by

Jenis-jenis Titrasi dan Contohnya dalam Kimia

Berbagai jenis titrasi digunakan dalam bidang kimia analitik untuk mengevaluasi senyawa kimia antara lain seperti
1.Titrasi asam basa
2.Titrasi redoks
3.Titrasi curah hujan
4.Titrasi kompleksometri.

Tetapi, berdasarkan persyaratan dan ketentuan eksperimental, ada beberapa jenis lagi seperti titrasi tak berair, iodometrik, tidak langsung, dll. Disini akan dilihat semua metode secara terperinci.

Definisi titrasi: Ini adalah metode analisis di mana zat uji diizinkan untuk bereaksi dengan larutan standar yang diketahui dengan adanya indikator sampai titik akhir.

Titik akhir adalah titik di mana zat uji telah sepenuhnya bereaksi dengan reagen yang menganalisis.

Jenis-jenis Titrasi dan Contohnya dalam Kimia
Reagen yang ditambahkan dari buret ke larutan yang di ukur disebut sebagai titran. Sedangkan bahan yang di titrasi atau yang di tentukan kadarnya disebut sebagai titrat.
 

Beberapa jenis titrasi antara lain
A) Berdasarkan metode titrasi:
Berdasarkan metodenya, maka titrasi ada tiga jenis antara lain

1. Titrasi langsung:

Seperti namanya, itu adalah titrasi dasar. Jumlah titran yang diketahui ditambahkan dari burret ke sampel titrat yang diambil dalam labu. Di sini satu zat dianalisis untuk kuantitasnya dengan zat lain dengan volume dan konsentrasi yang diketahui.

2. Titrasi Tidak langsung:

Secara teoritis, mengubah zat menjadi asam dan menganalisis dengan basa. (juga sebaliknya). Ini adalah metode ekstrapolasi untuk menggunakan titrasi untuk zat reaktif yang tidak siap. Suatu zat bisa bersifat asam lemah sehingga tidak memungkinkan untuk analisis yang tepat dengan titrasi langsung. Jadi pertama-tama zat itu diubah secara kimiawi menjadi lebih reaktif dalam bentuk asam atau basa dan kemudian dianalisis dengan menambahkan titran.

3. Titrasi balik:

Metode ini juga cocok untuk estimasi zat yang reaktif atau non-reaktif. Di sini suatu zat dibiarkan bereaksi dengan kelebihan dan jumlah basa atau asam yang diketahui. Basa atau asam berlebih yang tersisa diperkirakan dengan jumlah asam atau basa yang diketahui secara reseptif. Ini disebut titrasi balik karena kita  memperkirakan suatu zat yang ditambahkan

B. Berdasarkan sifat pelarut dan reaksi kimia:

Berdasarkan pelarut yang digunakan titrasi dapat diklasifikasikan sebagai titrasi berair dan non-berair. Selanjutnya berdasarkan sifat reaksi kimia titrasi diklasifikasikan sebagai berikut

1. Titrasi berair:
Titrasi asam-basa (Netralisasi): Sampel asam yang tidak diketahui diperkirakan dengan basa kuantitas yang diketahui atau sebaliknya. Hasilnya mencapai titik netral pada pH-7 dan dalam kebanyakan kasus, garam terbentuk.

Jenis titrasi asam-basa ini juga untuk titrasi berikut.
Titrasi redoks: Nama lengkapnya adalah titrasi reduksi oksidasi. Di sini zat pereduksi dibiarkan bereaksi dengan zat pengoksidasi sampai titik akhir. Zat pengoksidasi yang umum digunakan adalah Kalium permanganat, bromin, serium, dll.

Titrasi Kompleksometri: Seperti namanya, titik akhir dilihat oleh pembentukan molekul kompleks. Di sini titran dan titrat bereaksi membentuk kompleks hingga titik akhir tercapai. Setelah kompleks terbentuk, kompleks tersebut stabil dan tidak ada reaksi lebih lanjut yang terjadi. Reaksi tergantung pada kemampuan agen chelating untuk membentuk kompleks dengan sampel yang diuji. Contoh dari kelat adalah garam natrium etilena asetat (EDTA).

Titrasi presipitasi: Reaksi terjadi dengan pembentukan endapan padat di bagian bawah labu. Di sini titran bereaksi dengan titrat untuk membentuk endapan yang tidak larut. Contoh untuk reaksi tersebut adalah Perak nitrat dengan Amonium klorida. Reaksi membentuk endapan putih perak klorida.

2. Titrasi tidak berair.

Ini adalah titrasi yang dilakukan untuk senyawa organik dan obat.  Banyak digunakan dalam kimia medis dan laboratorium farmasi.

a) Titrasi asam-basa. (Netralisasi): Di sini reaksi terjadi dalam pelarut organik seperti asam asetat glasial dan asam yang digunakan adalah asam perklorat (HClO4)

b) Titrasi redoks. Di sini reaksinya dilakukan sebagai iodometri atau iodimetri. Yodium digunakan sebagai zat pengoksidasi dan zat pereduksi adalah tiosulfat.

c) Iodometri: Di sini sampel yang dibuat untuk melepaskan yodium dari dalam dan yodium yang dilepaskan ini diukur dengan natrium tiosulfat sebagai zat pereduksi.

d) Iodimetri: Di sini sampel yang diuji diukur dengan konsentrasi yodium yang diketahui.

Ini mirip dengan titrasi berair, tetapi di sini bukan air sebagai pelarut, tetapi menggunkan pelarut organik
 
C) Berdasarkan kekuatan reagen yang digunakan:
 

Reaksi kimia yang terlibat dalam titrasi adalah prinsip utama titrasi. Tetapi reaksi kimia juga tergantung pada sifat dan kekuatan reagen yang digunakan dalam reaksi.

Jadi titrasi asam basa atau reaksi netralisasi juga dibagi lebih lanjut sebagai

Asam kuat dengan Basa kuat: Di sini asam dan basa kuat. Contoh: HCl dengan NaOH. Di sini titik akhir akan berada pada pH yang tepat dari 7. Garam yang terbentuk dalam reaksi akan menjadi netral.

Asam kuat dengan Basa lemah: Asam kuat bereaksi dengan basa lemah. Contoh: HCl dengan NH4OH. Di sini titik akhir akan menuju pH asam, yaitu di bawah 7. Garam yang terbentuk pada akhirnya akan sedikit asam.

Asam lemah dengan Basa Kuat: Asam lemah bereaksi dengan basa kuat. Contoh: Asam asetat dengan NaOH. Di sini titik akhir akan condong ke arah pH basa, yaitu, di atas 7. Garam yang terbentuk selama netralisasi akan sedikit basa.

Asam lemah dengan Basa lemah: Reaksi antara asam lemah dan basa lemah. Contoh: Asam asetat dengan NH4OH. Titik akhirnya akan memiliki pH 7. Di sini garam yang terbentuk sebagai produk akhir akan menjadi netral.

Titrat diambil dalam gelas sementara titran dijatuhkan dari buret. Satu-satunya tujuan titrasi adalah untuk estimasi kualitatif dan kuantitatif suatu substansi yang diberikan.

Metode-metode ini relatif ekonomis dan mudah dilakukan. Selanjutnya, teknik ini juga dapat direproduksi di semua laboratorium. Oleh karena itu, mereka secara rutin digunakan dalam industri, penelitian dan juga pendidikan.

Perhitungan: Semua proses titrasi dicatat dalam laporan laboratorium kimia secara manual. Ini termasuk konsentrasi molar larutan, volume, indikator, rumusa, dll. Ini membantu untuk menghitung nilai akhir.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.