Ilmu Kimia Dalam Penciuman Kucing

Penciuman kucing memungkinkan mereka mendeteksi bau yang bahkan tidak dirasakan orang. Dan hidung mereka sangat sensitif terhadap tanda aromatik mereka sendiri. Untuk meninggalkan tanda, kucing menghasilkan felinine. Asam amino ini ada dalam urin hewan, dan kucing menyemprotkannya di berbagai permukaan, di mana pun mereka pikir itu perlu

via GIPHY

Bau apa ini?
Felinine sendiri tidak berbau. Tapi ketika asam amino itu rusak, membentuk senyawa volatil Р3-mercapto-3-metilbutana-1-ol. Ini adalah alkohol tiol-sulfur yang setara dengan kelompok SH, bukan gugus OH. Tiol yang lebih rendah adalah cairan yang sangat mudah menguap dengan bau yang menjijikkan. Manusia dapat mencium mereka dalam konsentrasi yang sangat rendah di udara  kurang dari satu bagian per 100 juta. Jadi, misalnya, tiol ditambahkan ke gas memasak, yang tidak berbau, sehingga kebocoran dapat dideteksi. Dan inilah mengapa bau urine kucing begitu menonjol.

Kucing dapat menandai sudut, perabotan, dan alas kaki karena berbagai alasan. Dan meskipun mereka tidak pernah melakukan ini karena dengki (atau hampir tidak pernah), ini selalu menimbulkan masalah bagi pemiliknya. Tiol dapat dengan mudah dioksidasi dengan hidrogen peroksida atau kalium permanganat. Tiol grup (-SH) teroksidasi menjadi gugus sulfonat (-SO3H), sedangkan tiol menjadi asam yang tidak mudah menguap dan tidak berbau lagi. Sayangnya, tidak semua item yang ditandai oleh kucing dapat bertahan dari cobaan ini. Selain itu, bahkan setelah barang-barang yang rusak diperlakukan dengan oksidator, felinine mungkin masih ada pada mereka. Dan karena rusak, itu akan terus melepaskan thiol yang bau menyengat untuk waktu yang lama.

Felinin, misalnya, menyebabkan keguguran pada tikus hamil. Ketika tikus mendeteksi 3-mercapto-3-methylbutana-1-ol, tingkat hormon stres mereka meningkat. Akibatnya,tikus mengalami kepanikan dan mencoba menyembunyikan diri.

Namun dalam perjalanan evolusi, tikus juga mengembangkan mekanisme lain, yang memungkinkan mereka untuk hidup berdampingan dengan orang dan makanan mereka hampir tanpa rasa takut. Jika seekor tikus telah dikelilingi oleh tanda-tanda kucing sejak usia dini, dalam kehidupan dewasa ia akan lebih jarang melarikan diri ketika mendeteksi mereka. Tingkat hormon stres yang dipicu oleh bau kucing lebih tinggi di antara tikus-tikus ini daripada di antara tikus biasa.

Seluk-beluk fenomena ini belum sepenuhnya dipelajari, tetapi jelas bahwa kesulitan pada saat kanak-kanak mempengaruhi kehidupan selanjutnya dari tikus. Terbukti, ini adalah bagaimana kucing menjaga jumlah tikus di sekitar mereka pada tingkat yang diperlukan untuk mereka. Atau mungkin hanyalah langkah pertama tikus untuk mengambil alih dunia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.