by

Pengertian, Pembuatan dan Kegunaan dari Selulosa

Pengertian Selulosa
Selulosa atau jaringan (berasal dari bahasa latin. Selula yang artinya “sel”) adalah zat yang juga berkaitan langsung dengan gula. Molekul mereka terkait dengan ikatan hidrogen (interaksi lemah) dan terbentuk dari sekumpulan (2000 hingga 3000) residu B-glukosa. Selulosa adalah komponen utama dari setiap sel tumbuhan. Selulosa terkandung dalam kayu, kulit beberapa buah (misalnya, biji bunga matahari). Selulosa murni adalah bubuk putih, tidak larut dalam air dan tidak membentuk pasta.

Pengertian, Pembuatan dan Kegunaan dari Selulosa
Selulosa murni
Jika kita membandingkan selulosa dan pati, hidrolisis pati lebih mudah dilakukan. Hidrolisis selulosa dilakukan dalam larutan asam, pertama-tama disakarida ini berbentuk selobiosa, dan kemudian baru menjadi glukosa.

Selulosa banyak digunakan dalam industri, misalnya sebagai agen pembersih, membuat cellophane (kertas kaca yang halus), dan serat buatan

 
Pengertian, Pembuatan dan Kegunaan dari Selulosa
Hidrolisis Pati

Di dalam tubuh kita, disakarida (mis. Sukrosa, laktosa) dan polisakarida (pati) dengan aksi enzim khusus dihidrolisis untuk membentuk glukosa dan fruktosa. Transformasi semacam itu dapat dengan mudah diproduksi di mulut. Jika kita lama mengunyah roti, maka dengan aksi enzim amilase, yang terkandung dalam roti, pati terhidrolisis menjadi glukosa. Saat saat itu kita akan merasakan rasa manis.

Pengertian, Pembuatan dan Kegunaan dari Selulosa
Hidrolisis dari Selulosa

Pembuatan kertas
Bagaimana dengan pembuatan kertas, apa yang termasuk dalam komposisi kertas ?!kertas merupakan suatu bahan memiliki serat selulosa yang memilin atau membelit. Beberapa serat ini disatukan oleh ikatan hidrogen (ikatan yang terbentuk antara gugus  gugus hidroksil atau OH).

Metode memproduksi kertas sudah dikenal di Cina kuno pada abad ke-2. Saat itu kertas terbuat dari bambu atau kapas. Kemudian pada abad ke-9 , rahasia pembuatan kertas ini sampai ke Eropa.

Untuk mendapatkan kertas di abad pertengahan, gunakan linen atau kain katun. Tetapi hanya pada abad ke-18 ditemukan cara yang paling mudah untuk mendapatkan kertas  yaitu dari kayu. Kertas tulis yang kita sekarang kita gunakan, mulai berproduksi hanya pada abad ke-19.
 

Bahan baku utama untuk mendapatkan kertas adalah selulosa. Kayu kering mengandung sekitar 40% dari selulosa ini. Sisa dari pohon itu terdiri dari polimer yang berbeda, antara lain terdiri dari gula dari berbagai jenis, termasuk fruktosa, molekul kompleks, berbagai tanin, garam magnesium, natrium, kalium dan minyak esensial.

Pembuatan Selulosa

Pengambilan selulosa dikaitkan dengan pemrosesan mekanis dengan kayu dan kemudian melakukan reaksi kimia dengan serbuk gergaji

 
Pohon jenis konifera adalah sumber yang baik untuk serbuk gergaji halus. Serbuk gergaji ditempatkan dalam larutan mendidih yang mengandung NaHSO4 (natrium hidrosulfida) dan SO2 (sulfur dioksida). Perebusan dilakukan pada tekanan tinggi (0,5 MPa) dan untuk waktu yang lama (sekitar 12 jam). Dalam larutan adalah reaksi kimia dan hasilnya adalah zat hemiselulosa dan zat lignin (lignin adalah zat yang merupakan campuran hidrokarbon aromatik atau bagian aromatik pohon) dan produk reaksi utama yaitu selulosa, yang dikeluarkan sebagai sedimen dalam tangki, di mana reaksi kimia berlangsung. Selain itu, lignin berinteraksi dengan sulfur dioksida dalam larutan, dan menghasilkan etil alkohol, vanila, berbagai tanin, dan makanan ragi.
 

Selanjutnya, proses pembuatan selulosa di campur dengan endapan halus untuk membentuk gulungan-gulungan, menghasilkan partikel selulosa sekitar 1 mm. Dan ketika partikel-partikel ini memasuki air, maka segera membesar dan membentuk kertas. Pada tahap ini kertas masih tidak seperti kertas dan terlihat seperti suspensi serat selulosa dalam air.

Pada fase selanjutnya kertas memberikan sifat utamanya: kerapatan, warna, kekuatan, porositas, kehalusan, dalam wadah ditambahkan tanah liat, titanium oksida, barium oksida, kapur, bedak dan zat tambahan yang mengikat serat selulosa.

Pada fase selanjutnya serat selulosa diperlakukan dengan pencuci khusus berdasarkan resin dan rosin. Ini merupakan penataan dari resin. Kumudian ditambahkan lem kalium tawas, ini adalah reaksi kimia dan mendapatkan resin aluminium. Zat ini mampu mengeraskan serat selulosa, yang membuatnya tahan air dan daya tahan.

Massa yang dihasilkan diaplikasikan secara seragam pada ayakan bergerak, di mana ia diperas dan mengering. Di sini pembentukan kertas kain. Untuk memberikan kertas yang lebih halus dan bersihkan terlebih dahulu antara logam dan kemudian antara gulungan kertas padat, setelah itu kertas dipotong menjadi lembaran dengan gunting khusus.
 

Kita sering melihat dengan berjalannya waktu kertas menjadi kuning, Ternyata hal ini disebabkan karena molekul selulosa yang telah didapat dari pohon, terdiri dari sejumlah besar unit struktural tipe C6H10O5, maka dengan aksi ion-ion atom hidrogen dalam waktu tertentu kehilangan hubungan antara satu sama lain dan terjadi penyimpangan dari struktur semua rantai. Dalam proses ini, kertas menjadi rapuh dan kehilangan warna aslinya. Sehingga terjadi pengasaman pada kertas.

Untuk mendaur ulang  kertas yang hancur, digunakan kalsium hidrogen karbonat Ca(HCO)2, yang memungkinkan untuk sementara mengurangi keasaman. Ada lagi, metode yang lebih progresif yang terkait dengan penggunaan zat dietilzinc Zn (C2H5)2. Tetapi zat ini secara spontan dapat menyala di udara dan bahkan di dekat air!

Penggunaan selulosa
Sebagai tambahan, selulosa yang digunakan untuk membuat kertas, masih sangat berguna untuk membuat reaksi esterifikasi  dengan berbagai asam anorganik dan organik. Selama reaksi ini membentuk ester, ini digunakan dalam industri. Gabungan pecahan molekul selulosa di dalamnya adalah reaksi kimia, tidak pecah, dan hasilnya adalah molekul baru dari gugus eter -COOR-. Salah satu produk penting dari reaksi adalah selulosa asetat, yang dibentuk dengan interaksi asam asetat (atau turunannya, misalnya, aldehida asetat) dan selulosa. Merupakan zat kimia yang banyak digunakan untuk pembuatan serat sintetis seperti serat asetat.

Produk lain yang bermanfaat adalah trinitroselulosa. Itu terbentuk ketika nitrasi selulosa dengan campuran asam sulfat pekat dan nitrat. Trinitroselulosa banyak digunakan dalam pembuatan bubuk tanpa asap (guncotton). Ada juga selulosa dinitrate, yang digunakan untuk pembuatan beberapa jenis plastik dan gelas organik.
 

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.