by

Ilmu Kimia Dalam Jeruk Lemon

Ilmu Kimia Dalam Jeruk Lemon

Untuk mendeteksi aroma, bahan kimia yang terbawa udara harus masuk ke saluran hidung kita. Minyak aromatik yang mudah menguap dibawa saat kita bernapas, berinteraksi dengan reseptor yang terletak di sepanjang saluran itu.

Meskipun rasa agak dipengaruhi oleh indera penciuman kita, rasa terutama membutuhkan kelarutan zat untuk mencapai berbagai jenis reseptor yang terletak di berbagai bagian lidah. Berikut akan di bahas ilmu kimia dalam jeruk lemon.

Ilmu Kimia Dalam Jeruk Lemon

Kimia Lemon: Aroma
Bau lemon adalah masalah yang lebih kompleks. Sebagian besar baunya terletak di kulit atau kulitnya. Untuk alasan ini, aroma baunya biasanya digunakan dalam aroma masakan. Tapi kulit lemon juga penting secara historis bagi penggemar furnitur.
senyawa yang ada dalam jeruk lemon yang paling terkenl adalah asam sitrat, bahkan memiliki nomor E sendiri (E330) yang merupakan senyawa turunan asam. Namun, beberapa senyawa asam lainnya juga berkontribusi terhadap bahan kimia dari lemon.

Salah satunya adalah asam malat, senyawa yang juga memiliki nomor E sendiri (E296). Asam sitrat hadir dalam jumlah yang jauh lebih tinggi daripada asam malat dan merupakan kontributor utama rasa asam lemon; Namun, asam malat ada di sekitar 5% dari konsentrasi asam sitrat. Ini juga ditemukan di apel dan ceri, dan bertanggung jawab atas aspek rasa mereka.

Asam lain yang ada dalam lemon, dan asam sitrat kadang-kadang membingungkan, adalah asam askorbat, atau vitamin C. Kadar vitamin C dalam lemon, sekitar 50 miligram per 100 gram, setara dengan setengah buah jeruk, dan secara signifikan lebih tinggi daripada yang ada dalam jeruk nipis (~ 29mg / 100g). Fakta terakhir inilah yang merugikan Angkatan Laut Inggris atas temuan terlambat di awal 1900-an.

Vitamin C dibutuhkan oleh tubuh untuk menghasilkan kolagen, protein utama jaringan ikat pada hewan. Penyakit kudis adalah penyakit yang disebabkan oleh kekurangan vitamin C, gejalanya termasuk bintik-bintik, gusi berdarah, kehilangan gigi, penyakit kuning, demam, dan akhirnya kematian. Penyakit ini merupakan masalah utama bagi pelaut, yang akan menghabiskan waktu berbulan-bulan di laut, dan tanpa pasokan buah jeruk segar untuk menambah kadar vitamin C mereka, sering kali menyerah pada penyakit kudis. Pada pertengahan 1700-an, dokter telah, bagaimanapun, menemukan bahwa buah jeruk adalah obat yang efisien untuk penyakit ini, dan pada akhir 1700-an semua kapal Angkatan Laut Kerajaan diharuskan untuk menyajikan jus lemon dalam ransum.

Meskipun ada rekomendasi ini, kurangnya kesadaran akan vitamin C, dan perbedaan kandungan vitamin C dari lemon dan jeruk nipis, menjadikan penyakit kudis kembali menjadi masalah di awal 1900-an. Ketika Angkatan Laut Kerajaan mulai mulai mengganti jus jeruk lemon dengan jus jeruk nipis, karena mereka dapat mengambilnya dari dalam koloni Inggris, mereka melakukannya dengan asumsi bahwa keasaman lemon adalah apa yang menangkal penyakit kudis, dan jeruk nipis lebih asam, mengikuti bahwa mereka akan sama efektifnya. Ini memiliki konsekuensi yang mengerikan, dengan beberapa ekspedisi Arktik mengalah pada penyakit kudis karena kegagalan jus jeruk nipis untuk menyediakan cukup vitamin C.
Kekacauan yang disebabkan ini tidak sepenuhnya terselesaikan sampai akhirnya isolasi dan penemuan vitamin C oleh ilmuwan Hungaria Albert Szent-Györgyi pada tahun 1932. Vitamin C sebenarnya dinamai berdasarkan kemampuannya mencegah penyakit kudis,nama ‘asam askorbat’, berasal dari ‘ antiscorbutic ‘, istilah yang digunakan untuk merujuk pada zat yang mencegah penyakit kudis.
Ilmu Kimia Dalam Jeruk Lemon
Banyak yang akrab dengan minyak lemon dalam komposisi perawatan furnitur. Minyak aromatik dari lemon termasuk terpene seperti L-limonene. D-limonene, stereoisomer L-limonene membedakan aroma jeruk. Senyawa harum tambahan termasuk kumarin tertentu. Sayangnya, saat ini banyak “minyak lemon” sebenarnya bukan minyak lemon
Senyawa terpene
Ilmu Kimia Dalam Jeruk Lemon
Bahan limonene aroma lemon sangat penting. Ini tidak hanya menanamkan aroma lemon dalam masakan dan deodoran, tetapi juga bermanfaat dalam perawatan furnitur. Ini juga merupakan agen pembersih “alami” yang sangat dihargai untuk menggantikan pembersih yang lebih beracun dalam penggunaan umum. 

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

1 comment