by

Ilmu Kimia Di Balik Pembuatan Gula dari Tebu

Tebu (genus Saccharum), yang sedikit mirip dengan bambu, adalah sejenis rumput. Tidak seperti bambu, batang tebu padat. batang ini juga membutuhkan pemrosesan sebelum kita dapat menggunakan isi manisnya sebagai pemanis. Memproses tanaman ini kebanyakan adalah proses fisik, tetapi ada banyak ilmu kimia di balik perubahan yang dihasilkan oleh jus tebu sebelum membuatnya menjadi gula.

Ilmu Kimia Di Balik Gula Tebu
Tebu membutuhkan pemrosesan fisika dan kimia untuk menjadi gula

Mengekstrak dan Membersihkan Jus
alat potong tebu memotong batang dan menekan bagian menggunakan rol besar untuk melepaskan jus. Mereka kemudian membersihkan jus dengan kalsium hidroksida berupa kapur mati sebelum menguapkannya untuk memusatkan rasa manis.

Untuk mendapatkan kalsium hidroksida, Ca(OH)2, kita bisa membuatnya dengan cepat dari kapur tohor atau kalsium oksida atau CaO, dengan menambahkan air. Urutan reaksi tersebut adalah:

CaO + H2O → Ca (OH)2

Pada titik ini, kita mengasamkan jus basa tersebut.

Pemanasan dan mengendapkan Jus Tebu
Mesin pemroses memanaskan jus hingga 75 derajat C (167 derajat F), yang dikombinasikan dengan kapur mati, menguraikan enzim yang akan memecah gula.

Ilmu Kimia Di Balik Gula Tebu
Invertase menghidrolisis sukrosa menjadi glukosa dan fruktosa. Kita lihat struktur kimia sukrosa, glukosa dan fruktosa, serta skema untuk jalur reaksi yang dihasilkan dengan adanya invertase.

Enzim yang dominan adalah invertase, molekul besar yang membagi disakarida, sukrosa atau gula meja, menjadi dua monosakarida, glukosa dan fruktosa.

Meskipun keduanya juga gula, mereka tidak diinginkan untuk digunakan sebagai gula meja, sehingga mencegah reaksi yang diperlukan untuk menjaga gula dalam bentuk yang tepat. Efek positif lain yang dihasilkan oleh kapur mati adalah bahwa ia menjernihkan jus.

Evaporasi dan Perebusan Jus Tebu
Jus yang di jernihkan sekarang memiliki kemurnian yang sesuai untuk diproses lebih lanjut, tetapi encer. Sebelum prosesor pendidihan dan pendinginan jus untuk menghasilkan kristalisasi, airnya harus di uap kan agar airnya keluar

Merebus sangat meningkatkan konsentrasi gula, mereka dapat melarutkan banyak gula dalam air mendidih, tetapi ketika larutan mendingin, gula mengkristal. Pada tahap ini, gula berwarna coklat karena adanya jejak cairan induk (molase). Pada titik ini, kristal gula coklat dikirim ke kilang.

Pengolahan Gula Dengan Produknya
Setelah pemrosesan menghilangkan sebagian besar sukrosa dari cairan atau sirup yang kental, yang tertinggal adalah molase. Molase mengandung beberapa kandungan mineral yang tidak ditemukan dalam gula, yang dikristalisasi, termasuk zat besi, kalsium, kalium, dan magnesium  terutama bentuk molase dengan sebagian besar gula dihilangkan darinya; “Blackstrap” molase. Molase digunakan dalam produksi alkohol, terutama rum.

Padatan yang tersisa setelah jus yang telah ditekan dari batang disebut ampas tebu sering digunakan sebagai bahan bakar di tempat pemrosesan. Ampas tebu juga digunakan dalam pembuatan produk kertas tertentu dan sebagai bahan dalam bahan bangunan.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

News