by

Ilmu Kimia di Balik Komunikasi Semut

Komunikasi antara individu sangat penting dalam masyarakat yang teratur, dan untuk semut -yang koloninya diketahui mengandung sebanyak 306 juta semut pekerja ini tidak berbeda. Namun, sementara masyarakat manusia terutama menggunakan suara, penglihatan, dan sentuhan untuk berkomunikasi antar individu, masyarakat semut juga memanfaatkan sinyal kimiawi yang disebut feromon.

Semut menggunakan feromon dengan berbagai cara, seperti melepaskan ‘bahaya’ feromon saat kematian untuk memperingatkan semut di dekatnya, atau untuk membuat jalur kimia dari sarang mereka ke sumber makanan yang menjanjikan. Semut lain di koloni bisa menggunakan antena mereka untuk mendeteksi feromon ini dan meresponsnya dengan tepat.

Semut khas memiliki penglihatan yang buruk dan relatif tidak berdaya. Semut telah belajar bagaimana berkomunikasi terutama melalui penggunaan feromon untuk mengatasi kelemahan ini. Hal ini memungkinkan semut pekerja untuk berinteraksi dengan mudah satu sama lain memberi mereka keunggulan kompetitif. Sebagai makhluk sosial, semut mendapatkan kekuatan mereka dalam jumlah. Faktor-faktor ini telah memberi kontribusi pada mereka mengembangkan sistem komunikasi yang sangat efektif dari jutaan tahun evolusi.

 

Feromon adalah aroma kimia udara yang dilepaskan semut. Bahan kimia ini digunakan sebagai alat untuk mengkomunikasikan informasi dan perintah antar semut. Kekuatan feromon juga berkorelasi dengan seberapa responsif terhadap perintah semut lainnya.

Feromon diproduksi dan disimpan di dalam kelenjar khusus yang terletak di kepala semut, toraks, gaster, dan kaki. Semut memiliki antena yang sangat reseptif terhadap aroma luar yang membantu mereka mengenali dan membedakan feromon yang berbeda. Ini berarti bahwa beberapa spesies semut memiliki kemampuan untuk bahkan menangkap feromon yang dikeluarkan oleh koloni-koloni asing.

Perjalanan jauh dari koloni ini bisa membuat semut dalam bahaya tersesat. Semut pekerja memerangi ini dengan meletakkan jejak feromon yang pecah atau putus-putus saat mengais. Nantinya, mereka akan menggunakan jejak ini untuk membimbing mereka kembali ke sarang mereka. 

Semut memiliki dua perut. Satu untuk dirinya sendiri dan satu tambahan untuk menyimpan makanan untuk dibawa kembali ke koloninya. Begitu semut pekerja menemukan sumber makanan, ia akan mulai mengisi perutnya yang sosial. Semut pekerja kemudian memperkuat jalur feromon yang putus dalam perjalanan kembali ke koloninya dengan meletakkannya terus-menerus. Jalur feromon yang kuat ini menunjukkan kepada semut pekerja lain bahwa sumber makanan telah ditemukan.

Semut pekerja yang kembali akan memberi semut lain rasa makanan yang dikumpulkannya dengan mengunci dengan rahang mereka. Ini berfungsi untuk mengingatkan lebih banyak pekerja tentang adanya makanan. Segera, ratusan semut akan mengikuti jejak feromon ke sumber makanan. Dalam perjalanan pulang, bala bantuan ini akan terus memperkuat jalan setapak sampai sumber makanan habis. 

Diagram di bawah ini menunjukkan jalur feromon yang ditetapkan oleh semut untuk mengarahkan koloni lain ke sumber makanan. Bila sumber makanan banayak, semut akan mengeluarkan feromon pada kedua kaki keluar dan pulang dari perjalanan mereka, membangun jalan setapak dan menarik lebih banyak semut. Ketika sumber makanan hampir habis, semut akan berhenti menambahkan feromon dalam perjalanan pulang, membiarkan jalan setapak itu hilang

Feromon juga digunakan oleh ratu untuk mencari pasangan. Selama masa perkawinan, ratu akan mengeluarkan sejumlah besar feromon. Dengungan yang telah diberi tahu oleh aroma akan membuat semut-semut jantan berduyun-duyun ke daerah tersebut untuk mencari ratu. Setelah bersatu, ratu semut akan kawin satu sama lain.

Penggunaan feromon selama masa perkawinan membantu ratu untuk mempercepat proses reproduksi. Hal ini penting karena ratu mengandalkan cadangan energi. Mereka tidak mampu membuang waktu dan energi yang berharga dengan mencari pasangan secara fisik. 

Semut juga berkomunikasi melalui sejumlah metode lain selain feromon. Pilihan yang populer adalah melalui kontak fisik. Ini mungkin terdengar seperti metode primitif, namun semut menggunakannya karena kesederhanaan dan keefektifannya.

Kontak fisik sering digunakan saat semut sedang pindah sarang. Selama proses ini, semut akan terhubung saat membawa larva dan pupa mereka. Hal ini mengurangi kemungkinan pekerja tersesat. Jejak feromon tidak akan berguna dalam hal ini. Ketika seluruh koloni bergerak secara bersamaan, beberapa jalur feromon dapat berpotongan. Hal ini menyebabkan kebingungan dan kekacauan bagi semut yang mengikutinya.

Kontak fisik juga merupakan teknik untuk mengkomunikasikan informasi antar semut. Semut pekerja akan menyentuh rahang bawah mereka bersama-sama untuk mendapatkan informasi tentang semut lainnya. Semua semut memiliki hidrokarbon yang terletak di rahang bawahnya. Hidrokarbon ini menyimpan informasi penting seperti tugas seorang spesialis dalam melakukan atau dari koloni mereka.

Sama pentingnya, semut juga bisa berkomunikasi melalui getaran. Dengan menggunakan antena mereka, semut telah mengasah kemampuan mereka untuk menangkap gelombang suara yang sangat kecil. Bukanlah hal yang biasa bagi para pekerja untuk mendengar suara semut lain yang merangkak beberapa meter jauhnya. Hal ini bermanfaat bagi pertahanan dan keamanan koloni. Jika seorang pekerja mengambil suara non-asli yang menuju ke bukit semut mereka, mereka dapat dengan cepat memasang pertahanan. 

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News