by

Metil Merah: Sifat dan Kegunaan

Metil Merah: Sifat dan Kegunaan

Metil merah adalah pewarna azo, atau pewarna sintetis, yang merupakan salah satu indikator kimia umum yang digunakan di laboratorium untuk menentukan transisi pH dalam kisaran tertentu. Mrtil merah paling efektif antara pH 4,4 dan pH 6,2. Jika tingkat pH di bawah 4,4 warnanya merah, dan jika di atas 6,2 warnanya berubah menjadi kuning. Jika pH berada di antara dua batas ini, warnanya oranye.

Perubahan warna ini juga sesuai dengan sejauh mana proton atau ion hidronium (H+) terdisosiasi dari molekul pewarna. Metilen merah berguna untuk menguji perubahan pH dalam larutan asam. Metil merah ini juga berguna untuk mengkalibrasi larutan, terutama selama percobaan titrasi. Namun, tidak efektif untuk menguji perubahan pH dalam larutan basa karena tetap berwarna kuning saat dicampur dengannya.

Rumus Kimia Metil Merah

Pewarna azo memiliki rumus kimia umum dan struktur yang dapat ditulis sebagai R−N=N−R. Rantai atau cincin hidrokarbon biasanya adalah gugus aril, yang diturunkan dari senyawa aromatik. Nama standar IUPAC untuk metil merah adalah 2-(N,N-dimetil-4-aminofenil) asam azobenzenakarboksilat, tetapi juga dikenal sebagai C.I. Asam Merah 2. Senyawa ini memiliki massa molar 269,304 g·mol−1. Ketika tidak dilarutkan dalam air, pewarnanya adalah bubuk kristal merah tua pada suhu kamar. Rumus kimia sederhananya dapat ditulis sebagai C15H15N3O2.

Metil Merah: Sifat dan Kegunaan

Bersama dengan murexide, metil merah sedang diselidiki potensinya untuk penghancuran sonokimia polutan hidrokarbon terklorinasi. Sonokimia adalah bidang penelitian yang relatif baru yang berfokus pada reaksi kimia yang terjadi dengan penerapan gelombang ultrasonik yang kuat, khususnya yang memiliki frekuensi antara 20 kHz dan 10 MHz.

Secara struktural, komposisi kimia dan hubungan molekuler unsur-unsur dalam metil merah dapat digambarkan sebagai:

Metil Merah: Sifat dan Kegunaan

Metil merah dapat dibuat melalui diazotisasi asam antranilat, yang diikuti dengan reaksi kimia dengan dimetilanilin. Rangkaian proses kimia digambarkan di bawah ini:

Metil Merah: Sifat dan Kegunaan

Kegunaan Metil Merah

Pewarna azo memiliki nilai komersial yang penting sebagai pewarna untuk tekstil, produk kulit, dan beberapa produk makanan. Selain percobaan titrasi laboratorium umum, metil merah juga digunakan dalam mikrobiologi, di mana ia dapat mengidentifikasi bakteri yang menghasilkan asam stabil melalui fermentasi asam campuran glukosa. Tes ini mengidentifikasi bakteri enterik berdasarkan pola metabolisme glukosa. Bakteri enterik secara klinis penting karena bersifat patogen, dengan Salmonella dan E. coli menjadi beberapa contoh paling umum yang patogen bagi manusia.

Enterik atau bakteri yang termasuk dalam famili Enterobacteriaceae memiliki jalur metabolisme glukosa yang awalnya menghasilkan asam piruvat. Jalur asam campuran digunakan oleh beberapa enterik untuk mengubah asam piruvat menjadi jenis asam lain, seperti asam laktat, asam asetat, dan asam format.

Metil Merah: Sifat dan Kegunaan

Metil merah dapat digunakan untuk mengidentifikasi bakteri ini berdasarkan produk sampingan metabolisme asamnya. Oleh karena itu, mereka disebut bakteri positif metil-merah, dan istilah ini mencakup hal-hal seperti E. coli dan P. vulgaris. Di sisi lain, bakteri negatif metil-merah seperti S. marcescens dan E. aerogenes menggunakan jalur butilen glikol untuk mengubah asam piruvat menjadi produk sampingan metabolisme yang netral.

Proses pengujian bakteri enterik dimulai dengan:

1. Isolat yang diinokulasi ke dalam tabung menggunakan loop transfer steril

2. Langkah kedua adalah menginkubasi tabung pada suhu 35 ° C selama dua hingga lima hari

3. Selanjutnya, media yang diinkubasi dipindahkan ke tabung lain

4. Akhirnya, lima tetes metil merah ditambahkan ke media

5. Campuran kemudian digulung dengan lembut di antara telapak tangan untuk memastikan indikator tersebar dengan benar

Setelah metil merah terdispersi dengan baik ke dalam medium, diharapkan berubah menjadi merah jika pH di bawah 4,4. Adanya asam piruvat yang dimetabolisme menjadi asam lain dengan pH minimal 4,2 akan menghasilkan hasil uji positif adanya enterik patogen seperti Escherichia coli. Sebaliknya, jika pH medium hanya 6,0, maka hasil uji negatif, dan indikator akan berwarna kuning.

Metil Merah dalam Titrasi

Titrasi adalah proses penambahan secara perlahan larutan yang diketahui konsentrasi dan volumenya (titran) ke dalam larutan yang konsentrasi dan volumenya diketahui (analitnya) tidak diketahui. Hal ini dilakukan sampai konsentrasi ambang tercapai, yang ditentukan oleh perubahan warna indikator, seperti metil merah. Biasanya, perubahan warna menunjukkan netralisasi, tetapi bisa juga berarti ambang batas yang diinginkan telah tercapai, tergantung pada eksperimennya.

Empat jenis metode titrasi dikembangkan sebagai alat analisis untuk menentukan konsentrasi larutan yang tidak diketahui. Analit adalah spesies kimia yang diketahui yang juga diketahui bereaksi dengan titran.

Berikut ini adalah empat kategori titrasi:

1. Titrasi asam basa

2. Titrasi redoks

3. Titrasi pengendapan

4. Titrasi kompleksometri

Sementara zat, tujuan spesifik, dan prosedur yang tepat dapat bervariasi, semua titrasi dapat diklasifikasikan sebagai salah satu kategori yang disebutkan di atas. Misalnya, metil merah dapat digunakan dalam analisis spektroskopi senyawa anorganik. Metil merah baik untuk titrasi asam kuat (analit) dengan basa kuat. Kisaran pH yang lebih rendah membuatnya ideal untuk titrasi asam

Baca Juga Sebelumnya Perak Nitrat: Sifat dan Kegunaan

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.