by

Pengertian Perubahan Kimia dan Contohnya dalam kehidupan Sehari-hari

Pengertian Perubahan Kimia dan Contohnya dalam kehidupan Sehari-hari

Apa itu Perubahan Kimia?
Perubahan kimia terjadi ketika satu atau lebih zat bereaksi untuk membentuk zat baru, atau zat terurai untuk membentuk satu atau lebih zat. Perubahan kimia juga disebut reaksi kimia.

Jadi, apa sebenarnya yang terjadi ketika perubahan kimia terjadi? Nah, perubahan kimia tidak lain adalah penyusunan ulang atom dari zat yang bereaksi untuk membentuk zat baru. Kadang disertai dengan pelepasan atau penyerapan energi. Yang disertai dengan pepelapasan panas dikenal sebagai reaksi eksotermik; sedangkan yang di mana panasnya diserap, dikenal sebagai reaksi endotermik.

Pengertian Perubahan Kimia dan Contohnya dalam kehidupan Sehari-hari

Cara Mengidentifikasi Perubahan Kimia
Jadi, sekarang kita telah belajar tentang beberapa contoh perubahan kimia dalam kehidupan sehari-hari, mari kita mendaftar karakteristik perubahan kimia, yang dapat membantu kita mengidentifikasi satu.

Perubahan kimia melibatkan pembentukan zat baru, dan sifat kimiawi zat baru berbeda dari zat yang bereaksi.
Perubahan warna menunjukkan perubahan kimia.
Perubahan kimia biasanya disertai dengan kenaikan atau hilangnya energi.
Terkadang, perubahan bau adalah indikasi perubahan kimia.
Perubahan kimiawi disertai dengan pembentukan gas, atau pembentukan padatan dalam bentuk endapan.
Perubahan kimia tidak dapat dipulihkan yaitu tidak dapat kembali lagi atau irreversible.

Contoh Perubahan Kimia

Contoh yang sangat umum dari perubahan kimia adalah reaksi antara natrium hidroksida (NaOH) dan asam klorida (HCl) untuk membentuk natrium klorida (NaCl) atau garam dapur. Berikut adalah beberapa contoh perubahan kimia yang kita temui dalam kehidupan sehari-hari, ditempatkan di bawah dua kategori: organik dan anorganik.

Perubahan Kimia yang Melibatkan Senyawa Organik

1. Pembentukan Yogurt dari Susu

Pembentukan Yogurt dari Susu

Yogurt terbentuk sebagai akibat aksi bakteri pada susu. Ketika bakteri tertentu, seperti Streptococcus thermophilus dan Lactobacillas bulgaricus, ditambahkan ke susu hangat dan dibiarkan berfermentasi, asam laktat terbentuk. Pembentukan asam laktat menyebabkan susu mengental. Ini adalah perubahan kimia karena zat baru terbentuk, dan perubahan dari susu ke yogurt tidak dapat kembali lagi atau irreversibel.

2. Pembuatan minuman Anggur dari Buah Anggur

Pembuatan minuman Anggur dari Buah Anggur

Anggur dibentuk oleh fermentasi jus anggur. Fermentasi adalah reaksi kimia anaerob di mana gula sederhana dikonversi menjadi etil alkohol, dan karbon dioksida dibentuk sebagai produk sampingan. Reaksi terjadi ketika ragi, suatu jamur anaerob, bekerja pada gula yang ada dalam anggur. Ini adalah perubahan kimia yang ditandai dengan emisi gas (karbon dioksida), bersama dengan pembentukan zat baru.

3. Pembuatan Kue dan Roti

Pembuatan Kue dan Roti

Ketika kitda mencampur bahan kue dan memasukkannya ke dalam oven, soda kue atau natrium bikarbonat (NaHCO3) terurai menjadi natrium karbonat (Na2CO3) dan gelembung karbon dioksida. Ini membuat kue menjadi empuk dan lembut. Selain itu, panas menyebabkan molekul protein dalam kuning telur membentuk ikatan baru. Memanggang kue adalah proses yang tidak dapat kembali lagi atau irreversible. Juga, itu mengarah pada pembentukan zat baru, dan karenanya, merupakan perubahan kimia.

4. Perubahan Warna Daun Pada Musim Dingin

Perubahan Warna Daun Pada Musim Dingin

Warna hijau daun ini disebabkan oleh adanya klorofil pigmen hijau. Klorofil menyerap sinar matahari dan energi cahaya diubah menjadi energi kimia dalam kloroplas, melalui proses fotosintesis. Klorofil sangat tidak stabil, dan daun perlu mensintesis pigmen secara terus menerus. Selain klorofil, ada pigmen lain yang ada di daun, yaitu karoten dan anthocyanin. Sementara karoten berwarna kuning, anthocyanin berwarna merah. Perubahan suhu selama musim dingin menyebabkan pohon-pohon memotong pasokan air ke daun, dengan proses yang disebut absisi. Dengan tidak adanya air, fotosintesis berhenti, dan begitu pula sintesis klorofil. Jadi, daun mengambil warna pigmen lain, dan kita melihat perubahan warna.

5. Pematangan Buah

Pematangan buah terdiri dari serangkaian perubahan, dan dipicu oleh produksi etilen di dalam buah. Tingkat produksi etilen meningkat jika buah dipetik atau jika ada tusukan atau luka di permukaannya. “Sinyal etilen” memicu produksi enzim baru yang bekerja pada bahan kimia yang ada dalam buah. Ini menyebabkan buah mengalami perubahan berikut:


Pematangan Buah
Kulit buah berubah dari hijau menjadi merah atau kuning, karena kerusakan klorofil.
Rasanya berubah dari asam menjadi manis.
Buahnya menjadi lunak dan berair.
Buah yang matang memancarkan aroma.

Karena perubahan yang terjadi pada buah tidak dapat dipulihkan atau kembali lagi, ini adalah perubahan kimia.

6. Pembakaran Gas Alam
Gas alam terutama terdiri dari metana (CH4). Pembakaran gas alam di atas kompor adalah contoh reaksi pembakaran. Metana bereaksi dengan oksigen di atmosfer untuk membentuk karbon dioksida (CO2) dan air (H2O). Karena melibatkan pembentukan produk baru, itu adalah perubahan kimia.

Pembakaran Gas Alam

Beberapa Contoh Lainnya
Selain yang disebutkan di atas, berikut adalah beberapa contoh lain dari perubahan kimia yang melibatkan senyawa organik.

7. Membakar sebatang kayu
8. Menggoreng atau merebus telur
9. Fotosintesis proses di mana karbon dioksida dan air diubah menjadi gula oleh tanaman
10. Buah busuk
11. Memanggang marshmallow
12. Pencernaan makanan
13. Keju berjamur
14. Susu menjadi asam
15. Memecahkan hidrokarbon berat untuk membuat hidrokarbon yang lebih ringan
16. Terbakarnya kertas
17. Polimerisasi gel
18. Reaksi metabolisme yang berbeda di dalam sel
19. Pembusukan limbah di lubang kompos

Perubahan kimia yang Melibatkan Senyawa Anorganik
Senyawa anorganik kekurangan atom karbon dan hidrogen, dan tidak seperti senyawa organik, tidak berasal dari makhluk hidup. Berikut adalah contoh dari beberapa perubahan kimia yang melibatkan senyawa ini.
1. Nyala Kembang Api
Nyala Kembang Api
Kembang api terdiri dari pembakaran senyawa, seperti logam nitrat. Ketika kita menyalakan kembang api, reaksi pembakaran terjadi, yang mengarah pada pembentukan senyawa baru, bersama dengan terlepasnya panas dan energi cahaya. Karenanya itu adalah perubahan kimia.
2. Film Fotografi
Film Fotografi
Pada film fotografi melibatkan serangkaian reaksi kimia, di mana halida (klorida, bromida, dan iodida) perak bereaksi dengan satuan cahaya tunggal (foton). Reaksi adalah reaksi fotokimia, dan menghasilkan reduksi kimia halida perak, untuk membentuk logam perak. Ini adalah perubahan kimia karena zat baru, logam perak, terbentuk dan sifat-sifatnya berbeda dari perak halida.
3. Pewarnaan Pada Logam karena Korosi
3. Pewarnaan Pada Logam karena Korosi
Pembentukan lapisan korosi di atas permukaan beberapa logam, dikenal sebagai pewarnaan. Dalam hal perak, pewarnaan terjadi karena pembentukan perak sulfida (Ag2S). Reaksi yang terlibat adalah reaksi oksidasi. Karena senyawa baru terbentuk, itu adalah perubahan kimia.
4. Sel Elektrolit
Sel elektrolit
Sel elektrolit terdiri dari dua elektroda dan elektrolit. Reaksi dimana sel elektrolitik menghasilkan listrik adalah reaksi reduksi oksidasi atau reaksi redoks. Karenanya, ini adalah perubahan kimia.
5. Menuangkan Minuman bersoda
5. Menuangkan Minuman bersoda
Ketika kita membuka sebotol minum bersoda, kita melihat bahwa minuman tersebut mendesis keluar. suara mendesis ini disebabkan oleh pelepasan karbon dioksida terlarut (CO2) ke atmosfer. Karbon dioksida dilarutkan dalam air di bawah tekanan tinggi, dengan proses yang disebut karbonasi. Karbon dioksida terlarut bereaksi dengan air untuk membentuk asam karbonat berair (H2CO3). Ketika kita membuka botol, ada penurunan tekanan, dan asam karbonat rusak untuk melepaskan karbon dioksida, yang mendesis keluar. Karena reaksi tersebut disertai dengan emisi gas, itu adalah perubahan kimia.
6. Pembuatan Baja
Pembuatan Baja
Baja adalah paduan besi, dibentuk dengan penambahan jumlah tetap unsur lain ke besi, unsur utamanya adalah karbon. Pembentukan baja adalah perubahan kimia karena zat baru terbentuk, dan sifat-sifatnya berbeda dari besi. Juga, ini adalah proses yang tidak dapat diubah balik.
Beberapa Contoh Lainnya
Selain yang disebutkan di atas, berikut adalah beberapa contoh lain dari perubahan kimia yang melibatkan senyawa anorganik.
7. Karat besi
8. Mencampur asam dengan basa, menghasilkan air dan garam
9. Membakar strip magnesium
10. Menyalakan korek api
11. Elektrolisis air
Dengan begitu banyak contoh perubahan kimia, sekarang kitamungkin dapat mengidentifikasi sebagian besar reaksi kimia di sekitar kitaa. Jika tidak ada reaksi kimia di dunia, evolusi tidak akan mungkin terjadi, karena Kimialah yang mengendalikan alam!

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.