by

Gas Mulia: Sifat dan Kegunaannya

Apa itu Gas Mulia?

Gas mulia adalah sekelompok enam gas inert (nonreaktif) di sisi paling kanan dari tabel periodik. Mereka adalah anggota kelompok 18 atau VIII A, kelompok terakhir pada tabel periodik. Semua gas mulia terjadi di atmosfer. Pada kenyataannya, udara mengandung argon 0,934%, sedangkan unsur golongan gas mulia lainya lainnya ada dalam jumlah yang jauh lebih kecil. Sebagian besar argon ini di udara muncul dari peluruhan radioaktif potasium-40. Neon menyusun 0,0018% udara, helium 0,0052%, kripton 0,0011%, dan xenon 0,000009%.

Gas Mulia: Sifat dan Kegunaannya

Sifat dan Kegunaan Gas Mulia

Gas mulia tidak berasa, tidak berbau, tidak berwarna, tidak mudah terbakar, dan sebagian besar tidak reaktif. Gas-gas monoatomik ini juga menghantarkan listrik dan dapat berpendar. Karena nonreaktivitasnya, seorang ahli kimia organik bahkan menyebut mereka sebagai “elemen malas”. Namun, Neil Bartlett menunjukkan kepada kita sisi lain dari unsur-unsur ini pada tahun 1962 dengan menemukan senyawa xenon.

Semua gas mulia memiliki titik leleh dan titik didih yang sangat rendah, karena gaya antarmolekulnya yang lemah. Mereka semua sangat dekat dengan gas ideal. Berbeda dengan halogen, gas mulia bersifat monoatomik, artinya mereka tidak membentuk molekul dengan banyak atom, setiap “molekul” gas hanyalah sebuah atom tunggal.

Helium adalah satu-satunya elemen yang tidak akan membeku pada tekanan atmosfer, tidak peduli seberapa rendah suhunya. Penggunaan helium termasuk balon udara dan balon, serta penyelaman laut dalam (alias penyelaman teknis), dicampur dengan oksigen. Kebanyakan helium berasal dari gas alam, dan beberapa orang khawatir kita akan kehabisan helium suatu hari nanti.

Argon digunakan dalam lampu pijar, dan neon digunakan dalam lampu sinyal. Baik helium dan neon digunakan sebagai refrigeran kriogenik. Xenon adalah obat bius, meskipun mahal. Radon adalah produk dari dekomposisi radioaktif senyawa radium.

Gas mulia sering digunakan dalam penerangan fluoresen dan lampu pelepasan. Ini karena mereka mudah memancarkan radiasi elektromagnetik. Jika pelepasan listrik melewati gas mulia pada tekanan rendah, gas akan bersinar, seperti yang terlihat pada gambar di bawah ini.

Gas Mulia: Sifat dan Kegunaannya
Masing-masing gas mulia (kecuali radon) dan karakteristiknya bersinar dengan pelepasan listrik

Setiap gas mulia memancarkan warna yang berbeda: misalnya, neon berwarna oranye kemerahan, seperti pada  lampu neon. Argon bersinar biru, dan kripton bersinar ungu keputihan.

Daftar semua Gas Mulia

Daftar semua gas mulia termasuk helium, neon, argon, kripton, xenon, dan radon. Tambahan potensial untuk daftar muncul di tempat kejadian pada tahun 2006, ketika para peneliti di Institut Bersama untuk Penelitian Nuklir di Rusia mensintesis Oganesson, nomor atom 118. Ini mungkin juga merupakan gas mulia, tetapi karena para ilmuwan hanya dapat mensintesisnya untuk periode yang singkat. waktu sifat-sifatnya sebagian besar masih belum diketahui.

Sejarah Gas Mulia

Ketika Lord Rayleigh dan William Ramsay menemukan argon pada tahun 1895, mereka mengejutkan dunia ilmiah. Mereka tidak memperkirakan unsur apa pun bisa berada di antara halogen dan logam alkali. Dalam tiga tahun berikutnya, Ramsay akan terus menemukan helium, neon, kripton, dan xenon.

Kimiawan Jerman Friedrich Ernst Dorn menemukan radon segera setelah pada tahun 1900, awalnya menamakannya niton. Awalnya unsur-unsur ini disebut gas inert, atau gas langka. Ungkapan gas mulia berasal dari dunia Jerman Edelgas, digunakan pertama kali pada tahun 1898 oleh Hugo Erdmann, tahun yang sama radon pertama kali diidentifikasi.

Kita sekarang tahu bahwa beberapa dari unsur-unsur ini cukup melimpah di bumi. Helium adalah unsur paling melimpah kedua di alam semesta, setelah hidrogen. Juga sekarang diketahui bahwa banyak dari gas tidak sepenuhnya inert.

Terjebak dalam Fullerene

Ditemukan bahwa atom gas mulia dapat “dikurung” di dalam molekul buckminsterfullerene. Molekul fullerene, yang digambarkan pada gambar di bawah ini, terdiri dari sejumlah besar atom karbon dalam bentuk polihedral dengan struktur 60 karbon yang sangat stabil. Gas mulia masuk ke dalam molekul ketika dipanaskan hingga 6500 derajat Celcius di bawah tekanan 3000 atmosfer dari salah satu gas. Dengan atom yang terperangkap di tengahnya, ia menjadi “fullerene endohedral.”

Gas Mulia: Sifat dan Kegunaannya
Atom gas mulia yang ada di dalam molekul buckminsterfullerene, yaitu 60 atom karbon

Sifat Kimia Gas Mulia

Untuk waktu yang lama, ahli kimia berpikir bahwa gas-gas ini tidak dapat berikatan dengan unsur lain. Kita sekarang tahu bahwa itu tidak benar, pada kenyataannya, semakin jauh ke bawah kelompok ini, semakin reaktif gas mulia. Xenon dapat membentuk beberapa senyawa dengan fluor. Namun, cukup sulit untuk mendapatkan xenon dan kripton untuk membentuk senyawa.

Linus Pauling meramalkan pada tahun 1933 bahwa xenon dan kripton dapat membentuk senyawa, dan dia benar. Pada tahun 1962, Neil Bartlett menggunakan platinum hexafluoride untuk membentuk senyawa antara xenon, platinum, dan fluor – xenon hexafluoroplatinate, Xe[PtF6].

Menariknya, itu adalah senyawa padat kuning mustard. Sejak itu, banyak senyawa xenon telah terbentuk, bersama dengan beberapa senyawa kripton, dan dengan banyak kesulitan, argon fluorohidrida, HArF. XeF2, XeF4, dan XeF6 semuanya muncul tak lama setelah senyawa xenon pertama diumumkan.

Mengapa Gas Mulia Tidak Reaktif?

Semua gas mulia memiliki kulit terluar yang penuh, dengan jumlah elektron valensi maksimum. Konfigurasi elektron ini sangat stabil, dan dibutuhkan sejumlah besar energi untuk melepaskan elektron dari konfigurasi stabil ini.

Fakta menarik tentang Gas Mulia

1. Di Antartika, cuaca menjadi sangat dingin sehingga radon bisa menjadi cairan di sana.

2. Semua gas mulia larut dalam air, dan radon sangat larut

3. Krypton mendapatkan namanya dari kata Yunani “Kryptos”, yang berarti “yang tersembunyi”.

4. Tanda-tanda neon hanya mengandung neon murni jika berwarna oranye, jika tidak mengandung gas lain

5. Xenon adalah anestesi yang lebih kuat daripada nitrous oksida dan memungkinkan pasien untuk pulih lebih cepat

6. Karena cara kita mendefinisikan keelektronegatifan, itu tidak terdefinisi atau mendekati nol untuk gas mulia

Baca Juga

Sifat dan Reaksi Unsur Periode 3 dan Oksidanya

 

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.