by

Kloroform di Lingkungan dan Potensi Bahaya Bagi Kesehatan

Kloroform di Lingkungan dan Potensi Bahaya Bagi Kesehatan

Masalah Lingkungan dan Kesehatan
Kloroform adalah bahan kimia yang menarik. Senyawa ini terkenal karena kemampuannya untuk bertindak sebagai anestesi dan berguna di laboratorium industri dan sains. Kloroform adalah zat beracun, dan dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius ketika cukup terkonsentrasi. Masalah-masalah ini termasuk kerusakan organ dan penyimpangan detak jantung. Pada konsentrasi tinggi, penghirupan kloroform dapat menekan sistem pernapasan begitu banyak sehingga kematian terjadi. Bahan kimia ini juga sangat diduga meningkatkan risiko kanker.

Kloroform di Lingkungan dan Potensi Bahaya Bagi Kesehatan
Beberapa rumput laut membuat kloroform, seperti rumput laut di belakang hiu macan tutul ini.

Kloroform tersebar luas di lingkungan dan dibuat secara alami dan buatan. Sebagian besar orang terpapar pada tingkat bahan kimia yang rendah, tetapi beberapa orang terutama yang bekerja di industri tertentu terpapar ke tingkat yang lebih tinggi. Untungnya, ada beberapa cara di mana kita dapat membatasi paparan kloroform.

Kloroform di Lingkungan dan Potensi Bahaya Bagi Kesehatan
Kloroform memiliki formula struktural yang relatif sederhana tetapi dapat menghasilkan efek besar

Sifat Kimia
Kloroform juga disebut triklorometana dan memiliki rumus CHCl3. Pada suhu kamar, kloroform adalah cairan bening, tidak berwarna, dan padat yang memiliki bau yang menyenangkan dan tidak mudah terbakar. Rasanya manis tetapi menghasilkan sensasi panas dan membakar di mulut dan tenggorokan. Kontak dengan cairan menghasilkan luka pada kulit. Bentuk cair kloroform adalah zat yang mudah menguap. Ini berarti ia cenderung berubah menjadi uap pada suhu lingkungan normal.

Kloroform dibuat secara sintetis untuk keperluan industri dan diproduksi secara alami dari klorin di lingkungan. Kloroform juga dibuat oleh beberapa rumput laut dan mikroalga. Aplikasi non-medisnya berguna, tetapi bahan kimia perlu dirawat dengan hati-hati ketika digunakan di laboratorium dan proses industri

Kloroform di Lingkungan dan Potensi Bahaya Bagi Kesehatan
Foto dan tanda tangan James Young Simpson (1811-1870), ahli bedah Skotlandia yang mempopulerkan penggunaan kloroform sebagai obat bius

Penemuan Chloroform dan Kemampuannya untuk Bertindak sebagai Anestesi
Chloroform ditemukan pada tahun 1831 dan 1832 oleh tiga ilmuwan berbeda yang bekerja secara independen seorang dokter Amerika bernama Samuel Guthrie, seorang ahli kimia Prancis bernama Eugene Soubeiran, dan seorang ahli kimia Jerman bernama Justus von Liebig.

Beberapa tahun setelah penemuannya, para ilmuwan menyadari bahwa kloroform dapat bertindak sebagai obat bius. hal Ini menyebabkan seseorang kehilangan kesadaran karena menekan aktivitas sistem saraf pusat. Sistem saraf pusat terdiri dari otak dan sumsum tulang belakang.

James Young Simpson, dokter kandungan dan ahli bedah Skotlandia, mempopulerkan penggunaan kloroform sebagai obat bius. Dia menemukan kemampuan bahan kimia dari pengalaman pribadi. Pada 1847, Simpson dan beberapa temannya sengaja menghirup kloroform untuk mengeksplorasi efeknya. Mereka semua dibuat pingsan, tapi untungnya mereka tidak menghirup cukup uap untuk bunuh diri. Eksperimen itu berpotensi berbahaya. Simpson sangat terkesan dengan hasil penyelidikannya.

Chloroform dengan cepat menggantikan eter sebagai obat bius, karena tidak seperti eter, eter tidak memiliki bau yang kuat dan tidak menyenangkan, dapat digunakan dalam jumlah yang lebih kecil, mulai bekerja lebih cepat, dan tidak mudah terbakar.

Kloroform dalam Kehidupan Ratu Victoria

Chloroform menjadi terkenal ketika diberikan kepada Ratu Victoria pada 1853 selama kelahiran Pangeran Leopold, anak kedelapannya. Dia juga menghirup bahan kimia pada tahun 1857 selama kelahiran Putri Beatrice, anak kesembilan dan terakhirnya. Administrator obat itu adalah Dr. John Snow. Dia menggunakan kloroform yang cukup untuk menenangkan pasiennya saat melahirkan tetapi tidak cukup untuk membuat mereka tidak sadar. Ini membutuhkan perhitungan dosis yang sangat hati-hati.
 

Kloroform ternyata sangat efektif sebagai obat bius. Namun, satu masalah serius dengan penggunaannya dalam pengobatan adalah ia memiliki margin keamanan yang rendah. Ini berarti bahwa hanya ada perbedaan kecil antara dosis yang bermanfaat dan dosis yang berbahaya. Selain itu, inhalasi kloroform untuk tujuan anestesi menghasilkan sejumlah efek samping yang berpotensi berbahaya.

Kloroform di Lingkungan dan Potensi Bahaya Bagi Kesehatan
Salah satu efek samping yang berpotensi berbahaya dari anestesi kloroform adalah timbulya detak jantung yang tidak teratur

Potensi Bahaya Kesehatan dari Chloroform
Saat ini para ilmuwan tahu bahwa kloroform bukanlah bahan kimia ajaib yang pertama kali muncul. Ketika terhirup, itu dapat menyebabkan penyimpangan detak jantung yang mungkin mematikan. Ini juga dapat menyebabkan kerusakan hati dan ginjal. Konsentrasi kimia yang tinggi dapat menyebabkan sakit kepala, pusing, dan masalah pencernaan seperti mual dan muntah. Selain itu, kloroform telah diklasifikasikan sebagai kemungkinan karsinogen -bahan kimia yang dapat menyebabkan kanker. Anestesi yang lebih baru telah menggantikan kloroform di ruang operasi.

Kloroform cepat diserap melalui saluran pernapasan dan saluran pencernaan, juga bisa diserap melalui kulit. Begitu berada di dalam tubuh, ia melakukan perjalanan secara luas. Sebagian besar bahan kimia tersebut akhirnya dipecah atau meninggalkan tubuh melalui pernafasan dan ekskresi, tetapi beberapa mungkin terkumpul dalam lemak dan organ tubuh.

Pembentukan Fosgen
Kloroform bisa berbahaya tanpa diserap. Radiasi ultraviolet dari sinar matahari menyebabkan kloroform dan oksigen di lingkungan bereaksi lambat, membentuk gas yang disebut fosgen. Gas ini lebih beracun daripada kloroform dan sangat berbahaya jika terkumpul di ruang tertutup dan terkonsentrasi. Fosgen digunakan sebagai senjata kimia dalam Perang Dunia Satu.

Menariknya, fosgen adalah bahan kimia industri yang penting saat ini. Namun, kehati-hatian harus diambil saat menggunakannya. Ini adalah iritasi yang kuat baik dalam bentuk gas maupun cairannya. Ini merusak jaringan di hidung, tenggorokan, dan paru-paru dan menyebabkan tersedak. Ini juga mengiritasi kulit dan mata

Manfaat dan Kerugian Air yang Diklorinasi
Penelitian telah menunjukkan bahwa penyumbang terbesar kloroform dalam tubuh kita adalah air yang mengandung klor. Klorin sering ditambahkan ke air minum dan air kolam renang untuk membunuh bakteri dan mikroba lainnya. Pekerjaan ini sangat penting, tetapi sayangnya menggunakan klorin sebagai desinfektan dapat menyebabkan masalah.

Kloroform dan produk sampingan desinfeksi lainnya terbentuk ketika klorin bereaksi dengan molekul organik dalam air. Di kolam renang, molekul-molekul organik ini dapat berasal dari sel-sel kulit, keringat, urin, kosmetik, tabir surya, daun, dan tanah. Setelah terbentuk, kloroform dan produk samping desinfektan lainnya diserap melalui kulit atau masuk ke dalam tubuh ketika seseorang menelan air atau menghirup uap yang berasal dari air.

Kloroform di Lingkungan dan Potensi Bahaya Bagi Kesehatan
Air yang sangat panas di mesin pencuci piring dan mesin cuci dapat menyebabkan kloroform menguap dari air yang diklorinasi

Produksi Kloroform di Rumah dan Industri
Para ilmuwan telah menemukan bahwa air yang diklorinasi di rumah menghasilkan uap yang mengandung kloroform, terutama jika airnya panas. Semakin panas air, semakin tinggi konsentrasi bahan kimia di udara. Mandi air panas atau air mandi, air panas untuk memasak, dan cucian panas atau air cuci piring semua dapat meningkatkan konsentrasi kloroform di rumah. Klorin yang digunakan untuk membersihkan toilet atau untuk memutihkan pakaian dapat memiliki efek yang sama.

Industri tertentu melepaskan kloroform ke atmosfer. Mereka menggunakan bahan kimia sebagai reaktan dalam reaksi kimia dan sebagai pelarut bahan kimia yang melarutkan zat lain. Kloroform digunakan di beberapa negara untuk menghasilkan zat pendingin yang dikenal sebagai R-22. Namun, penggunaan R-22 secara bertahap menurun, karena menyebabkan penipisan ozon di atmosfer. Chloroform juga dilepaskan ke udara dari pabrik pulp dan kertas dan dari tempat pembuangan sampah dan lokasi limbah berbahaya.

Chloroform memasuki tubuh kita ketika kita minum air yang mengandung klor dan memakan makanan yang mengandung bahan kimia tersebut. Zat kimia ini ada dalam beberapa makanan karena air ledeng yang diklorinasi digunakan untuk menghasilkannya.

Kloroform di Lingkungan dan Potensi Bahaya Bagi Kesehatan
Air panas terklorinasi dalam pancuran melepaskan kloroform.

Cara Mengurangi Paparan Chloroform
Efek kloroform pada tubuh kita bergantung pada konsentrasi bahan kimia dan lamanya waktu kita terpapar. Ada beberapa langkah yang bisa kita ambil untuk mengurangi penyerapan bahan kimia tersebut. Langkah terakhir dalam daftar di bawah ini mungkin memerlukan bantuan orang lain.
 1. Menggunakan filter air dan pancuran yang mengurangi tingkat klorin dalam air rumah.
2. Mandi lebih singkat.
3. Menggunakan lebih sedikit air panas di rumah.
4. Membuka jendela untuk meningkatkan ventilasi di area di mana kloroform kemungkinan akan terbentuk.
5. Menhindari penggunaan produk pembersih yang mengandung klorin.
6. Jika kita dapat terpapar kloroform saat melakukan pekerjaan di rumah atau di tempat kerja, pastikan mengikuti semua tindakan pencegahan keamanan yang disarankan.
7. menggunakan metode desinfeksi kolam renang lain, bukan klorin. Langkah ini sangat penting bagi seseorang yang sering berenang di kolam renang

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.