by

Jenis-jenis Radiasi Pengion

Jenis-jenis Radiasi Pengion

Radiasi pengion memiliki beberapa bentuk: Alfa, beta, partikel neutron, gamma dan sinar-X. Semua jenis disebabkan oleh atom yang tidak stabil, yang memiliki kelebihan energi atau massa (atau keduanya). Untuk mencapai keadaan stabil, mereka harus melepaskan energi ekstra atau massa dalam bentuk radiasi.

Jenis-jenis Radiasi Pengion

1. Radiasi Alfa

Radiasi alfa terjadi ketika sebuah atom mengalami peluruhan radioaktif, mengeluarkan partikel (disebut partikel alfa) yang terdiri dari dua proton dan dua neutron (dalam inti atom helium-4), mengubah atom yang berasal ke salah satu unsur dengan nomor atom 2 lebih sedikit dan berat atom 4 kurang dari yang semula.

Jenis-jenis Radiasi Pengion
Radiasi alfa: Emisi partikel alfa dari inti atom

Karena muatan dan massa mereka, partikel alfa berinteraksi kuat dengan materi, dan hanya melakukan perjalanan beberapa sentimeter di udara. Partikel alfa tidak dapat menembus lapisan luar sel-sel kulit mati, tetapi mampu, jika zat memancarkan alfa tertelan dalam makanan atau udara, menyebabkan kerusakan sel yang serius. Alexander Litvinenko adalah contoh yang terkenal. Dia diracuni oleh polonium-210, penghasil alfa, dalam tehnya.

2. Radiasi Beta

Radiasi beta terbentuk baik elektron atau positron (partikel dengan ukuran dan massa elektron, tetapi dengan muatan positif) yang dipancarkan dari atom.

Jenis-jenis Radiasi Pengion
Radiasi beta: Emisi partikel beta dari inti atom

Karena massa yang lebih kecil, ia dapat melakukan perjalanan lebih jauh di udara, hingga beberapa meter, dan dapat dihentikan oleh sepotong plastik tebal, atau bahkan setumpuk kertas. Ia dapat menembus kulit beberapa sentimeter, sedikit menimbulkan risiko kesehatan eksternal. Namun, ancaman utama masih terutama dari emisi internal dari bahan yang tertelan.

3. Radiasi Gamma

Radiasi gamma, tidak seperti alfa atau beta, tidak terdiri dari partikel apa pun, melainkan terdiri dari foton energi yang dipancarkan dari inti yang tidak stabil.

Jenis-jenis Radiasi Pengion
Radiasi gamma: Emisi gelombang berenergi tinggi dari inti atom

Tanpa massa atau muatan, radiasi gamma dapat melakukan perjalanan lebih jauh melalui udara daripada alfa atau beta, kehilangan (rata-rata) setengah energinya untuk setiap 500 kaki. Gelombang gamma dapat dihentikan oleh material lapisan yang cukup tebal atau padat, dengan material nomor atom tinggi seperti uranium atau uranium yang terdeplesi merupakan bentuk perisai yang paling efektif.

4. Sinar X

Sinar-X mirip dengan radiasi gamma, dengan perbedaan utama adalah bahwa mereka berasal dari awan elektron. Ini umumnya disebabkan oleh perubahan energi dalam elektron, seperti bergerak dari tingkat energi yang lebih tinggi ke yang lebih rendah, menyebabkan kelebihan energi yang akan dilepaskan.
Sinar X : Emisi gelombang energi tinggi dari awan elektron atom
Sinar-X memiliki panjang gelombang yang lebih panjang dan (biasanya) energi yang lebih rendah dari radiasi gamma.
5. Radiasi Neutron
Radiasi Neutron terdiri dari neutron bebas, biasanya dipancarkan sebagai akibat dari fisi nuklir spontan atau induksi. Mampu bepergian ratusan atau bahkan ribuan meter di udara, namun mereka dapat secara efektif dihentikan jika diblokir oleh bahan kaya hidrogen, seperti beton atau air.
Radiasi Neutron: Emisi neutron dari inti atom
Biasanya tidak dapat mengionisasi atom secara langsung karena kurangnya muatan, neutron paling umum adalah pengionisasi tidak langsung, di mana mereka diserap ke dalam atom yang stabil, sehingga membuatnya tidak stabil dan lebih mungkin untuk memancarkan radiasi pengion dari jenis lain. Neutron sebenarnya adalah satu-satunya jenis radiasi yang mampu mengubah bahan radioaktif lainnya.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.