by

Beberapa Contoh Efek Tyndall dalam Kehidupan Sehari-hari

Beberapa Contoh Efek Tyndall dalam Kehidupan Sehari-hari

Efek Tyndall

Efek Tyndall adalah fenomena di mana seberkas cahaya tersebar setelah menabrak partikel yang ada di antara jalurnya. Dengan kata sederhana, efek Tyndall didasarkan pada hamburan cahaya dan paling baik ditunjukkan dengan larutan koloid. Hal ini dinamai fisikawan Irlandia John Tyndall. Fenomena efek Tyndall membantu jalur cahaya agar terlihat jelas.

Berikut adalah beberapa contoh Efek Tundal dalam kehidupan sehari-hari, 

1. Terlihatnya Sinar Matahari

Ketika sinar matahari mengenai partikel debu, semua warna yang terkandung dalam gelombang cahaya akan dipantulkan secara merata. Ini karena ukuran partikel debu jauh lebih besar daripada panjang gelombang gelombang cahaya. Fenomena serupa dapat diamati di hutan setelah hujan lebat. Molekul air yang ada di atmosfer menyebarkan cahaya. Oleh karena itu, dalam kedua kasus tersebut, fenomena hamburan Tyndall membuat jalur cahayanya terlihat jelas.

2. Cahaya dari Mobil yang Terlihat di Kabut

Kabut adalah lapisan uap air yang terlihat dan kristal es yang ada di atas permukaan bumi. Selama cuaca berkabut, sinar cahaya yang dipancarkan dari lampu depan mobil menabrak partikel yang terkandung dalam kabut dan menyebar.
Dengan demikian, memungkinkan pengamat untuk melacak jalur yang diambil oleh cahaya untuk melakukan perjalanan. Karenanya, jalur cahaya yang terlihat yang dipancarkan oleh lampu depan mobil selama cuaca berkabut adalah contoh yang menonjol dari efek Tyndall.

3. Cahaya Bersinar Melalui Susu

Ketika sinar laser dibuat bersinar melalui wadah yang berisi campuran susu dan air, jalurnya akan terlihat jelas. Ini karena partikel koloid yang dihasilkan berukuran lebih besar daripada panjang gelombang cahayanya. Koloid terdiri dari partikel terdispersi yaitu partikel susu dan media dispersi yaitu air.
Ketika laser mengenai partikel koloid itu akan tersebar karena partikel yang terdispersi. Dengan demikian, memungkinkan visibilitas yang tepat dari jalur yang diambil oleh cahaya untuk melakukan perjalanan.

4. Iris Berwarna Biru

Mata manusia yang tampak berwarna biru tidak mengandung pigmen warna apapun di dalamnya. Iris terdiri dari dua lapisan stroma dan epitel. Dalam kasus mata biru, stroma bersifat tembus cahaya dan tidak mengandung pigmen apapun.
Cahaya putih dipantulkan oleh stroma dan tersebar setelah menjalani refleksi. Warna biru lebih tersebar daripada warna lain karena panjang gelombangnya yang lebih pendek. Makanya, memberikan warna biru pada mata. Dengan demikian, berkontribusi pada contoh lain dari hamburan Tyndall.

5. Asap dari Sepeda Motor

Aplikasi yang sangat populer dari efek Tyndall dapat dengan mudah dilihat pada mesin 2 tak atau 4 tak sebuah sepeda motor. Asap biru yang keluar dari mesin tersebut menunjukkan bahwa cahaya semakin tersebar karena efek Tyndall.
Pembakaran oli mesin melepaskan partikel asap di udara yang ukurannya lebih besar dibandingkan dengan panjang gelombang cahayanya. Oleh karena itu, asap yang keluar dari mesin tersebut tampak agak biru di dekat area tempat asap keluar.

6. Kaca Opalescent

Kaca opalescent adalah kaca berwarna putih susu atau bening. Itu mampu menampilkan efek Tyndall dengan cara terbaik. Cahaya yang bersinar melalui kaca seperti itu tampak berwarna oranye. Namun, kacanya tampak biru. Ini karena komposisi kaca opalescent terdiri dari partikel-partikel yang menyebarkan sinar cahaya secara tidak merata.

7. Warna Biru Langit

Atmosfer terdiri dari sejumlah gas seperti oksigen, nitrogen, karbon-di-oksida, dll bersama dengan partikel debu dan asap. Sesuai dengan efek Tyndall, ketika sinar matahari mengenai partikel gas, debu, atau asap, itu akan tersebar. Dibandingkan dengan panjang gelombang sinar matahari, partikel debu dan asap berukuran lebih besar; oleh karena itu, cahaya tersebar secara merata dan tampak berwarna putih.
Ketika sinar matahari mengenai partikel gas seperti oksigen dan nitrogen yang ukurannya lebih kecil dari panjang gelombang sinar matahari, warna yang memiliki panjang gelombang lebih kecil yaitu biru dan ungu menjadi lebih tersebar. Indra kita cenderung lebih merespon warna biru daripada violet. Makanya, langit tampak biru.

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.