by

Fenoltalein, Struktur, Sifat dan Aplikasinya

Fenoltalein, Struktur, Sifat dan Aplikasinya

Asal-mula fenolftalein berasal dari industri kimia Jerman selama masa kejayaan penemuan pewarna buatan pada akhir abad ke-19. Molekul organik yang hanya terbuat dari karbon, hidrogen, dan oksigen, pertama kali disintesis pada tahun 1871 oleh Adolf von Baeyer, yang menggabungkan fenol dan phthalat anhidrida dengan adanya asam sulfat atau seng klorida, metode yang sama yang masih digunakan untuk pembuatannya hari ini .

Fenoltalein, Struktur, Sifat dan Aplikasinya
Molekul ditemukan kegunaannya pertama sebagai indikator pH karena tidak berwarna dalam asam tetapi berubah ungu-merah muda cerah dalam larutan alkali. Jika kita pernah melakukan percobaan titrasi asam basa atau menggunakan indikator pH dalam penelitian, kemungkinan fenolftalein terlibat. Ini juga digunakan dalam perdagangan bangunan sebagai cara pengujian karbonasi dalam beton suatu proses di mana karbon dioksida larut dalam air yang terperangkap dalam pori-pori beton, menghasilkan asam karbonat. Ini bereaksi dengan senyawa kalsium dalam bahan, membentuk mineral kalsit dan menurunkan pH.
 

Karbonasi mengurangi kekuatan beton dan juga meningkatkan risiko korosi pada setiap pendukung baja di dalam struktur, dengan hasil yang berpotensi menimbulkan bencana. Pengecatan pada larutan fenolftalein adalah cara mudah untuk memeriksa tingkat karbonasi di dalam lempengan beton: area merah muda bersifat basa dan tidak berkarbonasi sementara area berkarbonasi akan tetap tidak ternoda, menunjukkan ada masalah.

Jauh dari laboratorium dan bahan bangunan, ada penggunaan lain yang sangat berbeda untuk fenolftalein, sejak awal 1900-an. Rupanya, pemerintah Hongaria menggunakan bahan kimia tersebut sebagai cara untuk menyelesaikan masalah yang mendesak ketika panen anggur mereka gagal, membuat mereka tidak punya banyak pilihan selain mengimpor anggur dari negara lain. Minuman impor ini tidak memiliki warna merah pekat yang diharapkan orang, sehingga pihak berwenang memutuskan untuk menambahkan sedikit fenolftalein ke dalam persediaan anggur untuk memerahnya. Saat itu awal 1900-an, tidak ada yang berpikir untuk menguji apakah itu benar-benar aman untuk digunakan sebagai aditif makanan pertama, yang mungkin telah menghindari hasil yang tidak menyenangkan: misalnya wabah diare massal.

Di Brooklyn, New York, seorang apoteker Hungaria yang giat bernama Max Kiss memperhatikan cerita yang tidak biasa ini dari tanah kelahirannya dan menyadari bahwa meskipun fenolftalein adalah tambahan anggur yang mengerikan, itu mungkin merupakan solusi yang berguna untuk masalah sembelit. Dia mulai mengerjakan ramuan yang menggabungkan fenolftalein dengan cokelat, menghasilkan produk yang disebutnya Bo-Bos.


Warna Phenolphthalein berasal dari konjugasi muatan positif melalui strukturnya dalam kondisi asam
Warna Phenolftalein pada masing-masing pH

Namun, Kiss tidak yakin dengan nama itu, dan lagi-lagi beralih ke berita Hungaria untuk mencari inspirasi. Pada saat itu, parlemen negara itu menemui jalan buntu sebuah istilah yang sering disingkat menjadi sebuah kata yang terdengar seperti ‘ex-lax’. Mentransfer gagasan blokade politik ini menjadi biologis, Kiss berganti nama menjadi pencahar yang sangat baik, Ex-Lax, dan sisanya adalah sejarah. Ex-Lax diluncurkan pada tahun 1906 dan dengan cepat dibeli oleh raksasa farmasi Swiss Novartis. Selama 90 tahun berikutnya itu menjadi pencahar terlaris sepanjang masa, belum lagi sumber banyak gurauan mahasiswa.

Karena Ex-Lax sangat tua, itu ada di pasaran jauh sebelum pengujian ketat untuk keamanan obat menjadi luas. Sejauh tahun 1930-an para dokter menyampaikan kekhawatiran bahwa hal itu dapat menyebabkan efek samping yang serius termasuk ruam, pingsan dan tinja berdarah. Tetapi ketika Badan Pengawas Obat dan Makanan AS, atau FDA, akhirnya memulai tes keamanan pada obat-obatan yang dijual bebas pada tahun 1970-an, Ex-Lax dianggap aman untuk pengobatan jangka pendek sembelit sebuah bantuan besar bagi produsen serta konsumen.
 

Pada saat yang sama, agen federal lain – National Cancer Institute – sedang melakukan penelitian sendiri, menyelidiki apakah bahan kimia umum dapat menyebabkan kanker pada hewan atau manusia. Butuh waktu sampai tahun 1990 untuk menunjukkan bahwa fenolftalein bersifat karsinogenik pada tikus, dan IARC, Badan Internasional untuk Penelitian Kanker, telah menyatakan fenolftalein sebagai karsinogen Grup 2B, yang berarti dapat menyebabkan kanker pada manusia. Meski begitu, itu dilarang sebagai obat pencahar yang dijual bebas di AS dan banyak negara Eropa pada tahun 1997. Produsen yang menggunakan fenolftalein dalam obat pencahar beralih ke obat lain, termasuk ekstrak dari daun dan buah-buahan dari tanaman senna dan bisacodyl kimia, yang memiliki struktur molekul yang mirip dengan fenolftalein. Namun, obat pencahar fenolftalein masih banyak tersedia di banyak bagian dunia, jadi sebaiknya kita memeriksa labelnya jika kita menggunakan obat pencahar

Demikian Fenoltalein, Struktur, Sifat dan Aplikasinya

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.