by

Mendeteksi Asam Klorida Melalui Reaksi

Asam hidroklorida adalah senyawa biner yang terdiri dari atom hidrogen dan klorin. Ini adalah asam monobasa yang kuat tanpa warna atau bau, yang berasap di udara.

Bagaimana Mendeteksi Asam Klorida Melalui Reaksi

Proses Pembuatan dan Sifat Kimia Asam Klorida

Cara membuat asam klorida dalam laboratorium dengan pemanasan

NaCl + H₂­SO₄ →NaH­SO₄ + HCl (dengan pemanasan sampai 150-160 °C);

2Na­Cl + H₂­SO₄ → Na₂­SO₄ + 2HCl (dengan pemansan hingga diatas 550-560 derajat Cel­sius).

Adalah mungkin untuk mendapatkan asam hidroklorida dengan hidrolisis klorida dengan pemanasan oleh reaksi:

Al­Cl₃ + 6H₂O → 3HCl + Al(OH)₃ + 2H₂O

Secara sintetis, asam klorida diperoleh dari zat sederhana:

H₂ + Cl₂ → 2HCl

Contoh asam hidroklorik dalam botol
Dengan sifatnya, asam klorida adalah asam yang khas, bereaksi dengan logam dalam rangkaian logam deret Volta sebelum hidrogen, dengan oksida basa dan oksida amfoter, dan juga basa yang sesuai dengannya (reaksi netralisasi terjadi dengan hidroksida). HCl juga bereaksi dengan garam-garam tertentu, jika suatu zat yang tidak larut atau yang sukar larut terbentuk sebagai hasil dari reaksi.

 

Reaksi asam sulfur biasanya terjadi dengan hampir semua zat dan senyawa. Dengan logam sebelum hidrogen dalam seri galvanis atau deret volta:

2Na + 2HCl → 2Na­Cl + H₂

Reaksi dengan oksida basa

MgO + 2HCl → Mg­Cl₂ + H₂O

Reaksi dengan oksida amfoter

Al₂O₃ + 6HCl → 2Al­Cl₃ + 3H₂O

Reaksi dengan hidroksida utama

Ca(OH)₂ + 2HCl → Ca­Cl₂ + 2H₂O

Reaksi dengan hidroksida amfoter

Zn(OH)₂ + 2HCl → Zn­Cl₂ + 2H₂O (meskipun seng menunjukkan keadaan oksidasi +2, itu juga amfoter – ini pengecualian)

Reaksi dengan garam:

Na₂­CO₃ + 2HCl → 2Na­Cl + CO₂ + H₂O

Reaksi dengan amonium:

HCl + NH₃ → NH₄­Cl (Terbentuk amonium klorida);

Reaksi dengan kalium permanganat:

2KM­nO₄ + 16H­Cl → 5Cl₂ + 2M­n­Cl₂ + 2KCl + 8H₂O

Mendeteksi asam klorida menggunakan indikator

Hal pertama yang harus dilakukan dalam mendeteksi suatu zat adalah untuk membentuk reaksi mediumnya menggunakan indikator. Kita dapat mengatakan bahwa dalam larutan yang bersangkutan, asam ada, jika indikator berubah warna dengan cara tertentu (metil oranye dan lakmus menjadi merah dalam media asam; fenolftalein tidak berubah warna dan tetap tidak berwarna).
Bagaimana mendeteksi asam hidroklorida secara fisik dan menggunakan reaksi
Dengan sifat fisiknya, kita juga dapat mengasumsikan keberadaan asam hidroklorat dalam sampel di udara, terutama jika ada kelembaban tinggi, asam klorida mulai “berasap”, kabut putih muncul di atas larutan. Secara kimia, asam klorida dalam larutan dapat dibedakan secara tepat dari asam lain dengan reaksi kualitatif reaksi dengan perak nitrat sesuai dengan reaksi:
HCl + Ag­NO₃ → AgCl + HNO₃
Ini adalah reaksi kualitatif yang membantu untuk menetapkan keberadaan ion klorida Cl (-) dalam suatu larutan. Sebagai hasil dari reaksi, bentuk endapan putih AgCl
Dalam asam nitrat, sedimen tidak larut. Asam lain tidak memberikan sedimen ini di bawah pengaruh perak nitrat (jika asam sulfat ada dalam larutan, ketika barium klorida BaCl₂ ditambahkan ke dalamnya, sedimen putih susu BaSO₄ terbentuk,  jika tembaga metalik ditambahkan ke asam nitrat pekat HNO₃, gas coklat NO₂ dilepaskan)

H₂­SO4 + Ba­Cl₂ → Ba­SO₄ + 2HCl

4H­NO₃ + Cu → Cu(NO₃)₂ + 2NO₂ +2H₂O

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.