak untuk menghasilkan margarin maka hidrogenasi (penyerapan hidrogen) hanya dilakukan setengah.
Apa itu Margarin, margarin adalah campuran lemak hewani dan minyak nabati (biji kapas, wijen). Sedangkan lemak hewani bisa digunakan minyak sayur terhidrogenasi. Agar campuran memiliki bau dan warna yang menyerupai susu sapi, maka perlu campuran yang tepat dengan konstituen minyak dan lemak.

Pengertian, Sifat dan Jenis dari Lemak

Lilin

Apa itu lilin? Lilin alami adalah ester dari asam lemak rantai panjang dan alkohol rantai panjang. Sebagai pengisi terdapat asam lemak, warna, gula, alkohol.
Lilin sangat plastis, tahan terhadap gas dan cairan. Lilin dan zat lilin tidak larut dalam air dan alkohol dingin, tetapi larut dalam bensin panas, kloroform, dan eter. Zat kimia ini didistribusikan secara luas di alam dalam jumlah besar dalam minyak dan gambut, lapisan tipis lilin ada di permukaan batang, daun, buah dan bunga tanaman, melindunginya dari pengaruh luar dan penguapan air yang berlebihan; lilin dibentuk oleh serangga jenis tertentu.
 
Pengertian, Sifat dan Jenis dari Lemak

Lilin sintetis dan zat lilin yang banyak digunakan. Zat ini membentuk emulsi stabil, yang memberikan struktur yang diperlukan dalan cream kecantikan, lipstik, dan makeup. Paling sering yang digunakan untuk keperluan tersebut menggunakan lilin lebah, spermaceti (dari tengkorak paus), lanolin (dari wol domba), lilin karnaby (dari daun palem), ozokerite (produk minyak mineral) dan beberapa produk sintetis (misalnya, minyak bumi).

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.