by

Contoh Soal dan Pembahasan Termokimia

1.Perubahan entalpi dari reaksi C3H8 (g) + 5O2 (g) → 3CO2 (g) + 4 H2O (l), dapat juga disebut sebagai

A. Kalor pembentukan CO2

B. Kalor pembentukan H2O

C. Kalor penguraian C3H8

D. Kalor pembakaran C3H8

E. Kalor Pembakaran CO2 dan H2O

2. Kalor pembentukan AgNO3 adalah – 23 kkal/mol, pernyataan tersebut dapat di tulis

A. Ag+ + NO3 → AgNO3  ΔH = – 23 kkal

B. 2Ag (s) + N2 (g) + 3 O2 (g) → AgNO3  ΔH = – 46 kkal

C. 2Ag (s) + 2HNO3 (g) → 2AgNO3  ΔH = – 46 kkal

D. 2Ag (s) + N2 (g) + 3O2 (g) → AgNO3  ΔH = – 46 kkal

E. Ag+ + N2+ O3 → AgNO3  ΔH = – 23 kkal

3. Jika diketahui H2(g) + Br2(g) → 2HBr(g) ΔH = -72 kJ, maka untuk dapat menguraikan 11,2 L ( pada STP) gas HBr menjadi H2 dan Br2 diperlukan kalor sebanyak..

A. 9 kJ

B. 18 kJ

C. 36 kJ

D.72 kJ

E. 144 kJ

4. Gas asetelina dapat dibuat menurut reaksi, CaC2(s) + 2H2O(l) → Ca(OH)2(aq) + C2H2 (g)

Kalor pembakaran gas ini adalah 320 kkal/mol. Jika dalam suatu proses digunakan 160 gram kalsium karbida dengan asumsi hanya 60% berat CaC2 yang bereaksi, maka pada pembakaran asetelina yang terbentuk, akan dihasilkan kalor sebanyak..(Ar C = 12, Ca = Ca = 40)

A. 960 kkal

B. 800 kkal

C. 640 kkal

D. 480 kkal

E. 320 kkal

5. Diketahui reaksi HCl + NaOH → NaCl + H2O ΔH = -56 kJ. Jika 100 cm3 larutan HCl 0,25 M direaksikan dengan 200 cm3 larutan NaOH 0,15 M, perubahan entalpi dalam reaksi ini adalah

A. – 0,56 kJ

B. -1,40 kJ

C. -1,68 kJ

D. -2,80 kJ

E. -3,08 kJ

6. Diketahu data reaksi sebagai berikut

H2 + O2 → 2H2O ΔH = -570 kJ

2Ca + O2 → 2CaO ΔH = -1270 kJ

CaO + H2O → Ca(OH)2 ΔH = -64 kJ

Maka entalpi pembentukan Ca(OH)2 adalah

A. – 984 kJ

B. – 856 kJ

C. – 1161 kJ

D. – 1966 kJ

E. – 1904 kJ

7. Kalor yang dibebaskan pada pembakaran 1 gram gas C2H2 dapat menaikkan suhu 1 liter air dari  25 oC menjadi 37 oC. Jika kalor jenis air diketahui = 4,2 J/g.oC, maka entalpi pembakaran gas C2H2 dinyatakan dalam kJ/mol adalah.. (Ar H = 1, C = 12)

A. -50,4 kJ

B. -237, 4 kJ

C. 273,4 kJ

D. -1073 kJ

E. -1310, 4 kJ

8. Apabla 100 mL larutan NaOH 1M di reaksikan dengan 100 mL larutan HCl 1M dengan sebuah kalorimeter, ternayat suhu larutan naik  dari 29 oC menjadi 37,5 oC. Jika kalor jenis larutan dianggap sama dengan kalor jenis air = 4,2 J/goC, maka perubahan entalpi reaksi NaOH(aq) + HCl(aq) → NaCl(aq) + H2O(l) adalah

A. -45,9 kJ

B. -54,6 kJ

C. -71,4 kJ

D. -77,7 kJ

E. -83,3 kJ

9. Diketahui entalpi pembakaran siklopropana (CH2)3(g) = – a kJ/mol, entalpi pembakaran CO2(g) = – b kJ/mol, entalpi pembentukan H2O(l) = – c kJ/mol

A. a – 3b – 3c

B. a – 3b + 3c

C. a + 3b – 3c

D. a + 3b+ 3c

E. -a + 3b + 3c

10. Karena kelektronegatifan yang besar, gas klor dapat mendesak brom dari senyawanya seperti pada reaksi

Cl2(g) + 2NaBr (s) → 2NaCl(aq) + Br (l)

Diketahu entalpi  pembentukan ΔHf dari NaCl(s) = -411 kJ/mol dan dari NaBr (s)= -360 kJ/mol, maka perubahan entalpi reaksi tersebut adalah

A. -102 kJ

B. -309 kJ

C. -462 kJ

D. – 771 kJ

E. – 873 kJ

11. Diketahui reaksi-reaksi sebagai berikut

C(s) + 1/2O2(g) → CO(g) ΔH = – a kJ

2CO(g) + O2(g) → 2CO2(g) ΔH = – b kJ

C(s) + O2(g) → CO2 (g)  ΔH = – c kJ

Menurut hukum Hess, hubungan a, b, dan c dapat dinyatakan dengan

A. a = 1/2b + c

B. c = 2a + 1/2

C. 2c = 2a + b

D. 2a = c – b

E. 1/2b = 2a + c

12. Diketahui data reaksi sebagai berikut

H2O (l) → H2 (g) + O2 (g) ΔH = + 68,3 kkal

H2 (g) +O2 (g) → H2O (g) ΔH = – 57,8 kkal

H2O (l) → H2O (s) ΔH = – 1,4 kkal

Maka perubahan entalpi dari es menjadi uap adalah

A. -11,9 kkal/mol

B. -9,1 kkal/mol

C. +11,9 kkal/mol

D. +9,1 kkal/mol

E. +124,7 kkal/mol

Jawaban

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.